9/5/12

Lanjutan yg kemarin.. "Bandung; sebelum menjadi kenangan yg terlupakan.."

Nah sehabis makan di Solaria, kami pun melanjutkan perjalanan menuju Lembang.. Tempat pertama yg kami tuju adalah pondokan yang memang sudah kami rencanakan utk kami pesan selama di Lembang. Namun, setelah melihat kondisi pondokan yg sebenarnya cukup utk kami ber-10, kami memutuskan utk tidur di mobil saja, karena tanggung utk memesan kamar yg hanya dipakai utk 5 jam aja. Hahaha, dassar perhitungan semua deh..

Terus, kami melanjutkan perjalanan ke Sariater, tempat permandian air panas.. Sebelum mencapai tempat itu, kami singgah di sebuh tenda jagung bakar bernama "Tenda Biru". Kami memesan jagung bakar, si Bang Gilbert dgn anehnya memesan Nanas, yg lainnya memesan roti bakar atau indomie kuah.. Disana tempatntya lesehan, mana ada bantalnya segala. Kami pun membaringkan badan kami sejenak di tengah dinginnya udara dan sunyinya suasana.. Ahh, waktu itu terasa indah.. Kami beristirahat sejenak, tertawa bersama sembari menuturkan lelucon2 hangat ala panpus dan tebak2an tak logis yg membuat kami tidak bosan tertawa :")
Hahh, untuk moment2 itu, aku sangat mengucap syukur dan tak akan bisa terlupakan.. Baru kali ini dapat teman sekerja yang benar2 unik dan berkarakter berbeda satu dengan lainnya.. Mereka punya ciri khas masing2 yg luar biasa, baik atau kurang baik yg pastinya banyakan baiknya kok :)



Setelah itu, kami melanjutkan perjalanan ke Sariater.. Tidur di mobil. Aku pindah ke jok paling belakang krn udah gak tahan bgt sama ngantuknya.. ZZZ.. Waktupun berlalu.. Jam 5 subuh kalo gak salah.. waktupun berlalu.. Entah siapa yg bangun lebih dulu, yg pasti bukan aku.. Aku sanagt malas utk bergerak bahkan utk menaikkan kelopak mata.. Tapi, pada akhirnya, krn sayup2 mendengar sudah ramai yg terbangun dan mengeluh akan dinginnya udara, maka akupun membangunkan badanku dengan paksa..
Singkat cerita, kamipun berendam di kolam rendaman selama kurang lebih 2 jam (include waktu mandi dan beberes sih itu) dengan berbayar 35 rb.. Wajah2 puas dikolam pemandian terpancar dari kami setelah hampir satu bulan full mengerjakan pelayanan yg melelahkan raga itu.. Hahaha.. Yahh manusawi, tetep lah capek ini badan, biarpun namanya pelayanan.. Terlebih setelah lelah dengan segala macam (satu macam aja sih sebenernya) wacana utk bepergian atau sekadar kesehatian bersama diantara kami, Panpus..

Setelah puas berendam2, mandi dll kami menuju ke jalan Pasteur dan beribadah Minggu di Gereja Kristen Immanuel.. Daaaann..habislah kami semua disana menahan kantuk tak terperi, baik sebelum ibadah dimulai, selama khotbah yg Pendetanya berteriak2 sampe keujung ibadah, kami berjuang melawan kantuk yg luar biasa.. Dosa luarbiasa semoga saja terampuni karena didalam ibadah itu juga kami mengikuti perjamuan Kudus.. Hah, pengalaman yg fantastis, Perjamuan Kudus rame2.. Gak pernah ada yg kaya gitu!

Sehabis itu, kami menuju ke Buah Batu utk santap siang.. Nama rumah makannya aku lupa apa, tapi yg pasti lagi2 lesehan, entah darimana bang Gilby tahu, mungkin krn udah biasa ke Bnadung jg sih, jadinya tahu tempat2 spt itu.. Si Bang Boll mengeluh krn perjalanan yg teramat jauh, macet dan jalanan sempit.. Hahahha.. Kasihan wanita perkasa itu.. Baru pertama kalinya ke Bandung udah jadi driver utama kami.. Hahh.. Emang hebat dah itu orang! Yg lebih kasihannya lagi, sampe di tempat makan itu ternyata dia gak gitu suka sama nasi merah yg disediakan.. Halah.. Nasib si Boll ini.. Macam lah!
Sehabis makan siang bersama, beberapa diantara dari kami (include gw) tidur lagi di situ.. Hauahahhaha.. Perjalanan itu emg sangat melelahkan karena dipake jalan mulu seharian.. Etss.. Belom sampe situ aja perjalanan kami.. ;;)

Menuju ke Ciwalk yg merupakan singkatan Cihampelas Walk.. Kami melihat2 oleh2 baju atau boneka yg mungkin bisa kami pakai bersama.. Disinilah sedikit insiden air mata terjadi. Ada kesalahpahaman antara kami yg menyebabkan hari itu agak cacat.. Hah.. Kalau itu biarlah menjadi kenangan yg terukir di ingatan tanpa perlu menorehkannya dalam kata.. Yang pasti, seperti yg kutuliskan sebelumnya.. Aku belajar unutk mendengarkan suara2 minor yg bermakna dan berdampak major.. Hah..

Tujuan terakhir.. Yak memang seperti tanpa habis perjalanan kami saat itu, ialah membeli oleh2 di toko kue Kartika Sari.. Aku sendiri gak membeli oleh2 apapu krn tahu dirumah akan banyak makanan. Dan voila! Emang bener kan dirumah bnyak makanan yg siap kuhabiskann.. :))

Jalan Pasteur malam itu padat, smentara malam perlahan menghampiri bumi.. Suara Kak Kristina untuk yg pertamakalinya tidak terdengar sepanjang perjalanan krn sehabis menangis itu.. Padahal topik yg sedang kami bahas yaitu Bang Gilbert, Kak Devi, kak Dedi dan aku adalah adat Batak (yg seperti biasa selalu kuremehkan) dan adat serta latar belakang Kak Dedy yg keturunan Tionghoa.. Yaaah, ada perasaan masih gak enak sih sm Kak Kici, namun ada perasaan lega juga dia gak join percakapan itu, krn pasti akanmendomminasi :p Selama perjalanan ternyata perut teman2 yg lain sudah mulai menujukkan kebolehannya bersuara minta diisi, sementara aku entah mungkin karena masuk angin dan terlalu mengantuk, tidak ingin makan.. Kami memetuskan untuk mampir makan yg lagi2 adalah Solaria di Rest Area....hmm aku lupa Km berapa..

Setelah mengisi perut, kami memabgi rombongan  mobil menjadi; yg diantar ke Jakarta di mobil Boll dan yg diantar ke Depok diantar Gilby.. Demikianlah sehabis mengantar Sanny kerumahnya di Kelapa Gading, maka akupun diantar pula kedepan rumahku.. Sementara Boll, Bang Jahotman dan Kak Chrisna masih berjuang mencapai Depok.. Hari itu sudah pukul 12.30 pagi.. Dimana hari pertamaku kuliah semester 7 yaitu tgl 3 September 2012.. Hah!

Kalo boleh kuceritakan sedikit mengenai mereka... (Panpus 2012)
Gilbert Prawira Sihombing, biasa dipanggil Gilbert, hanya kali ini di Panpus, dia mendapat panggilan baru yg lebih feminin, yaitu bang Gilby.. Hehehe.. Aku teringat temen SMA dulu yg punya nama Gilberta, dipanggil Gilby jadinya utk ketiga Tim Inti yg terdiri dr Kristina, Bella dan Gilbert, aku berikan mereka nama2 unik :)
Jadilah si Gilbert ini kupanggil Gilby dan menular ke banyak teman :))
Sewaktu awal pengerjaan Panpen ini, aku dan rekanku, Kak Gaby sangat mempertanyakan kehadirannya. Terkadang dia ada di rapat pleno, terkadang dia hilang entah kemana. Catatan yg digunakannya tidak menggunakan catatan yg telah dirapatkan bersama.. Hah, agak unik lah cara pandang si abang satu ini.. Salut sih.. Terlihat memang dia pintar.. Seiring berjalannya kerja di OBM, aku yg awalnya menghindari kerja sama secara dekat dengannya, bahkan pernah secara sembunyi2 menolak menjadi PJ satu lokasi OBM dgnnya, yaitu di FT, perlahan aku mendapati sifat yg berbeda dr Bang Gilby.. Ternyata Bang Gilby punya semangat pelayanan yg luar biasa di Panpen ini. Dia hadir sepagi yg telah ditentukan tiap harinya.. Dia estimasi ruangan, memimpin briefing dgn detail dan juga evaluasi.. Aku belajar banyak lah dr dia. Selera humor Bnag Gilby yg berbicara dgn sgt cepat ini pun lumayan juga loh.. Hahahha. Ada aja hal bisa diomongin kalo sama dia. Gak habis topik lah.. Waktu di warung Tenda Biru dgn begonya Bang Gilbert menjawab tebak2an "Aroun the world" yg harusnya nama negara jadi nama kapus yg melayani atau nama konsumsi yg diberikan ke maba
-___- emang rada2 sakit itu orang.. Yak, demikianlaha ttg pacarnya si Jeny Tarigan ini.. Semoga dia tetap menyenangkan..
Lanjut ke Tim Inti berikutnya, yg notabene sahabat seperjuangan saya dari kampus yang sama, Bella Marcellina Sandiata. Si bulat ini dikenal dengan ceritanya yg panjang lebar tanpa henti.. Dia dikenal juga sebagai orang yg sangat terbuka, makanya gak heran banyak orang yg senang berteman dengannya..
Hnaya, terkadang saya agak kurang sabar dengan sifatnya yg pencerita ini, seolah2 gak membiarkan saya membagikan perasaan yg sedang saya rasakan krn dia yg mendominasi dan jadi kurang peka terhadap pendengar2nya..

Guys.. udahan dulu yah.. Besok lanjut lagii hihihi
GBU