4/6/18

1, 2, 3, and they are leaving..

"Halo darkness my old friends
I’ve come to talk with you again.."

Wah, ngga nyangka bakal mampir kesini lagi dan nuangin unek2 yg berbau syuram bebbb.. Wkwk
Belakangan lagi mellow bgt euy terutama karena dua dari ‘tempat sampah’ ternyaman gue pergi jauh…jauh.. jauh…Yang satu ke Eropa Barat, yang satu ke Indonesia Timur..

Aposeeehh

Jerman di Eropa Barat aja gue ga gitu yakin, nggg…

Eniweeeeyy, yang ke Jerman tuh Beppy. My freakin bici.. Yang satu lagi tuh Elles, teman beta sejak kuliah sampe ke masa2 tersuram kehidupan aka pengangguran, wkwk. Both of them are leaving for good, I know. Tapi tetep aja gue ngerasa sedih minta ampun. 

Ada dua (kemungkinan) hal yg bikin gue sesedih ini.. Alasan pertama adalah ya karena merekalah temen gue yang belakangan bener-bener tau betapa kacaunya hidup gue.. Bahkan dibanding dengan geng rempi dr jaman SMU kaya Lifung dkk, yg sebenernya jauh lebih intense ketemuan. Gue emang lebih menikmati pertemanan yang lebih intim (antar gue dan seorang lainnya gitu). Kalo bareng peer group sering jadi ga berkualitas, idk. Ga terlalu nyaman, kurang bisa lebih terbuka. Betullah bahwa kuantitas tidak menentukan kualitas. Bukan karena mereka (yg di peer group) orang yg ga berkualitas. No no no.. mereka betul2 orang yang juga bisa terima gue apa adanya dan adanya apa…tapi untuk bahan obrolan dan kepercayaan, entahlah aku prefer Elles dan Beppy banget.

Hpff (pas nulis ini gue bener-bener tarik napas dalem2)
Gue kepikiran gimana nanti kalo gue lagi super suntuk (lagi2 gue... hmm) Kemana deh gue bisa pergi meracau.. Elles sih bilang kalo kangen bisa video call, tapi kaka nona satu itu suka pelit beli paket -_- jadi ya gimana mau vcall.. Huhuhu. Yasudah, telponan masih bisa.. Semoga dgn telponan bisa ngobatin kangenn.
Kalo Beppy... Yaelah dia lagi. Beda zona waktunya ga nanggung2… 
Tapi, tau dia masih bercuit di medsos, gue udah lumayan tenang...

Yang bikin sedih banget kalo lagi inget adalah dua-duanya ga bisa diprediksi kapan bisa ke Jakarta lagi. Ga mungkin...ga mungkin banget dalam waktu dekat :"

Tahun lalu, waktu pertama kali Beppy ke Belanda utk au pair, gue ga gitu sedih bgt kaya sekarang since I knew she’d come back soon. Tapi, pas kemaren.... both of us weren’t sure apa dia doi bakal balik (amit-amit sih kalo ga balik) atau (paling ngga) tau kapan bisa balik… :”
Gamau super drama, tapi apa mau dikata, meracau ga jelas, emosi nulis ga ketebak, pokoknya ngalor-ngidul kaya gini adalah coping mechanism gue yang mayan ampuh......

Pas di bandara sih ga mewek ya cyin, masih cengar-cengir geje supaya dia ga gitu sedih juga.. Tapi pas di jalan pulanggg....

AMBYAARRRR!

Mewek ga berenti2 (untung pas bgt bawa masker dan udah gelap malam, tapi sebel ga bawa tissue jadi cuma kedengeran suara ingus yg lagi susah dikontrol karena ngocor mulu). Btw, gue naik Damri kan tuh, yaoloh si bapak supir seleranya seksi euy.. Doi nyetel video2 yg entah drmana, ya kalopun gue tau darimana terus kenapa? Hm.. eniweeyy kayanya CD bajakan kompilasi gitu, lagu2nya Mariah Carey dan salah satunya adalah “I’ll Be There”. Gue dengerin ga mein-mein alias gak main-main.. Pake penghayatan bok!

Ingus oh ingus.. SRRTT SUPER DERES BYE

Gue kebayang, kalo Beppy atau Elles disana lagi sedih atau butuh apa2 gimanaa. Elles masih mending sih, dia masih bareng ortunya.. Nah, si Bieppy booty duh sedihh :”
Eh, tapi kayanya bakal gue deh yang banyak kenapa2nya karena yg paling ga mandiri kan acuuuu :”((
Ya, pokoke aku lagi merasa hilang arah skrg... Gue suka sendirian, tapi gue ga suka ngerasa sepi.. That’s why biarpun gue punya beberapa temen deket, tapi belum tentu mereka kaya Elles dan Beppy.
Terus alasan kemungkinan kedua yang bikin gue sesedih ini adalah... gara2 gue yang biasa ninggalin, ga biasa ditinggalin!!! L
MAKANYA NJEL, KAN SU BETA BILANG “WHAT GOES AROUND COMES AROUND!” Makan kau lah sana sedih2mu itu…..
Ampuunn kosong bangatt ini hidup.. Dulu kalo nganggur dan pengen ke acara2 diskusi masih bisa hasut2 mereka utk nemenin. Sekarang keluar rumah aja gue males banget. Ga mungkin bgt ge random ke Jerman atau Ambon kalo lagi pengen 'buang sampah' ke mereka.... :(
Kemaren udah coba melawan kemalasan berinteraksi dengan dunia luar dengan ngajakin Lifung ma fren makan bakmie (babi, wkwk) as always di Mangga Besar. Men, gue ga ngerti lagi deh, tiap abis makan sama Lifung, nambah aja rekomendasi bakmie yang ngantri bakal dicoba.. 
Baiklah.. balik lagi, abis gue sama Lifunk makan, kami berdua nemuin Amel yg jg lagi kalut karna ada masalah.
So?
I was so overwhelmed..
Salah banget sih pas lo lagi mumet dan sebenernya mau ansos malah keluar rumah dan sok-sokan bersedia menjadi 'tong sampah' bagi orang lain.... Iya gaak siihh?? Damn! Gue emang egois parah.
Selama ketemuan kemaren, karena emang waktunya yang ngga banyak, yang banyak cerita ya Lifung dan Amel. Masing2 membawa masalahnya sendiri. Lifung persiapan nikah dan pastinya menimbulkan friksi lebih banyak dan Amel kaya yang gue bilang tadi...problematika rumah tangga.

Gue ngerasa masalah gue receh, jadi apa yang mesti gue racauin. Yasudah, disini ajalah..
Lega sih, parah..

Oiya, mongomong ttg ditinggalin juga..Beppy pergi tgl 31 Maret jam 18.00 sedangkan Elles tgl 1 April jam 5 subuh dr Halim PK.. Gabisa bgt gue nganter, selain gue ga tau dia take off jamber, gue pun bangun jam 6 which means doi udah di udara menuju Ambon manise....


Ets.. Belom kelar.. jam 3 sorenya gue nganterin Opung dan Bapak ke Soetta lagi, mereka pulang ke Medan.. Bapak ada rapat di KSPPM, Parapat. 
Ada kemungkinan (dan harapan Bapak) utk kembali kerja disana..
INI PUN
😭😭😭

Gue tahu betapa tersiksanya bagi seorang kayak Bapak yang selalu bekerja selama hidupnya terus tiba2 ketemu fase ga bekerja dan ga menghasilkan apa2 lagi.. Biarpun buat gue dan sdr2 gue, emang udah waktunya Bapak utk pensiun, tapi untuk Bapak….ga pernah ada kata berhenti kerja kayanya..
So, dia terbang sekalian nemenin Opung yg sudah sangat pikun ke Sumut..
Sedih double2 lah hati gue seminggu ini..
Surem bet surem.
Kalo boleh jujur ya gue maunya Bapak disini ajalah udah, nemenin gue menghadapi sesosok orang yang..(ah gausah gue lanjutin) dan supaya bs fokus utk renovasi rumah. Bapak tuh sangat diandalkan bgt, ga ada org lain yang bisa setelaten dan sesabar Bapak utk ngurus birokrasi menyebalkan ttg tanah dan bangunan yang lagi diurus dan ditunggu ini. Tapi, ngeliat betapa Bapak sangat ingin bekerja, apalagi LSM memang dunianya, ya gue cuma bisa berdoa biar Bapak bisa terus sehat disana.
Iya sehat dan bahagia dan menikmati pekerjaannya... :"
Beberapa waktu lalu, gue rutin nemenin Bapak ke RS Jantung Jakarta yang di Matraman karena ada kemungkinan akan pasang ring di jantung Bapak..
Duh hancur hati gue ngeliat Bapak super lemes dan tersiksa gitu.
Nunggunya udah bikin capek, nunggu hasilnya pun mesti ekstra sabar lagi.
Cita2 gue utk jadi orang kaya biar gausah pake BPJS bapuk ini makin menggebu2.
Emang sih puji Tuhan juga akhirnya setelah beberapa tes dan pemeriksanaan yg berulang-ulang, Bapak ga mesti pasang ring. Tapi tetep aja Bapak udah punya masalah di jantungnya and we must prepare for the worst.. yang mana gue tahu gue gak bakal pernah bisa terima dan siap. Bapak udah konsumsi obat jantung juga kan.. Kalo udah habis obatnya mulai deh dia drop. Aduh ga ada yang bikin gue lebih stress dibanding ngeliat doi ngeluh sakit gitu. Makanya kalo mikirin dia jauh di Parapat sana. Duh Gusti, andai Angel bukan cuma nama…..

Tapi pada akhirnya, gue sadar..life must go on.

Kemaren pas bilang ‘SEE YOU LATER’ ke Beppy, Elles, Opung dan Bapak, gimanapun itu adalah doa. Kalo emang ga bertemu disini, di Jakarta, akanada tempat yang lebih baik utk bisa ketemu lagi.

Semoga mereka selalu baik-baik aja dalam lindungan sayangnya Tuhan..

Jakarta, 6 April 2018
-A
Nganterin Beppy Bici di Soetta, 31 Maret 3018

Last supper before Opung heading back to Medan :) 31 Maret 2018
Ini foto throwback dikirim Elles tadi pagi yang bikin gue membulatkan tekad bikin tulisan rancu ini.. brg Perempuan2 FIB yg gue 'tinggalin' tapi gue kangenin..
Melina Purba, Meili Simbolon, Kare Silalahi..
Semoga suatu saat bisa foto berlima kaya gini lagi.. :)

2/2/18

Halo 2018!!!

Halo!! Wowwww!

Sungguh kering dan berdebu akun ini. Ga nyangka blog yang dulu selalu jadi sampahan gue sekarang macam kuburan beribu ilalang.

DUH KANGEN!

Wakakaka..

At one moment, gue agak kaget bisa bilang kanen ke sesuatu yang semu kayak gini. Apalah..dan kenggajelasan pun nampaknya kembali dimulai. :')

Tiba-tiba banget mampir kesini. Padahal tadi sore (sekarang jam 11.31 di hape gue) gue baru beli semacam personal notes unyu-unyu gitu dari TB Prapatan Jatinegara karena akhir2 ini gue kembali males males bawa2 diary gue.. Sebenernya artinya baik, bahwasanya berarti kondisi gue lagi normal-normal aja.. Baperan engga, seneng banget juga engga.. Apalagi syedih..

Fyi, ya emang sih 2017 apalagi bulan-bulan terakhirnya emang hal yang luar biasa indah buat gue. (Kalo bingubg, lo bisa buka jurnal lo yang lain jel, itu tuh yg di tumblr). Yep, utk corat-coret sampah di media lain emang gue belakangan banyak buka Tumblr. Selain karena gue instal app-nya, rasanya lebih simple dan kekinian aja. Entahlah.

Anyway, sperti yang gue bilang, gue emang ga sengaja kembali bacot-bacot disini padahal tadi baru beli buku. Gue mikir "ih, padahal nulis manual gitu lebih capek ketimbang di blog tapu ya blog juga sekarang udah malesin (maksud gue Tumblr), karena entah kenapa gue banyak labilnya disana (walaupun disini jauh lebih dulu labil).

Sedetik keinget gitu sama akun ini dan kangen pengen nuangin unek-unek.. Kaya ketemu temen lama. Jadi agak-agak grogi gitu. Grogi gue kan emang bacot-bacot ngalor ngidul gajelas. Wakakaka.

Hmm.. Kaya ketemu temen lama... :)

Gimana ya jadinya kalo tiba-tiba gue harus seruangan sama temen lana yang dulu pernah deket banget, tau banget semua-semua cerita gue, percaya banget sama 'mitos' friendship forever..

Haha.

Ada beberapa yang ngangenib sih emang.

Karena ketololan serta kelabilan gue, sekarang gue ga bisa seluwes itu ngobrol sama temen (yang dulunya) baik.

Dan membuka halaman di blog ini emang seperti ketemu temen lama. Bikin grogi, tapi malah keterusan cerita sampe ga pengen berenti dan ujungnya takut sendiri apa cerita gue udah kelewat ngebosenin?

-A

6/13/17

Donor Darah di PMI Pusat, Jakarta

Hari Minggu lalu rencanya mau nemenin si Panca ke Museum Nasional untuk nonton pertunjukannya Teater Koma. Tapi karena si Panca super lelet kalo ngapa2in, telat dan gagal deh kesana. Padahal udah sampe samping Museum Nasional dan si Panca cuma gede ngomong tapi ciut kalo kemana2 sendiri, yaudah puter balik aja pulang.

Pas otw pulang, ngelewatin PMI, gue inget udah setahun deh gue gak ngedonorin. Terakhir gue inget akhir bulan Juni tahun lalu di PRJ, kaya yang gue bilang di postingan gue sebelunya ttg bulan Juni, gue pengen at least sebulan itu ada hal baik yang gue lakukan. Dari beberapa bulan lalu udah pengen donor, tapi ga kesampean. Dan karena agak sungkan juga masuk gedung ini lagi, dulu pas ngantri, buseeett kaya pasar, jadi males dan pengennya nyari yg ada event2 yg nyelenggarain donor darah aja deh. Nah, mungkin karena sekarang lagi bulan puasa, yang mau donor juga ga gitu banyak kali yah.

Anyway, untuk donor darah di PMI Pusat, cukup naik ke lantai 5, isi formulir donor darah, buat yang udah pnya kartu donor, jangan lupa dibawa yah.. Abis isi formulir donor, nanti masuk ke ruangan yang luas ke meja penyerahan formulir. Terus nunggu bentar. Selnjutnya, akan dipanggil untuk pemeriksaan darah. Setelah itu, akan menunggu lagi sekitar 2 menit. Nah, lanjut ke pemeriksaan dokter untuk mengukur tekanan darah. Eh tumben2an tekanan gue normal loh, biasanya rendah. mungkin karena abis ngomel2 ke si Panca karena kebiasaan telatnya... Nah, kalo udah periksa dokter dan semuanya baik2 aja, form nya di taro di meja donasi dan nunggu nama kita dipanggil untuk donor.

Kemarin darah yang diambil sebanyak 1 kantong aja kok (350 ml), seperti biasa. Gue sendiri kurang paham kenapa "cuma" segitu, nanti kalo donor lagi gue nanya lagi deh, (padahal bisa gugling, tapi gugling tuh suka ga meyakinkan jawabannya) soalnya kemaren petugas PMInya agak repot gitu kayanya. Ditambah, donor yang ada disamping gue cukup chatty dan udah berpengalaman juga ttg donor2an, jd gue ga enak untuk menyela obrolan 'asyik' mereka dengan pertanyaan kacang goreng gue -_-

 Walaupun, petugasnya sih ramah yah. Sempet beberapa kali alat penyedot darah (?) yang terpasang ke selang darah gue bunyi2 gitu.. Dia nanya "tadi tekanan darahnya normal gak?" gue inget banget dokternya bilang normal kok, kan makanya tuh gue juga heran tumben2an normal. Yang ga gue tau tuh hb-nya. Menurut dia, mungkin hb-nya yang rendah. Gue ga nanya juga sih ke petugas yang ngecek darah tadi.. Abisan bapak-bapak cuek gitu, jadi ya ga enak juga, toh lolos pemeriksaan juga kan gue..

Tapi, abis itu gapapa kok. Darah bapak2 donor yang disebelah gue dan darah gue dibandingin gitu sama ibu petugas PMI itu, ditunjukin ke gue, "Nih, mbak liat bedanya.." Wedehh, darah itu bapak seger banget merahnya, sementara darah gue kenapa kaya ati ampela ayam :""3

Gue tanya itu gapapa tuh darah gue pekat gitu.. Dia bilang "Gapapa kok, soalnya darah mbak lebih kental jadi agak lama utk donornya.."

Hooo, syukur deh.. Darah kental kaya gitu katanya karena kurang minum air putih, padahal ya men, gue ini adalah salah satu peminum terbanyak di rumah gue. Kalau dihitung, mungkin ada belasan kali bolak-balik minum ke dapur dalam sehari. Terus dia juga bilang karena mungkin gue suka konsumsi daging. Hmm, emang sih malemnya gue baru ngelahap beef teriyaki buatan enyak gue yang super endes plus pedes netes, tapi gue kalo makan sehari-hari prefer makan ikan loh.. Kenapa ketepatan banget pas mau donor ye lahap banget nge-daging... Duh salah banget deh makan  daging sebelum donor. Baiklah, ngga akan lagi, dan semoga inget...

Dan terakhir karena kurang olahraga. Alasan itu sih yang paling masuk akal sepertinya, secara gue ga pernah banget gerak apalagi olahraga, jadi ya wajar aja sirkulasi darah gue kurang baik.. Semoga ada niat yang mendalam untuk mulai gerak lagi. -__- Walaupun ngga yakin......

Yang bikin agak seneng selain dapet konsumsi setelah donor adalah pas gue nimbang, eh BB gue ga nyampe 55!! Yuhuuuu.. Padahal beberapa bulan lalu sempet desperado karena berat badan hampir 60 :"( Wkwkwk.

Gimana ngga, makan lagi gak terkontrol, dan olahraga lagi NOL. Diet. Diet. and diet is a must and the only option. Tapi karena tau masih belom ngelonjak ke 60, ngerasa masih aman deh. Hehehehe.

-A

6/12/17

Juni

Juni menjadi alarm pribadiku. Memulai kembali apa yang sengaja ataupun ngga sengaja aku lupakan. Kenapa Juni? Kenapa ga Januari seperti kebanyakan orang-orang yang memiliki beragam resolusi?

Simply karena Juni adalah bulan ketika aku dulu dilahirkan sih. Beberapa tahun terakhir ini pun aku berusaha untuk memperingatinya dengan memberi ruang sendiri bagi keberadaanku. Menikmati waktu sendiri, belajar untuk lebih banyak berbagi, membiarkan diri untuk dievaluasi, dan beberapa perenungan lainnya yang ga juga berkaitan dengan resolusi awal tahun karena emang tiap hari adalah peperangan pembentukan jiwa ke arah yang lebih cerah. Sering salah tujuan, misalnya ke lembah yang enak buat perosot-perosotan, atau padang savana yang memukau dan bikin enggan beranjak, tapi kalau sudah ingat puncak masih harus dijalani dengan tanjakan yang seperti tanpa akhir atau medan yang ga pernah dilalui yang bikin harus menerabas dan terkena serangga-serangga yang bikin gatal kulit. Ya mau gimana lagi, hidup adalah pilihan. Berjalan atau berhenti. Menginjakkan kaki di puncak atau hanya berputar di punggungan..

Ya, kadang hidup sih di situ-situ aja.. Ga berpindah. Ga berarah.

Tapi, Juni berbeda.

Harus berbeda.

Dia harus menjadi sebuah titik.

Menjadi titik perjumpaan antara perhentian dan kelanjutan.

Berhenti untuk berhenti.

Berjalan untuk berjalan.

Juni menjadi sebuah kesadaran.

Dia ada di tengah.

Bukan di awal untuk memulai.

Akhir di ujung ketika berakhir.

Juni memiliki tempat dan ruangnya sendiri.

Ruang untuk berhenti, cemas, takut, bersiap, berani dan bertolak.

Juni selalu memiliki ceritanya sendiri baik dalam sepi juga dalam pekik.



4/24/17

Berangan

Hatiku gaduh, tapi aneh pikiranku tenang.
Degup di dada ini terasa tak enak.
Ingin ku jauhkan langkahku setiap kali tujuanku tempat ini.
Ada rindu pada masa dimana aku tidak tau sesuatu.
Melenyapkan semua kehendak untuk menjadi beda.
Melayang-layang anganku, menjawab semua penatku sendiri.
Lelah ku menjadi seorang pengecut, tapi lebih aman jika ku pergi. 
Bukan bersembunyi. Hanya berkelana. 
Mencari objek lain yang bisa ku titipi resahku.
Tanpa harus terbeban dengan utang percaya.
Tanpa timbal balik rasa.
Hanya berceloteh tentang asa yang tiada mampu pernah ku ungkap.
Apalagi untuk ku tangkap.

Kerap ada rasa ingin kembali.
Senang membayangkan bisa bersama.
Hanya ku tahu menahan diri itu perlu.

Tawa parau dari hati.
Tangis yang terlihat bahagia dari dalam jiwa.
Aku sendiri tidak bisa mengerti ini apa.

Aku ingin menghapus kisah.
Aku ingin masuk ke dalam ruang penyimpanan memori-mu.
Tidak perlu menganggapku ada.

Tidak pernah ada waktu yang ku percaya untuk menerbangkannya.
Kesempatan untuk mengenal dan menjadi dekat, ingin semuanya ku bakar dan membuang abunya ke laut terganas.

Bila ku punya mantra pengulang waktu.
Aku tidak ingin mengenalmu..
Wahai, hatiku.

3/20/17

Berubah Lagi

Semacam mendapat "dukungan" dari Blogger.com. :)

Jadi baru kali ini lagi gue buka blogger, dan mau ngisi apa bingung. Tapi udah keburu mau ngoceh eh untung ada ide. Pas buka blogger, gue harus ikutin beberapa step pemulihan. Gue paling sebel sebenernya kaya gitu cuma ya demi keamanan akun yang super geje ini ikutin ajalah.
Nah, setelah masuk, eh ada lagi deh nih yang bikin dahi berkerut.

Lay outnya blogger kok makin rempi yah. Berubah.
Tapi lagi2. Toh blog gratisan, mau dikata apa juga ya ikutan aja.

Namanya juga hidup..

Berubah.

Blog aja berubah.

Wajar dong yah gue bisa berubah-ubah gini. Wkwk

Udah, itu doang idenya -__-

Btw gue dapet gambar kochag nih dr IG.

This suits me to the highest level
Kadang emang perlu, eh bahkan bukan kadang deng, gue perlu banget nge-sarkasin hidup gue yang penuh ke-ngga-jelasan ini. Biar terus diingetin konsekuensiatas apa yang udah diputusin. Mesti bisa terus happy-happy-in diri sendiri.

Balik lagi, namanya juga hidup.

Udah ah segitu aja ngoceh kali ini.

-A

8/30/16

Bodok

Pernah aku lihat catatan Bapak mengenai seseorang yang kurang beliau suka. Ditulisnya seseorang itu dengan sebutan "bodok", bukan lagi 'bodoh' melainkan 'bodok'. Sekarang sebutan itu pantasnya ditujukan pada saya, si Angel Bodok.
Saya merasa lebih parah, dungu, bebal, bodok, jika dibanding dengan keledai yang jatuh di lubang kedua. Saya jatuh berkali-kali. Berkali-kali. Dituntun keegoisan hati atau keinginan pribadi, seakan-akan saya lebih dalam lagi ditarik ke sebuah pasir hidup yang menyedot kemampuan saya untuk keluar. Makin saya melawan, tarikannya semakin kuat. Lumpur hidup di dalam hati saya bukan hanya membuat penyesalan, tapi juga membuat saya makin membenci diri saya. Oh ya, hidup ini indah kok, saya melihat hidup ini indah, hanya saya si bodok yang tidak mau mengusahakan keindahannya untuk dinikmati.