11/23/12

GR PUI Kedua 2012

Halo semua! Padahal gw lagi period lho, tapi mood gak seberantakan seperti yg biasa gw alami. Tepatnya mungkin karena baru ikut sebuah kegiatan yg gw syukuri sih emang.. Here is the unnecessary explanation ::P

Hari ke 2 alias Hmin 34 menjelang Natal dengan sebuah proket bersama AKK ku yg tutr menjadi penyemangatku menjalani hari ini. Kami sama2 menjalani proket "Tahan Emosi" hari ini. Mungkin ada yg bertanya2 apa itu proket Natal? Poriket Natal itu adalah proket tiba2 yang kulontarkan sehabis membaca satu bagian cerita yg ada di buku refleksi Natal yg kupinjam dari sie.literatur PO FIB. Kisah2 menarik dan menyentuh hati tentanag Natal banyak disitu. Setelah membaca beberapa saja, aku makin merasa Natal versiku selama ini harus diubah, salah satunya adalah bersama temen2 terdekat berusaha untuk menjalani Natal dengan lebih bermakna. Simpelnya, menurut buku tsb, ada baiknya momen Natal menjadi ajang untuk menyenangkan orang2 disekitarb kita khususnya orang2 kecil, supaya kita bs jadi berkat utk mereka.

Nah, mulai kemarin itu, aku udah mulai sms mereka utk menjalani Proket Natal ini. Sekarang aku makin bersyukur Tuhan kasih aku kesempatan untuk melayani Dia dengan tugas PKK dan kenal dengan adik2ku itu, Nick, Pandya dan Stev.. Aku makin terpacu utk melakukan hal2 konkrit sebagai anak Yesus dan bs bareng2 melakukan pekerjaan baik. Jadi makin semangat lho.

Semoga sampai di tgl 25 nanti kami boleh makin menikmati Natal yg sederhana namun lebih bermakna :')

Sebenernya tadi pagi karna hari kedua, badan ini rasanya mau diletakkin aja terus di tempat tidur. Tapi, ternyata ada kelas PI (yg harusnya ngumpulin par ke-12, tp krn gw bln ada ide yaudah harus punya film dan bacaan yg baru) dan gw jadi harus ke kampus.

Setelah kelas PI, aku, Nate dan Aldi makan siang di WSG, sambil diskusi banyak ahal, galau2 kerjaan dan juga konsultasi diet sehat dan cepat. Aldi dulunya anak gym coy, wkwkwk, jadinya ngobrol sama dia yah nyambung masalah berat badan deh -___-

Selesai makan siang, gw balik lagi ke FIB dan sempet nemenin CO utk besok yg temanya LSD. OK, agak ragu nih. Hehehe.. Let's see whether it will be happened or not :P

Pembicaranya bang Hotman atas rekomendasi dr gw. Feeling gw, bang Hotman bakal laris nih di kampus2. Huahaha..

Abis nongkrong2 di HMJ dan kasih masukan utk pelayan, gw cabut ke stasiun disana udah pd nunggu orang2 yg mau berangkat ke Salemba utk GR PUI, krn PO FK salah satu penyelenggara nya.

Kami naik KRL AC dan nyampe sana udah lumayan malem, jam 7 lewat. Setelah ketemu ruangan dengan muter2, nyasar2, nanya2 (maklum bukan anak FK) akhirnya kamipun (aku  FIB sendirian :p, Monic, Victor dan Irin Fisip '10, Olin dan Ivana Vokasi '11, Tiffani dan Niar Fisip '09, Gromy FE '09, Fina FKM '10, Wiyar FKM '10, Lucy FPsiko '10, Christian Cie FT '10, Samuel Sormin Fasilkom'09) sampai diruangan tempat anak2 FK dan pasukan pertama Depok ngumpul. Kami perdo terus persiapan deh.. Singer kupimpin sendiri pemanasan. Setelah semuanya pun siap, maka GR pun dimulai. Masih belom sempurna sih, tapi tetep udah lumayan lah dibanding dengan CO pertama kali aku dateng :P

Setelah selesai GR, kami diperbolehkan ikut memeberi kritik dan saran kepada pelayan. Moment itu yg membaut kami sedikit mencair karna gak kaku dan dibawa santai :) (kecuali ketika aku memebri masukan kpd para singer terkhusus krn ada yg masih belom hapal lagu) Tapi secara keseluruhan, ada hal yg kunikmati dari kebersamaan dan persekutuan itu, ada batasan2 yg hilang ketika kami sama2 ada ditempat itu, semacam   merasa ini persekutuan yg dianugrahkan Tuhan buat anak2 yg mencintai Dia, kami punya hati yg sama dalam Dia. Hahha, sulit utk diungkapkan, dan semoga bukan aku aja ngerasain hal yg sama. :) POUI, gak lama lagi lho aku menikmati persekutuan ini.. Hmm, semoga apa yg kunikmati sekarang menjadi kekuatan ku untuk masa yg akan datang, yg mungkin tidak akan semudah sekarang. Sungguh Tuhan, berkati persekutuan ini utk jadi alatMu, jadikan tiap anak2 yg terlibat semakin bertumbuh dan berbuah nantinya. Terimakasih Tuhan, Kau berikan satu buah kesempatan manis ini untukku. Kau sungguh baik, Kau sungguh baik. Mulialah NamaMu. :")

11/18/12

Crazy Reading

I have no idea to continue my critical reading assignment. Actually the deadline is Friday yet I have not sent my review to Ms Nila's email. I don't know what happened to my brain, to my head and to my willing. Everything's just tiring me. English literature still hard to be conquered. I regret and always regret I did not follow what my father suggested me three years ago. It's better to me taking management as my major. He said that I'm not good enough at literature stuff. I have no writing talent. I'm slow in reading. I'm so-so listener. What a nasty student... :"

Now, his statement has been proven. I always find a lot of difficulties even for starting my assignment. Well, here I am. at the last grade, the last year yet I have not been good in literature. Gosh. xx

11/16/12

Ulang Tahun AKK

Hari ini ulang tahun salah satu AKKku yang bernama lengkap Jusfrandy Nicolas. Dia genap berumur 20 thn. Secara langsung dengan identitas ku sendiri aku memang belum mengucapkannya.. Tapi, lewat hp kaka (yg tanpa disengaja terkirim sebelum waktunya --____-- ), lewat bantuan Meili, sahabat di PO FIB dan lewat untaian doa, aku menyam0paikan syukurku atas ulang tahunnya yang ke20 ini pada Tuhan. Kemarin malam, aku kirim sms ke Pandya dan Stev, mengabari mereka bahwa saudara rohani mereka akan berulang tahun, namun aku minta spy gak ngucapin, tapi tetep mendoakan Nick di tempat masing2 lalu hari Senin saat Kelompok Kecil nanti aku berencana akan menyiapkan surprise untuknya.

Hmm.. agak lebay yah sepertinya, ya maklumlah PKK nya perempuan, jadi agak rempong dikit yah cyin, hehehe (mainannya gender)

Well, semoga Nick nantinya menjadi garam dan terang dimanapun dia berada.. Huft. Semoga kasihku pada mereka bukan kasih yang pura2. Amen

11/12/12

Cita

Judul diatas itu mungkin sangat jarang kita lihat ataupun dengar. Cita biasanya didahului oleh dua kata; antara "suka " dan "duka". Siapa yang gasuka suka cita? dan siapa pula yabng mau setia dengan duka cita?

Somehow, kedua hal itu begitu berkesan bagiku, terlebih setelah proses persiapan dan pelaksaan Gathering bersama duta2 PSPO 2 hari kemarin.. (11 november 2012- 12 November 2012)

Dua hari yang sangat mengesankan. Bukan hanya ada suka tapi ada rasa duka di hatiku..

Sejak hari Jumat (10 Nov 2012) mobil sudah kuboyong ke Depok dengan bantuan adikku, Renhat. Dia baik sekali mau mengantar aku dan pulangnya naik kereta sendiri ke Stasiun Tebet. Beginilah sulitnya kalo ga bisa ngendarain mobil sendiri, jadi bergantung sama orang.

Bersyukur? Pastinya dong cyin.. Siapa yg ga bersyukur disaat gw butuh banget driver eh adek gw tiba2 dtg dr Bandung dan ga perlu bujuk lama2 dia bantu gw :)

Mobil diparkir di FIB. Renhat pulang naik ojek ke St. UI, lanjut naik kereta api ke Tebet. Tadinya mau minta tolong Monica atau Josua (partner pengurus di PSPO) utk jemput mobil di St. UI, tapi gw lupa kalo itu masih waktunya PJ atau Persekutuan Jumat dikampus mereka masing2. Monica di FISIP bahkan lg jadi PPA (Pemimpin Pendalaman Alkitab) sementara Josua di FMIPA. Uh, jadi ngerasa gak enaakk..

Selanjutnya, gw dengan sejuta aktifitas yang siap gw hadapi. Gw udah mikir, 3 hari ini pasti padet banget. Dan emang iya! Gw kelas Critical Reading yg lagi bahas "the Guest" karya Albert Camus, filsuf yang emang filsafat abis, entah apa ini :P Dan itu bikin nanya, mikir, capek.. Wakaka (dasar mental tidur)

Sehabis kelas, lanjut persiapan gitaris sm Meili deh. Yap. hari itu juga ada pembinaan calon Pengurus PO FIB dan gw diberi pelayanan sbg gitaris. Yaudah deh dgn persiapan minim dan seadanya gw jd gitaris.

Lain kali.. Gaaaaaakk bakal mau jadi pelayan kalo gada persiapan.
Fyi, gw udah nanya siapa MC nya dan apa lagu2nya, tapi gada respon yg jelas dan bikin gw harus persiapan sedikit..

Okelah, daripada gw makin nyalah2in :P

Selanjutnya, gw, Monica (yg gw minta jd driver), Tiffani (yg ikutan pembinaan sama gw) dan Dwita (APIPA gw yg jadi script writer drama Natal) berangkat ke FE utk PHP Pelayan Natal.. Tuhkannn.. Hari panjang bgt kaan :P Tapi disinilah start ngabisin waktu bareng Monic in that most of those joyful days..

Udah dari PHP Natal, pulangnya di mobil ada aku, Monic dan bang Mike yang gak langsung pulang tapi sok2 kesehatian bareng di Restoran Surabi Margonda (padahal mumpung lagi ada mobil aja) mental anak kosan lah :P Dan dibayarin pula sam si Om Hercules (panggilan tenar utk bang Mike)

Fix, kami sampe jam 11 ngobrol2 sambil nyicipin itu serabi (punyaku rasanya biasa aja :"( )
Enak tuh yg dipesen Monica, rasa coklat keju..

Kami pulang setelah sebelumnya janjian untuk jogging besok paginya dan bang Mike janji memperkenalkan gebetannya, ciyeeeeeehh..

Sabtu paginya, Monica jemput aku terus kami Jogging di Rotunda.. Mau tau apa yang kami alami sewaktu Jogging? Beehh, nasihat super dari Pak Sidik yaitu bapak2 yg sebenernya lagi jogging juga, yg nyapa dan ngajak Monic ngobrol. (tp kemudian aku terseret dalam obrolan ringan bermakna berat mengenai kehidupan itu)

Selanjutnya, nganterin beliau ke halte Kukel, jemput barang2 dari kosan Erika-Dee, sarapan bubur di pintu Kutek bareng Monic, Monic dan Monic sampe sekitar jam 10 kurang..

I'm a bit lazy to continue that day for the lack of sleeping.. However, after recalled that it will be an endless day, I insisted my self to take my towel and get in bathroom. 

Gw siap2 keluar kamar, nyomot komiknya Nuke (gw numpang di Kamar Nuke-Mita malem itu) dan lanjut ketemuan sama Josua utk nge drop barang ke Sawangan, TKP utk Gathering.

Tunggu punya tunggu, he did not appear as soon as I hope :x

I sent a text to Monica then got a reply that they were still together to pick up LCD from FE.

Gak jadi mutung deh :P

Mampir ke Majestyk, udah berasa kaya emak2 yg rempong belanja kue banget deh gw.. Bayar dan lanjut lagi.. Di tengah jalan juga nyempetin beli balon utk keperluan games. Udah dapet, agak lega, tapi nanya2 dalem hati, kok balon jadi mahal bgt yah sekarang. 10 biji harganya 10 rb, mainan anak2 sekarang bener2 muahal..

Nyampe rumah itu Mbak Aat (penjaga rumah ka Andrea) belom dateng, gw konfirmasi makanan dulu di warteg yang sebelumnya emang uda udah gw pesen.

Sepulang dr warteg, Mbak Aat ternyata udah nyampe dan kami masuk bareng2, dijelasin dengan segerombolan kunci rumah yang ribetnya bukan main. Gw lemah utk hal ingat-mengingat. Tapi dengan muka sok2 paham ya gw pasrah aja nerima semua titipan kunci.

Si Jos sebenernya harus balik lagi secepetnya ke Depok utk jemput pembicara, Bang Hotman. Tapi, krn khawatir temen2 kurang aware sm warning dr ku nanti, makanya si Jos masih sibuk bikin warning dengan tulisan2 tangannya di kertas, Huhahah.. Macam mamak2 juga ini anak repotnya.

Setelah mindah2in barang dll, Josua berangkat ke UI lagi. Tapi belom berapa lama, dia ngirim sms untuk ngabarin kalo dia belom begitu jauh dari rumah ka Andrea krn macet yg ga kunjung usai.. Haiyah, ini emang alamat ngaret deh..

Sebenernya, untuk urusan charter angkot (transportasi utk berangkat para duta) menjadi urusanku awalnya, tapi karna ternyata gak mungkin aku kembali ke Depok dalam waktu singkat, maka Agnes dan Monica yg take over, dan mereka bener2 reliable :") Ahh sesering apapun aku bersyukur untuk tim ini gak akan cukup. Mereka bener2 luar biasa..!

Dan gw pun tinggal di rumah itu sendirian.. Entah kenapa gw ngerasa aman secara rohani di tempat itu. Gw cuma ngerasa gak aman sama manusia jahat yg kalo2 udah muncul di sana. Gw ga takut dengan istilah yg orang2 sebut sama "penunggu" atau "penampakan" saat itu. Mungkin kebayang tapi entah kenapa pasrah. Dan gw nyalain musik rok aja deh :P

Selang waktu, gw mandi dan nyiapin keperluan games yang belom beres. Abis itu dateng sms dr Erika yg bilang kalo rombongannya udah tiba di depan..

Aku bukain pintu dan ngasih instruksi utk mereka tentang aturan2 selama Gathering karena ka Andrea sedikit sceptis sama PSPO, track-recordnya kurang baik di kunjungan terakhir. Jadi aku bener2 wanti2 duta supaya turut dengan peraturan yg ada.

Aku sedikit khawatir kalau2 ada yg kurang beres nantinya selama gathering. Aku ceritakan hal itu kepada Erika dan tiba2 ingat untuk berdoa. Maka kami berdua pun berdoa diruang belakang..

Setelah selesai berdoa, akupun sedikit lega dan kembali semangat. The power of prayer works..

Muncul rombongan angkot kedua dan disusul Monica dan Stefani yang gak muat kuota..

Setelah para duta beres2, mandi dan makan, kami masih H2C (harap2 cemas) untuk Josua dan Bang Hotman. Aku berkali2 dan beratus2 kali mengirim SMS menanyanyakan posisi mereka. Sempat kesal krn ternyata mereka sudah bertemu tapi belum bisa bergerak karena masih menunggu isteri bang Hotman. Aku pikir "Kenapa urusan isteri harus mengganggu jadwal kami.. :( "

Akhirnya dengan SMS sindiran halus kpd bang Hotman (yg kata bapak harusnya kupanggil Opung) lalu dia membalas dan meminta maaf, hahaha, maka entah kenapa setelah beliau minta maaf, aku sedikit santai. Setelah konsul dengan Monica, kami pun memutuskan untuk melakukan game untuk mengenalkan para duta lebih lagi dengan game yg hanya dimengerti oleh Monic awalnya xP

Ditengah game, akhirnya rombongan pembicara tiba dan kupersilahkan untuk makan terlebih dahulu, lagipula gamenya tanggung..

Setelah agkanya pembicara sudah siap, kami muai sessi 1 dengan tema "Pemuji2 yang baik dan benar"

Seperti biasa, apa yang disampaikan beliau begitu 'nancep', bukan cuma ke aku tapi ke yang lain juga sepertinya..

Setelah selesai sessi 1, aku dan Josua mengantarkan bang Hotman beserta istri ke Depok untuk ngambil Taxi. Sementara Monic dan Agnes, menghandle acara :)

Pembagian tugas ini begitu adil..

Aku gak pernah merasa berat sendiri, bener2 beda dengan tim yg sebelumnya, entah kenapa. Maaf. Tapi ini bener2 beda.

Setelah tiba lagi di Sawangan,  mereka sedang sesi curahat dan wejangan alumni PSPO, ku tanya apakah kue majestyknya udah dipotong, wah ternyata udah disajikan malah ada yg disisihin untuk aku dan Jos. :9

Setelah sesi itu selesai, kami pun berdoa untuk tidur. Seperti biasa, acara2 seperti itu gak bakal bisa bikin tidur cepet utk beberapa orang. Setelah memaksa sana-sini untuk tidur, maka hening pun tidak terdengar :"p

Paginya, kami semua bangun terlambat! Gawat!

Aku cepat2 membangunkan diriku dan berdoa, aku tidur diatas satu single bed bersama Monic, bener2 deh, huahaha, dan kami berdua bangun bersamaan dan sama2 panik. Setelah itu aku buru2 membangunkan teman2 lainnya, terkhusus kamar Erika, yang seharusnya membawa renungan pagi itu. Seharusnya? Yah, karena disitulah awal mula rahasia terbongkar. Tubuh Erika kugoyang pelan dan kupanggil dia dengan pelan2 dan mengingatkan dia untuk membawa renungan, namun dia cuma melenguh sebentar. Kutinggal, karena pikirku dia sudah cukup bangun, tinggal bangunin sekali lagi nanti aja biar dia bener2 sadar sendiri. Maka, kutinggal kamarnya dan berusaha membangunkan teman2 di kamar lainnya..

Lalu, aku masuk lagi ke kamarnya, tiba2 dia terjatuh dari tempat tidur. Tapi tidak langsung terbangun, aku pikir mungkin karena malu. Irin dan kak Ribka yang satu tempat tidur dengannya pun sudah mulai beranjak. "Ini anak kenapa gak bangun2 deh.." Pikirku. Badannya menelungkup dan kucoba balikkan berusaha membujuknya untuk bangun, kupeluk dia dari belakang dan berusaha membalikkan badannya. "Kok berat banget yah" kataku dalam hati, setelah mukanya menghadap mukaku, kulihat dia sudah kejang, aku sebentar kaget, kupikir dia bercanda, tapi sepertinya kejangnya betulan dan kulihat memar, benjol besar di dahi kanannya. :"(
Aku panik, aku berteriak memanggil namanya dan juga berteriak minta tolong yang lain. Bergegas bang Mike dan Bang Eko juga Obed membantuku.

Ah, kalo kuingat muka Erika dan kakunya badannya aku sangat stres. Benar2 diluar dugaan ku pagi2 harus menghadapi kondisi seperti itu itu. Akhirnya pria2 itu yang berusaha mengangkut badan Erika ke atas tempat tidur, aku sendiri berlari keluar dan cepat2 memanaskan mobil. Aku panik. Sangat panik. Ingin menangis rasanya krn gak kuat melihat Erika. Tapi, otakku juga menyarankanku untuk tetap berpikir cepat. Ku bangunkan Agnes yang notabene TKK nya. Dia pun bangun, dan kejadian itu segera menyebar. Saat selesai kupanaskan mobil dan kembali ke kamar Erika, kulihat dia masih dilantai, sudah ada Dee disana (sahabatnya dan teman satu kamar kosnya) Dee bilang, Erika memang sudah pernah kejang. "Gausah diangkat dulu kak, tunggu dia bangun aja, dia gak sadar tuh abis kejang dan jatuh" Aku sedikit lega karena ternyata itu bukan kali pertama dia kejang, berarti masih ada kemungkinan untuk sembuh. Hanya, aku tetap khawatir dengan benjol di kepalanya. Setelah itu, aku sadara, hari itu harus tetap berlanjut. Kata Josua aku harus tetap tenang, Agnes dan Monic juga sudah siap untuk menjemput Bu Dorothy dan memanggil dokter.

Dee dan Mery pun bersedia menjaga Erika yang sudah diatas tempat tidur. Setelah teman2 PSPO berkumpul diruang tengah, aku menyampaikan kondisi bahwa harusnya Erikalah yang membawa renungan pagi untuk kami bersama2 tapi karena dia kurang sehat dan pengurus gak ada yg punya persiapan, maka para duta punya waktu 30 menit utk saat teduh. Untunganya mereka mengerti dan melakukan saat teduh secara pribadi. Di waktu kemudian, kami pun melakukan games sebagai "pembuat mata melek" yang bikin aku sendiri sedikit melupakan kecemasanku. Dan games merangkak di antara kangkangan dan oper air lewat kepala sukses bikin mereka segar dan kantuk hilang. Setelah siap2, mandi dll Puji Tuhan Bu Dorothy jg udah sampai. Erika juga katanya udah mual. Tapi karena gak ada dokter yg mau dibawa, maka Monic, Agnes, Dee, Bang Eko, Bang Deco dan Obed mengantarkan Erika ke RS.

Aku merasakan kedekatan yg cukup dalam dengan Erika. Sebelum diangkut ke mobil, dia gak mau diangkut oleh cowo2 itu, tapi setelah kupeluk dia dan kuangkat badannya, dia mau untuk digendong :")

Sedikit ada rasa damai, krn aku punya saudara yg percaya padaku.. Hah.. PSPO, Tuhan begitu baik aku boleh ada di dalamnya..

Kemudian rombongan itu pergi sementara sesi 2 mengenai "Komitmen Pelayanan" pun dimulai..

Bu Dorothy menyampaikan hal yag sangat baik mengenai kesetiaan walaupun diluar ekspektasiku.  Yg pasti ini masih pendapat subjektif, semoga teman2 yg lain punya pengalaman yg berbeda untuk khotbah itu.

Selanjutnya, Erwin dan Josua pun mengantarkan rombongan Bu Dorothy pulang ke Depok.

Kami melanjutkan acara dengan latihan dan games post.

Ada 3 post utk games; post rangkai lagu Monic, games tebak muka bang Andrew yg sempet fail -__- dan games tebak lagu bang Saut. Ketiga2nya punya keseruan sendiri.. Dan games terakhir ditutup dengan gamesku, yaitu estafet balon air yg ditutup dengan basah2 krn sengaja dipecahin.. Bahkan si Monic dikemplang si Jos krn sengaja lemparin air sampe dia basah, wkakaka, lucu banget si Giant dan si Little itu :")

Perjalanan pulang tetap dengan 2 angkot dan semua pengurus plus Mery dan Dee ada di dalam mobilku. Ada tambahan hal yg bisa disyukuri dr Gathering kali ini, angkot yg mengantar rombongan bang Ricky memberi harga jauh lebih murah krn supirnya ternyata orang Kristen, dan untuk pulang beliau juga menawarkan jasanya utk kami dengan harga yang sama :') Tuhan bener2 baik deh.

Selanjutnya, ditengah perjalanan, kami semobil membicarakan Erika kembali dan menelepon mamanya utk tanya kondisi Erika. Mamanya bilang Erika baru akan menjalani pemerikaaan Senin dan masih dirawat dirumah. Kami sampaikan maaf dan salam atas kejadian tersebut.


Tiba di Depok, ternyata rombongan angkot pun baru tiba. Lanjut makan malam di Rumah Makan Berkat, ngedrop barang2 ke kosan Erika dan mengantar Agnes dan Dee ke Pocin.. Agnes minta Dee utk nemenin dia di kosan krn shock dengan kejadian Erika juga.. Tapi aku ga gitu percaya. Mungkin sewaktu di RS nganter Erika, Agnes mengalami suatu hal yg kurang baik. Tapi entah itu apa..

Terus, aku, Jos dan Monic lanjut ke rumah ku utk nganter mobil. Setelah nganter mobil ke tempat penyimpanannya, mereka berdua langsung pulang dengan taksi ke Tebet. Ahh bersyukur berkali2 pada Tuhan, untuk semua hal yg udah terjadi. Gathering tersebut secara pribadi menurutku, membuat pengurus makin dekat, duta juga terlihat makin cair suasananya dan kami makin kompak. Puji Tuhan semua acara berjalan baik, cuaca mendukung. Ahh Puji Tuhan! :")


I love You, Jesus.. I love you, PSPO :")

11/1/12

Namanya "free will"

Ada yang berubah.. Ketika aku menyadari bahwa harus ada sebagian dari diriku yang harus kulepaskan..
Dulu aku yang begitu enggan dikekang, yang begitu sulit untuk menyerah, yang begitu mudah untuk semangat..

Apakah itu semua buruk?
Tidak juga, Ngel..
Hanya, ada hal-hal baru yang datang, kata orang mempermudah saya dekat denganNya, tapi menjauhkan saya dari diri saya..

Kalau menurut komunitas yang sedang saya geluti ini, memang kita harus merelakan diri kita terikat, karena diri kita itu jahat..

Free will itu tidak baik, terlalu bebas apalagi..
Sekali lagi free will semakin hanya menjadi term kosong

Buat apa free will kalau ada yg namanya keabadian.. Dan ketika ingin mencapai keabadian itu aku harus mengikat diriku, mengikat kebebasanku..

Buat apa ada yang namanya free will bagi seonggok daging besar dan berotak seperti manusia ini?

Pikiran saya belum mencapai jawaban itu. Mengalahkan free will dan mencapai keabadian belum saya temukan seutuhnya.. Kombinasi yang rumit dan terlalu sulit..