3/20/17

Berubah Lagi

Semacam mendapat "dukungan" dari Blogger.com. :)

Jadi baru kali ini lagi gue buka blogger, dan mau ngisi apa bingung. Tapi udah keburu mau ngoceh eh untung ada ide. Pas buka blogger, gue harus ikutin beberapa step pemulihan. Gue paling sebel sebenernya kaya gitu cuma ya demi keamanan akun yang super geje ini ikutin ajalah.
Nah, setelah masuk, eh ada lagi deh nih yang bikin dahi berkerut.

Lay outnya blogger kok makin rempi yah. Berubah.
Tapi lagi2. Toh blog gratisan, mau dikata apa juga ya ikutan aja.

Namanya juga hidup..

Berubah.

Blog aja berubah.

Wajar dong yah gue bisa berubah-ubah gini. Wkwk

Udah, itu doang idenya -__-

Btw gue dapet gambar kochag nih dr IG.

This suits me to the highest level
Kadang emang perlu, eh bahkan bukan kadang deng, gue perlu banget nge-sarkasin hidup gue yang penuh ke-ngga-jelasan ini. Biar terus diingetin konsekuensiatas apa yang udah diputusin. Mesti bisa terus happy-happy-in diri sendiri.

Balik lagi, namanya juga hidup.

Udah ah segitu aja ngoceh kali ini.

-A

8/30/16

Bodok

Pernah aku lihat catatan Bapak mengenai seseorang yang kurang beliau suka. Ditulisnya seseorang itu dengan sebutan "bodok", bukan lagi 'bodoh' melainkan 'bodok'. Sekarang sebutan itu pantasnya ditujukan pada saya, si Angel Bodok.
Saya merasa lebih parah, dungu, bebal, bodok, jika dibanding dengan keledai yang jatuh di lubang kedua. Saya jatuh berkali-kali. Berkali-kali. Dituntun keegoisan hati atau keinginan pribadi, seakan-akan saya lebih dalam lagi ditarik ke sebuah pasir hidup yang menyedot kemampuan saya untuk keluar. Makin saya melawan, tarikannya semakin kuat. Lumpur hidup di dalam hati saya bukan hanya membuat penyesalan, tapi juga membuat saya makin membenci diri saya. Oh ya, hidup ini indah kok, saya melihat hidup ini indah, hanya saya si bodok yang tidak mau mengusahakan keindahannya untuk dinikmati.

8/26/16

Nyaru

Udah umur setuwir gini yah masih aja gabisa bedain mana mules yang karena menstruasi, mana mules yang pengen boker. 😿😹  Tapi kayanya banyak cewek-cewek yang ngerasain problem mules nyaru ini juga deh, ngga cuma gw doang. Iya gasih? Buktinya, temen gw si Tiyul waktu itu juga ngetwit hal ginian. Dan ada kemungkinan ciwik-ciwik diluar sana merasakan penderitan ke-saru-an ini... Anyway, emang ngga enak banget kalo lagu super nyaru ginu, bingung gitu lho pas bokernya, lo udahan apa belom LOL.. Abisan nih yah, kan mules mulu tuh, akhirnya setelah proses berpikir jernih bahwasanya itu adalah mules karena menstruasi, gw pun menyudahi ritual pembuangan.

Well, karena keram perut ga nyantai, gw ga minat ngapa-ngapain belakangan. Bahkan buat lanjut baca jadi ga selera. Posisi tidur udah kaya siput mengkerut tetep aja sakitnya ngga ilang. :"""3

Btw, semalam gw, Nami dan Yolan akhirnya nonton pertunjukan Teater Bunga Penutup Abad, reviewnya ntaran deh yah kalo Renhat dateng supaya minjem laptopnya. Laptop gw super oon soalnya. Short comment sih hmm kurang berkesan. Buat gw, yang namanya karya adaptasi, baik itu teater ataupun film, kalo aktor menyampaikan berbeda dengan fantasi pembaca, it's still acceptable, tapi kalo akting dan pembawaannya jelek, gimanapun pasti bakal terasa oleh penonton. Nah, kalo udah kaya gitu, baru tuh ga ada ampun, BPA gw kasih 2,5 of 5. Gw masih belum denger sih kenapa harus make Chelsea Islan dan Reza Rahadian untuk gelaran teater gini, toh mereka bukan orang teater. Bahkan untuk film, si pemeran Annelies itu ga minat untuk gw tonton. Sorry to say, pas meranin Merry Riana aja gw pengen keluar dari bioskop, nyesel men. Mungkin bener kata Nami, management mereka ok. Idk.

Nyampe rumah jam 11-an, mandi, terus tidur.. Yes, apapun kondisinya kalo abis pergi-pergi gitu pasti gw bakal mandi dulu biar pas tidur seger.. ✌ Gw inget sebelum gw bener-bener bangun ada gangguan dari nenek-nenek yang tidur disebelah gw..
😤😤😤😤
Jadi yah, gw ceritain dulu nih, pasca nonton Light Out, gw jadi pengecut. Gw takut tidur sendirian, gw takut gelap-gelapan tiba-tiba muncul deh tuh setan freak macem si Diana yang jadi setan di film itu. Hadeuuh.. Makanya, gw liat kamar nyokab gw kosong, lagian bokap juga lagi di Medan, gw tidur deh tuh disitu, lagian lumayan untuk hemat listrik. Lol. Canda deng, gw emang mager juga ke atas serem gila. Ketakutan gw ngga lama-lama, dua hari kemudian gw udah bisa kembali bersahabat dengan kegelapan. 😎 Ya pokoknya gw udah ga takut lagi. Tapi, jadi makin mager naik-naik ke kamar gw, kecuali untuk ngambil baju, gw ga pernah istirahat di kamar gw lagi. Nah, udah tuh latar belakang gw tidur sama nenek-nenek rempi.. Terus....yang nyebelinnya adalah. Selain rempi, dia juga super kepo melebihi batas kewajaran bahkan dititik annoying paling akut. Gw kan emang hmmm suka...ngigo yah kalo tidur. Ya mana gw sadar gw suka ketawa, marah, ngomong, kan gw lagi mimpi. Terusss...nyokab gw tuh sering banget nyenggol-nyenggol atau manggil-manggil gw pas di tengah mimpi gw itu cuma buat nanyain gw mimpi apaaaaa. Men, gw lagi asik mimpi diganggu nenek2 ini asli yah itu rasanya pengen gw ketekin emak gw. Lah kan nanggung. Malah sering juga gw jadi lupa gw mimpi apa karena diganggu kekepoan nyokab gw. 😑😑😤😤

Gw cuma lanjutin tidur dengan mimpi yang sudah terkonversi. Lenyap lah keseruan tidur gw tadi berganti mimpi lain yang srkarang kuva gw lupa gw mimpi apa. Emak gw super annoying sih sumpah. Mimpi aja di kepoin..
A

8/24/16

I need you right now!

Jadi yaa, gw tuh salah persepsi untuk tanggal pementasan teater Bunga Penutup Abad. Gw pikir tanggal 25 jatuh di hari Jumat, nyatanya hari Kamis. Jadilah gw super ngebut baca "Anak Semua Bangsa" dengan sangat tidak nikmat, super maksain 😢

Tapi ya gapapa deh, biar kelar juga target baca tahun ini. Bukunya Ahmad Tohari yg judulnya "Mata Yang Enak Dipandang" juga udah ngantri sih. 😛 Mumpung libur jadi mesti "berisi".

Anyway, karena gw salah persepsi tanggal juga makanya gw lupa hari ini ada sermon di gereja. Terus kenapa? Artinya gw bakal keluar rumah dan gw ga bisa banget keluar dengan rambut ngacir kesana kemari giniii 😩😰

I need my catokaaannnn. I can't live without my catokaaann. Huhuhu. Belom sempet beli lagi dan sekarang2 ini emang alokasi dana pribadi bukan utk beli catokan juga. Jadi mesti cari akal biar rambut ini bisa pada tempatnya omaygat.. Jadi deh tuh cari bobypin bobypin di segala penjuru lemari dan sela-sela tas 😭 Akhirnya nemu dan jepat-jepit rambut yg ngacir supaya mendingan. Huft. Urusan rambut hari ini kelar!!
Semoga mood nyokab lagi ok sampe akhir minggu ini buat diajak ke mall beli catokan 😁 Mau gimanaaa gw super ngga pede sama rambut kocar-kacir.

Btw, sermon di gereja tadi, kami nyari bahan utk materi Minggu ini. Diputuskanlah utk ngebagiin tokoh Saul. Untuk di kelas pra remaja by Ka Betty, sedangkan Remaja by me. Hadeuh. Bagiin apa ya yang relevan sama bocah-bocah itu?? No idea banget nih. Hmm.. Nanti deh persiapan kelasnya abis persiapan Teater BPA dulu. Hehehe. Semoga Saul ga rempi-rempi banget deh jalan cerita hidupnya supaya diskusi nanti juga ga garing.

Sekian dulu hari ini.
Regards,
A.

8/23/16

MELEDAK

Jadi, kemaren sore sekitar jam 4an sebelum ke Kathedral utk ketemuan sama Jilly, gw nyatok, as always. Emang sih kabel catokan udah mayan rusak gitu tapi ngga nyangka aja bakal MELEDAK!
Men, meledak di tangan gw. Itu catokan langsung gw lempar setelah nyetrum sebadan-badan dan meninggalkan luka *azek* di pergelangan tangan kanan gw. Perih sih luka bakar gitu. Ga gede, tapi mayan bikin siyok..
Lesson learned: jangan main2 sama kabel yang mulai ngaco. Aslik, sampe sekarang masih kebayang sensasi nyetrumnya. 😯

Anyway, kemaren abis dari khatedral yg mana saya telat sejam dr waktu janjian, (Sorry Jilzz..) gw dan Jilly cuss ke Galeri Nasional Indonesia. Yeay! Itu kali pertama gw main2 kesana and I'm pretty sure that I'll be back again to that supah artsy place!! Girang bgt asli nemu tempat begonoan. Angel gets more norak, more n more n more. Sorry.

Ada acara pameran lukisan gitu. Koleksi lukisannya presiden RI pertama yaitu Ir. Soekarno. Beliau kan emang rada nyeni juga tuh orangnya, jadi ya ga heran kalo koleksi lukisannya juga banyak. Judul pamerannya "1771" blabla something gw lupa, tapi yang pasti seru sih asli.

Lukisan yang paling gw suka background storynya tuh yang gambar perempuan melayu megang kembang gitu. Konon lukisan itu didapat Soekarno setelah bujuk rayu dengan presiden Meksiko... ya kalo ga salah.. :p duuh pokoknya emang daya pikat Soekarno tuh emang undeniable kali yah sampe benda yang dilindungi negara lain itu berhasil masuk Indonesia. Keren sih emang bapak gg satu itu.. Ngga begitu banyak lukisan yang dipajang mungkin juga karena keterbatasan ruang. Biar gitu, tetep lukisan lukisan yang dipasang sih bagus2.

Abis dari GNI, perut udah keroncongan kita langsung cus ke....AHAU! Wkwkwk. Manalagi deh udah malem gitu nyari babi yg enak. Lagian gw dari kemaren2an udah ngidam Ahau parah dan kemaren sih rada merasa hina juga mesen porsi komplit udah malem gitu. Diet bye bye. Lol. Gw mesen porsi komplit yg kecil, sedangkan Jilly yg gede. Lol. Pas akhir2 kita berdua kekenyangan perut mau meledak. Begitulah cerita kemaren.

Sekarang lagi ngejar kelarin baca "Anak Semua Bangsa"nya Pram nih, lumayan udah sepertiga. Jumat nanti bakal nonton teaternya di GKJ makanya mau ngejar kelar besok atau lusa pagi biar ada bayangan pas nonton teaternya nanti. Yeay!

8/22/16

RIP Ali :'(

Ali, kakaknya Omran, meninggal..
Gw baru aja baca beritanya dr twitter.
Ga sanggup :" :"
Kenapa harus mereka sih Tuhan?
Apa salah anak2 itu?
Ga sanggup banget ngeliat beritanya..
Abis kata2. Cuma jiwa yg emosi.

Bahkan kpdNya aku ga bisa ngadu apa2 lagi.

Sorry, kids.. Sorry for we cant provide what human, especially children, need to you. We're really sorry..
Sorry..
Rest in peace, baby Ali..

8/20/16

Omran

Aku baru baca berita tentang fotografer yang mendokumentasikan foto seorang anak laki-laki umur 5 tahun asal Suriah yg selamat dari bom Rusia. Anak itu mengusap kepalanya, ngga pake ngeluh, ngga pake nangis. Dia masih shocked. Dia sendirian di dalam bis tim penyelamat. Dia ngga nangis tapi itu malahan yg bener2 bikin gw nangis ga kelar2. Oh Tuhan..

Namanya Omran.
Semoga sekarang kamu baik2 aja ya nak. Gak kebayang dan ngga mau ngebayangin berapa juta anak yg udah jd korban otak manusia2 bangsat di sana yg cuma mikirin dirinya dan kepentingannya sendiri. Gimana kalo hal itu menimpa anak, cucu atau kerabat mereka. Otaknya dipake sih, tapi hatinya dikerubutin belatung kayanya.

Gw emang petty tapi mendingan otak gw dangkal daripada tangan gw jahat ngebomin orang-orang yang ngga bersalah. Siapapun yang punya rencana dan kendali dibalik peristiwa itu semua, jujur gw sih berharap hidupnya lebih susah sesusah2nya, tapi gw gamau belatung ada di hati gw, jadi gw cuma berharap perang dan pertikaian dimanapun berakhir. Omran dan anak2 polos lainnya di muka bumi ini, layak bermain, layak hidup damai.

Ya Tuhan, kalo ngeliat video itu, gw gamau lagi,gamau lagi ngeliat Omran kaya gitu, hati gw hancur bgt. Entah kenapa harus kaya gitu yg didapat anak2 kecil itu? Gimana kondisi mereka sekarang. Ga ada, ga ada hal baik dari perang. Yang ada cuma kehancuran, kesakitan dan korban-korban yang mebderita. Oh Tuhan, jangan ada lagi perang, jangan..

Aku hari ini ditegur. Bahwa masalahku banyak, tapi tiba-tiba semua itu hilang, rasa kesalku sama orang yang aku sebelin lenyap. Semua itu ga ada artinya dibanding dengan apa yang dirasain dan dialamin anak2 kaya Omran.

Aku pengen meluk Omran. Aku pengen berguna buat anak2..
Sampai saat ini, tangisan belum kelar-kelar juga ngebayangin kondisi Omran. Tapi gw sadar kok, airmata gw juga gada artinya.
Semoga tangan ini suatu saat bisa memberikan arti buat anak-anak seperti mereka..

Suatu hari kelak. Semoga.
-A