1/28/13

Pernikahan Kak Iyes

Haiii.. :)
Sekarang lagi hujan deras lagi di luar. Gak kebayang gimana orang2 yang tinggalnya di daerah rawan banjir.. May God be with them..

Btw, I wanna tell lil bit about a Iyes' wedding..
Tanggal 26 Januari 2012 lalu Kak Iyes, kakak rohani yang biasa disebut PKK (Pemimpin Kelompok Kecil) ku melangsungkan ibadah kudus pernikahannya di gereja yang dilanjutkan dengan upacara adat Batak dan resepsi di Gedung Sejahtera, Pondok Gede. Aku dan Putri diminta untuk menjadi penerima tamu saat itu. Tadinya beserta Ito tapi karena Ito harus ujian praktek di kampusnya Pasar Minggu, jadi dia gak bisa deh.

Hari Jumat malam, aku pergi ke rumah Putri untuk nginep biar bs persiapan bareng, kalopun mau nyalon biar nyalon bareng, eh karena satu dan lain hal makanya kami putusin untuk make up muka sendiri, wkwkw.. Nah sekarang bingung untuk rambutnya. Sebenernya bisa rias rambut ssendiri juga, tapi karena gak punya sisir sasak jadinya kami pagi2 meluncur dengan sangat deg2an nyari2 salon biar bisa ngurus rambut kami. Salon yang ada deket rumah Putri gak bisa, waktu kami nyampe dirumahnya yang punya mau berangkat naik mobil sekeluarga.Sekitar 2-3 salon udah kami samperin sampe akhirnya ada salon orang Batak juga untungnya yang buka. Alhamdulileh saudare-saudare :)

Intinya, aku nyalon duluan, terus kerumah Putri untuk make up muka sendiri yang hancur abis2an karena lupa bawa alas bedak dan blush on, mati banget kan.. Minjem ke mamanya Putri gak gitu lengkap. Yaudah apa adanya aja. Sementara Putri make up muka sekalian di salon itu.
Intinya, kami yang seharusnya diminta Kak Iyes untuk dateng sebelum jam 8 supaya bisa foto-an bareng, gak bisa menepati janji karena kehebohan nyari salon itu. Hmm, kesalahan ku sih. Jadinya gak bisa nyanyi untuk prosesi nya kak Iyes dan juga gak bisa foto bareng.. Untung ada Ito yang nyanyi dan dtg on time.. Maapin aku, kak iyesss... :"(

Ikut ibadah kudusnya sebentar, terus kami nyari driver khusus souvenir dan kami supaya bisa diangkut duluan ke gedung Sejahtera. Di jalan kenalan sama drivernya, Putri yang duduk di depan harus meladeni obrolan supir itu, plus penjodohannya.  (Yang ini harus disensor, karena selain kurang layak plus kurang menarik, wkwk..)

Sehabis bertugas sebagai penerima tamu, kami minta driver lain untuk mengantarkan kami pulang, karena agenda kami hari itu adalah pergi ke Pameran lukisan 3D Trick Art di Grand Indonesia. Karna kami perginya hari Sabtu yang masuk di hitungan weekend, untuk pelajar yang bawa KTM atau bisa juga nunjukin KTP untuk umur di bawah 23 tahun, kami hanya dikenai biaya 50 rb per orang dari 75 rb.
Tutup jam 22.00 kami memanfaatkan waktu se-optimal mungkin, hehehe.. Bahkan kami masih menyempatkan diri untuk mengisi perut di Yosinoya. Pulangnya, aku, Ito dan Putri mau gak mau harus naik taksi, karena udah hampir tengah malem. Sementara Maria dijemput pacarnya Yosi.
Well, sekian untuk cerita akhir minggu lalu. Good bye, lovers..! :P