1/22/13

Menang melawan 'dosa kecil'

Selamat Pagi..! Suasana hati hari ini seperti cuaca 2 hari ini.. :) Lumayan cerah. Kalo hubungan dengan Tuhan baik, hidup emang jauh lebih baik. Emang sih gak menjamin seutuhnya. Perlu perjuangan banget untuk bisa aplikasi. Pernah waktu itu (bahkan beberapa kali), pagi2 abis saat teduh eh 'disenggol' dikit emosinya sama dia jadi makin kacau balau hari itu. Emang sih Tuhan udah berbicara dan aku udah berdoa, hanya kalo hati gak teguh yaudah say good bye..

Makanya, emang perlu hati yang kuat untuk gak jatuh dalam pencobaan dan  minta Roh Kudus yang selalu ingetin. Yang mau aku ceritain kali ini adalah, aku seneng aku bisa melawan keinginanku untuk gak jatuh dalam jurang dosa. Ampun berat nya. Bergumul di rumah gak cukup, bergumul di gereja gak cukup, karena memang bergumul saja gak cukup, aku memutuskannya. Aku takut kepada Tuhan. Aku udah salah dan gak mau mencicil lagi utang dosa.. Aku udah melakukan kesalahan dengan gak serius belajar dan aku dapet teguran harus ngulang yang akibatnya studiku harus lebih panjang, yaitu 4,5 thn. Tamparan yang sangat dahsyat. Karena bukan cuma aku yang malu, Tuhan ku pun ku permalukan, orang tuaku ku kecewakan, dan masih banyak lagi imbas dari ketidakseriusanku itu. Ya apa boleh buat, aku udah bujuk dosenku untuk memberiku perbaikan, tapi dosen Inggris emang cukup strict, aku gak bisa berbuat banyak. Ada Lele dan Hani yang diberi perbaikan itu karena file mereka hilang. Hm, siapa yang tahu apakah file mereka benar hilang atau ngga? Bisa aja aku ngaku2 hal yang sama.. Bisa aja.. Dan itu yang tadinya mau kulakukan. Itu yang aku pergumulkan. Tapi hatiku gak kuat untuk melakukannya. Apa jadinya masa depanku kalo dosenku aja kutipu? Apa jadinya aku nanti kalo sejak mahasiwa aja udah jadi penipu? Aku lebih takut kepada Tuhan. Puji Tuhan aku dimampukan untuk menebus kesalahan ku di semester ganjil berikutnya. Lama sih.. Tapi itu yang harus kutanggung. Setelah pada ibadah Minggu sebelumnya hukum yang dibacakan adalah "Jangan berbohong" beserta artinya. Ya Tuhaaannn.. Aku benar2 merasa bahwa Tuhan ada dihadapanku dan berbicara dengan sangat keras melalui hukum itu. Aku sedikit gelisah tapi gak membiarkan ibadah kali itu kujadikan hanya fokus diriku.. Aku kembali memuji Tuhan dan menggumulkan hal itu hingga saat aku tidak kekampus untuk menjalankan 'misi' gelapku itu. Aku lega luar biasa, biarpun masih ada secuil ketidakrelaan karena tidak lulus, tapi entah kenapa aku lega bisa bilang ngga untuk dosa. Ya, mungkin karena aku tahu bahwa kalo ujian kecil aja gak bisa dilalui, maka ujian besar pun akan sulit.. Aku harus menanggung kesalahanku sendiri. Aku udah salah dan berdosa, masa mau menumpuk dosa yang lain lagi?
Terimakasih Tuhan Yesus, maaf aku terlalu malas dan tidak bersyukur untuk studiku. Tapi paling ngga, mampukan aku untuk bisa melaluinya, walaupun dengan pake lutut sekalipun.. :"3 Doa yng absurd emang, tapi mau gimana lagi kawaan..

Hmm, nanti aku jadi volunteer posko banjir yang dibuka LPMI (Lembaga Pelayanan Mahasiwa Indonesia). Belum tau akan ditempatkan dimana, aku hanya minta Tuhan untuk memmberikanku kasihNya supaya aku mampu memberi kasih yang tulus dan gak pura2 nantinya.. Semoga hari ini menyenangkan. Amin.