10/30/12

Namanya Bangkebang

Nama mata kuliah ku pagi ini adalah bangke..bang.. hehe
Matakuliah yang ngomongin nasionalisme bangsa (sejauh ini) karena kepanjangan dari bangkebang sendiri adalah bangsa dan kebangsaan. Kenapa gue masih nulis dan malah  gak beranjak ke kampus? Ya, gak lain dan gak bukan karena.. telat.. -_-
Gabisa jadi teladan banget deh :(
Berlomba2 jadi teladan banget deh kalau udah terjerumus di PO, bebannya bukannya ke Tuhan dulu, tapi secarqa gak langsung karena ke pelayanan. Ah sulit. Tuhan, bantu aku melihat bahwa ini semua kulakukan hanya bagiMu..

Harusnya masih bs berangkat tadi.. Tapi karena lagi marahan sama si mama akhirnya aku harus menelan bolong 3x kuliah ini kalo seklai lagi ya aku gabisa ikut UTS dan UAS
Kacaulah
Karena tidur yg terlalu enak ini loh. Gak bisa bangun lagi semenjak 12 sks yg asyik ini, oalaah!! :O
Ampunk aku lagi Tuhan..
Mahsiswa tingkat akhir yg kurang bersemangat :(

Btw, kemaren sore aku sudah menyelesaikan bab 3 MHB bersama mereka semua dalam waktu yang bersamaan. Intinya, gak jadi terpisah2 karena bisa terkejar kok semoga mereka semua gak merasa berat dan semoga mengenai doa bisa kami selalu ingat bersama.

Adik2 itu, semakin membuat aku bersemangat dan senang. Gimana yah, kalo diinget jaman persiapan panlok tahun lalu, duh gw aja masih kopong banget, masih gak ngerti apa2 tentang taat dan setia, tentang pemuridan dan hal lainnya.. Dan sekarang gw tau banget kuasa Tuhan selalu beserta gw. Gw dikuatin dlm banyak hal dan pelayanan ini. Lagi2 gw emang menyesalkan knpa gw gak semangat banget ngejalanin perkuliahan ini biarpun udah ngotot abis ngerjainnya. Astaga Tuhan, maaf.. Aku juga gakngerti. Mungkin karena bukan passion ku yah.. :( Andai bisa menikmati perkuliahan ini. Harapanku yang terakhir adalah bisa dengan sukacita menyelesaikan skripsiku ini. Amen. In God I trust! Banyak banget hal yg diluar kemampuan gw kemaren2 tapi secara ajaib gw dimampukan untuk ngelewatinnnya, jadi sekarang gw harus yakin juga untuk yg terakhir ini, walaupun keluarga gak baik kondisinya (dulu2 juga gak pernah baik) dan gw percaya tiap hari berkat Tuhan selalu baru untuk gw. Amen

10/27/12

Tidur

Aku sangat egois untuk tidur. Maksudku, aku seneng banget tidur. Dan baru aja diiiiiii tampar par par dengan status FB nya Kak Eric Hartono tentang tidur. Sbb:
statusnya berbunyi "Kata ‘diligently’ (rajin & tekun) di dalam bahasa Ibraninya diterjemahkan ‘to be up early at a task’ (bangun pagi untuk mengerjakan sesuatu)"
kemudian dilanjutkan dengan komen dari dia sendiri yang menambahkan tentang bahaya tidur sbb:
Hati-hati dengan keterikatan untuk tidur (Amsal 26: 14; 20: 13)
Hati-hati dengan tidur yang pada akhirnya mendatangkan kelambanan (Amsal 19: 15)
Hati-hati dengan tidur yang pada akhirnya merampas seluruh berkat kita (Amsal 24: 33-34)
Hati-hati dengan ‘little extra sleep’ (Amsal 6: 10-11)
Hati-hati dengan tidur yang tidak teratur (Amsal 10: 5)

Bener2 deh tuh orang, gmana gak sukses, mungkin dia pun waktu semasa2 gw ga pernah tidur kali yah..
Ahh, gw gak mau hidup nyesel karena hobby gw yg satu ini nantinya.. :"(

Ayok Angel jangan mau kalah sama tidur, pasti bisa melawan rasa ngantuk.
Ayok fokus jd menteri yg satu itu, huahaha, ameeen.. Ayo mending nulis, kerja atau baca buku.. Ayok atur waktu sebaik mungkin.. Semangat!


*Netbuk udah bener lagi, makanya seneng banget banget deh.. :"D

10/19/12

Menghabiskan waktu bersama

Bulan September lalu, Stev sudah memulai pelayanan sesuai talentanya di PJ FIB. Tadi, giliran Nick yang melayani Tuhan di PJ walaupun PJ FH. Sedangkan Pandya memang sudah biasa melayani sebelum ikut kelompok kecilku dan hari Senin depan dia akan menjadi pemimpin dore.. :") Ya Tuhan, biarlah anak-anak itu semakin mengerti dan menyadari bahwa melayani adalah kenikmatan yang luar biasa di kampus ini. Tuhan, pakailah mereka dengan luar biasa... Amin..

10/18/12

Ini hidup bukan mimpi

Sekarang ini aku sedang hidup.. Semacam mimpi, tapi bukan mimpi. Jika bisa disamakan dengan mimpi, boleh jadi sekarang sedang masanya mimpi buruk. Ah lebih baik terbangun. Ya, itu lebih baik daripada terbuai dengan mimpi yang kurang baik.Menurtku kurang baik. Karena sekarang kondisinya aku sedang tidak menyukai jenis mimpi ini. Tapi, ini bukan mimpi, ini hidup. Aku mungkin boleh saja tidak menyukai mimpi, tapi ini hidup, bolehkan aku juga tidak menyukai hidup yang seperti ini?

10/11/12

Evaluasi Panpus.. Akhirnyaaa

Tgl 10 bulan 10 Tahun 2012 berakhir juga secara resmi Panitia Pusat Penerimaan Mahasiswa Baru POUI 2012 berlokasi di Selasar FH :") Semoga apa yg kami nikmati dan pelajari bisa terus berbuah, bukan hanya tiga bulan lalu tapi untuk selamanya, pelajaran2 menarik itu bisa kami kenang..


-Gilbert, Bella, Kristina, Gaby, Ares, Jahotman, Devi, Etta, Pascal, Chrisna, Sanny, Deddy dan Amy-

10/7/12

Berkaca itu perlu

Ibadah yang saya hadiri bersama keluarga Parapat ini begitu hambar. Sama sekali tidak saya nikmati..
Dan saya pun semakin yakin, betapa dibencinya keturunan rumah ini. Baik oleh keturunannya yang sejajar dengan saya ataupun oleh orang dalam sendiri.. Intinya, kami (yang tersakiti karena mereka) merasa kasihan kepada anak2 ini. Tapi sekaligus benci sangat mendalam. Terlebih saat ayah saya disakiti secara tidak langsung oleh mulut mereka yang kotor itu..
Mereka boleh mengjek saya, tapi sekali saja mereka menghina ayah saya, maka kutuk hanya bagi mereka. Termasuk utk opung (sepertinya)

Saat perjalanan menuju gereja, mereka menegur mama karena cekcoknya dengan bapak dengan mudah terlihat oleh keluarga.. Ya gimana gak terlihat, orang mulut hina mama sendiri yang menjadi2 mengabarkannya.. Kenapa yah dia gatau malu banget ngomong kalo dia lagi bermasalah sama suaminya. Kenapa yah kewarasan mama gak pernah nambah? Sampe kapan Tuhan? Mungkin aku gak berhak nanya ini ke Tuhan. Tapi aku manusia, aku capek. Aku muak ngeliat keluarga ini, maksudku, aku muak melihat keluarga asal mama. Aku muak melihat opung yg gila hormat, gila harta, gila segalanya yg duniawi. Apa2an dengan rajin ke gereha, tapi gereja sosialita? Apa gunanya kerja keras tapi ketika hartanya hilang dia menangis berhari-hari hingga berbulan2 bahkan lebih sedih ketika pasangannya yg sama2 gila itu meninggal? Apa gunanya tawa semu itu semua padahal tiap harinya macian dan sakit hati yang diterima di tiap keluarga? Pantas hancur keluarga ini. Maksudku, pantas hancur tabiat anak2 keluarga ini..

Kasihan..

Oya, saat perjalanan menuju gereja, mereka menasihati mama, tapi juga menghinan ayahku.. Hal yang paling kubenci di dunia. Mereka bilang mereka tidak suka sama Bapak.. Banyak bacot lu Masria, Gordon!! Gak lo liat hidup lo kaya apa..? Gak lo liat kelakuan lo kurang buruk apa?! Gak ngaca lo! Stress menjadi2, anak dicaci maki, Malah bilang bapak gw kaya ina2.. Termasuk opung pun bilang hal yang sama. Aku sebegini marahnya, sampe aku gaktau tadi itu rumah Tuhan atau.. Ahh

Aku selalu ngerasa gak damai dekat mereka. Mungkin karena tawa semu mereka. Mungkin karena apa yang telah mereka lakukan.. Mungkin karena hati mereka yang tidak pernah tenang dan menenangkan..


Yang pasti saat ini aku kesal..

10/4/12

Belang Seorang Anak Kelas Tiga SD

Dari judul lagi2 udah bisa ditebak blog ini mau ceorat tentang apa dan siapa.. Iya benar, si anak kelas 3 SD yang punya dua muka. Kesal aku dibuatnya. Padahal hari ini puasa lho.. :(

Kronologisnya.. Hari Selasa lalu aku dapat panggilan ngajar dari BP yg deket vokasi. Terus, aku ke kantor tsb, udah hujan2, naik ojek, rugi bandar.. Dan aku membatalkan janji rapat dengan pengurus PSPO juga demi ngajar pertama ku. Aku bersedia ngajar karena gak punya uang pegangan untuk bantu Pandya, akkku. Gataulah anak itu bakal gimana.. :"(

Mbak Erna, boss ku, bilang sih sebenernya itu ortu butuh pengajar cowo utk ngajarin anaknya, krn dia sedang bandel2nya.. Yaaah kupikir hanya bandel biasa. Toh Mbak Erna juga meyakinkanku kalo aku pasti bisa..

Singkat cerita, aku memang terlambat setengah jam dari yang dijanjikan karena macet luar biasa (bayangin aku berangkat jam 4.45 sampenya jam 7). Jakarta ganas! Aku dapatkan rumahnya, dan bertemu dengan si anak itu. Aku dipanggil dgn sebutan "Miss". Namanya Matthew Brian Taher, (bukan mainan etnis) tapi sejak dikabarin Mbak Erna kalo yg kuajar adalah keluarga etnis Cina, aku pun sudah mulai khawatir. Biasanya mereka kan keras.. Dalam bekerja jg belajar.. Yaudahlah, sebisaku aja.. Anaknya bulat, lucu sebenernya, pipinya yaampun tembem dan merah. Entah apa makannya. Dia membuka bukunya, matematika dan ingin diajar dengan bahasa Inggris, karena memang dia bersekolah di Sekolah Internasional "L*l*n Bangsa". Baru tadi ku search, dan sekolah nya ada di daerah Jakarta Utara.

Kebelangan anak ini mulai terlihat saat dia bercerita tentang teman2 perempuannya yang mendapat nilai lebih rendah dari dirinya. Aku, yang mungkin entah tolol atau polos (baru pertama kali ngajar), gak gitu peduli entah itu bohong atau bukan. Hanya sempat berpikir logis kalo dia tidak punya kendala dalam belajar, kenapa butuh guru privat? Tapi, tebakan itu tertepis saat dia bercerita tiap kali diajari oleh ayahnya dia tidak bisa berpikir karena ayahnya galak dan suka berteriak kepadanya.. Oke, mungkin wajar dia butuh guru privat.

Kami lihat pelajarannya dan aku sempat bingung dengan matematikanya -___- sedikit berbeda dengan waktu aku kelas 3 dulu dan aku butuh waktu dong utk mempelajarinya. Sayangnya, aku mengatakannya kpd bocah itu "Aku bilang aku butuh sedkit waktu utk memahaminya" Dan dia tidak menanggapinya..

Setelah itu, ayahnya datang.. Kulihat ayahnya ramah2 aja tuh. Yang ada malah si bocah geblek ini bilang ke papa nya sambil menunjuk aku "Dia gak ngerti pelajarannya.."
JLEB.. "WAANJR*T! Belng juga nih anak, di gue ngadu2 bokapnya di depn bokapnya gue yg di aduin.."

Aku langsung sedikit salah tingkah karena tahu kekuarga ini pastilah sangat perfeksionis. Hah hancurlah martabat wooyy.. Daaan ditambah lagi, dia mengatakan hal itu bukan hanya sekali! Berkali2.. Hoalaahh..

Aku menenangkan diri dan kembali mengajarinya..
Aku mulai tahu anak ini punya sedikit keanehan,entah apa. Hanya.. dia pintar bercerita. Pintar berpura2..

Saat akan melanjutkan lagi pelajaran (yg sebenernya lebih banyak mendengar ocehannya). Kemudian, dia mulai bergumam, kalau waktu belajar sudah cukup.. Padahal baru jam 8. Aku tanya kenapa, dia bilang kalo mamanya pesan gak perlu lama2 karena baru hari pertama cuma untuk test drive. Yaaah, aku turut aja.. Aku pulang..


Pagi tadi aku dapat kabar dr Mbak Erna kalau orang tuanya komplain aku cuma ngajar sejam..
Sore ini, yang handle itu anak Mas Hendra.. Ada sedikit syukur.. Tapi juga.. yah.. kau tahulah itu apa..

Dasar bocah belang..