1/23/13

Volunteering LPMI di Penjaringan dan Pluit

Kemarin, Selasa, 23 Januari 2013, Tuhan kasih satu lagi kesempatan untukku dan beberapa teman lainnya untuk melihat dunia ini lebih dekat lagi. Keluar dari zona nyaman dan turut merasakan sebentar saja, sedikit saja dari apa yang dialami oleh sesama kami yang sedang sangat sulit karena banjir di pemukiman mereka.

Gak banyak yang aku dan yang lainnya lakukan, hanya membawakan makanan (yang udah disediain oleh donatur dan LPMI--Lembaga Pelayanan Mahasiswa Indonesia) kemudian mendistribusikannya ke posko korban setempat. Ada dua tempat yang kami 'kunjungi' yaitu: Kampung Jabat Sari di Penjaringan dan sebuah lokasi di Pluit, keduanya berlokasi di Jakarta Utara.

Lokasi2 tsb memiliki kondisi yang sama menyedihkannya. Aku pun salut kepada tim survey yang berhasil menemukan lokasi yang sangat tidak terjangkau untuk disalurkannya bantuan. Men, kalo dari jalan besar tuh gak keliatan atau gak terduga di belakang sana ada lokasi banjir, kami harus menyusuri gang untuk kemudian bisa merasakan air sebetis yang menggenangi pemukiman kumuh tersebut. Daerah ini berada tepat di pinggir kali, denger2 dari orang setempat seringnya sih disebut dengan daerah 'Pikal' singkatan dari pinggir kali.. Ah, ngebayangin kalo aku tinggal disana gak sanggup banget. Tapi, mereka harus bertahan hidup dengan kondisi seperti itu ditambah genangan air yang gak tau kapan surutnya. Terharu karena mereka satu sama lainnya saling menolong, saling peduli, gak ada tuh yang mau enak sendiri, semuanya saling mendahulukan. Itu kesan yang kudapat dari tempat pertama yang kami kunjungi. Sambutan mereka hangat banget. Sampe aku sendiri merasa uselessssssssss banget ada disitu.. :"( Terus, sampe di mobil, kakiku udah mulai gatel2 gak enak banget :'( ternyata gak cuma aku, temen2 lainnya jg udah mulai ngerasain, ngelap2 pake tisu basah gak ngepek juga.. Yaampun Tuhan, gimana mereka yaaahhh, pantesan gatel2 jadi keluhan yang terkenal dr para korban banjir..

Tempat kedua, hmm, yang ini agak memberikan kesan negatif.. Karena perilaku warganya yang sedikit beringas, sebenernya karena mereka gak ngerti instruksi sih, diminta apa eh yang dilakuin apa. Yah, agak ngertiin sih karena kondisi mereka yang sulit.. Di lokasi ini (Pluit), kami gak turun ke daerah banjirnya, karena kata koordinator kami yang bernama Pak Wim, kami tidak perlu turun. Ohya ada satu celetukan yang cukup miris keluar dari salah satu warga setempat, sewaktu kami tiba disana, beliau mengatakan "Ayo selamat datang untuk wisata banjir, ha ha ha" Krik krik krik jess jleeebb banget dihati ini.. Dalam hati sambil bibir merengut aku berkata "Duh bapaaaak.. kok gitu sih ngomongnya.. kami kan lagi gak wisata :"( kami kan lagi usaha bantu.." Yah tapi mau dikata apa, kalo emang mereka memandang bantuan kami itu sebagai kegiatan 'berwisata', aku cuma bisa berusaha memandang dari sudut pandang mereka..Ohya, kata Lucy, ada satu ibu2 yang abis ngantri bilang "Ya Allah, makasih akhirnya ada juga makanan.." Ahhhhhh.. Sedih bangeeeeeeeeeeeettttt.. :"( May God bless you, ibu2..

Sebelum terjun ke lokasi sendiri (ceritanya flash back hihi) kami, para volunteer (nanti akan kusebutkan) berkumpul di kantor LPMI yang berada di Jalan Penataran No.10. Aku diantar ka Nina dengan motor hanya sampai Jalan Pramuka, eh terus hujan lebat, karena ga bawa jas ujan terpaksa harus menepi, dan karena aku udah telat juga jadinya lanjut naik taksi deh.. Untung gak susah ditemuin kantornya, ternyata ada tepat didepan Gedung Kemerdekaan. Bertemu dengan teman2 sesama UI ada yg udah kukenal kaya Ratna (FISIP '09, dia ini pengurus inti PO FISIP) dan juga Lucy (Psikologi '10, Pengurus Harian POUI periode terbaru ini) dan anak2 super berisik dari FE 2011 yang kemudian kuketahui namanya Rachel, Ahut, Ardel, Joshua, Ryan, dan nyempil George angkatan '09, yang ini anak rendah hati, ngajak kenalan duluan lho, asekk.. Ada juga anak2 super kalem dari FKG yang hanya kukenal beberapa diantaranya Agnes dan Marsha angkatan 2010. Ets, anak2 super berisik itu juga gak kalah asik kok, gw berusaha untuk bisa mingle sama mereka karena ternyata gw 'terjebak' satu mobil dengan mereka yaitu di mobilnya George. Gak susah sih ngobrol brg mereka, cuma butuh agak muka tebel (biarpun agak krik krik, karena gw kayanya lumayan tau pola gaulnya anak2 itu yang menurut gw dan beberapa temen lainnya hmm freak, wkwkkw, tapi ngga kok, mereka baik2 banget, hmm mungkin krn terlalu serius belajar..). Kami berdoa, persiapan hati sebentar sebelum terjun ke lokasi, bernyanyi sebuah lagu dan menaikkan beberapa pokok doa..

Aku pulang sendiri, jalan kaki sampe shelter Matraman.. Sebelumnya mampir dulu di TB Immanuel ngeliat2 mana tau ada barang yang ok atau buku yang bisa dibeli, tapi krn inget dirumah masih ada beberapa buku renungan yang mending-udah-direnungkan-dibaca-pun-belom, jadinya cuma mampir bentar deh..
Jalan kaki bukan perkara yang berat untuk gw, terbukti dengan kondisi betis petualang huakaka.. Biarpun kepala udah berat tapi makin berat waktu ngeliat semrawutnya jalanan Jakarta.. Oh My...! Gw ngebayangin harus ada diangkot yang sesak orang, bau asepnya, lalalalala, mending gw naik Transjakarta deh terus minta dijemput kak Nina di Shelter Veldrome.. Untung ka Nina mau, maka berakhirlah hari gw dengan lanjut mandi, makan durian dan tidur sampe tadi pagi dengan kondisi badan yang berasa remuk. Well, I still thank God for giving me a new sunny day especially for the great chance to see and feel another world.. Thank you, Jesus..