2/3/13

Drama Musikal Sang Kuriang


"Tak kenal maka tak liar.."
Itu judul hidup gw kalo ketemu orang baru yang karakternya agak2 susah untuk dideketin :p

Sabtu kemaren, 2 Februari 2013, bareng alumni2 PSPO (Kak Sari, Bang Batta, Ka Melissa, Ka Metha, Ka Reni, Ka Fije, Ka Iyut, Ka Icha) plus Naomi yang termuda angkatan 2011 :p nonton sebuah drama musikal presented by PSM UNPAR.
ini gw ambil dr dokumennya bang Batta
fr left-right: metha, iyut, melissa, fije, sari, reni, icha, batta, gw, naomi

Walaupun gak terlalu puas dengan keseluruhan penampilan, I mean baik cerita yang disuguhkan dan juga performa para pemain, gw tetep apresiasi keunggulan paduan suara dan lagu2 yang mereka bawakan, I enjoyed all of the songs! Salute! Gw banyak belajar and they influence me a lot!! :)

Well, tapi yang paling bikin gw gelisah sejak awal nonton (bukan sejak awal drama dimulai, krn gw telat masuk, harus nunggu temen yg telat) adalah olah tubuh para pemain terutama Dayang Sumbi (for ur info, gw nonton yg jam 16.00). Nah, entah karena dr kecil dan sekarang malah ditambah dikampus sering banget ngeliat pertunjukkan drama yang sering dikenal dengan PK (Petang Kreatif-- acara ini khusus untuk para maba FIB) gw ngerasa kayak nonton PK cuma pake nyanyian2. Kalo yang ga biasa nonton pertunjukkan seni panggung terutama teater mungkin, mungkin lho yah ngerasain hal yang sama dengan gw. Asseeekk.. Gw ngerasa mereka kurang apa yah, mungkin kurang lebay dalam mengekspresikan peran mereka lewat gerakan tubuh. Yaaah.. lagi2 mungkin lho yaahhh karena emang background mereka bukan bidang seni panggung atau teater jadi bisa diliat dan kerasa ada yg ngeganjel pastinya. But someday, gw juga kepengen banget bisa bertalenta dan punya kesempatan berekspresi kaya mereka :) Amen to that! Sedangkan untuk pemeran Sangkuriang sendiri lebih mending dan nyatanya pas gw liat track record doi, pernah punya pengalaman drama musikal juga. Pantesan sih gak sekaku pemeran lawannya.. Gw yang duduk di kelas dua, cukup jauh dari panggung, gak terbawa secara emosional dengan apa yang dibawain oleh para pemeran. Contohnya, waktu Dayang Sumbi sedih banget jatuh di properti tangga, kurang natural, ini gw sayangin banget. Padahal itu klimaksnya buat gw. Dari kejauhan tempat duduk, gw ngarep banget si dayang Sumbi bisa nyampein cerita dengan gerakan tubuh yang sesuai, yang lebih menarik, tapi malah meleset dari harapan.. Maaf maaf aja nih yak buat Ambu Sumbi, gak maksud nyakitin. However, I have my own right to give my personal thought.

Pemain2 lainnya termasuk Sang Kuriang sendiri dan juga Raja Siluman punya masalah yang serupa, kurang greget (nah! Finally I got the term...kurang greget..) dalam membawakan gerakan2 mereka. Terus, aduh apa gw terlalu komen kayanya yeee, wkwk.. Anyway, gw ngareeeeep banget logat Sundanya gak ilang2 banget, biar kerasa gitu loh khas Pasundannya. Gw yakin gak ada yang salah kalo pemain tetep berlogat Sunda, toh mereka juga kampusnya di tanah Pasundan dan cerita ini juga asalnya dari sana, tapi masalah kalo kaya kemaren, sama sekali gak ada logat Sunda kecuali 1 lagu (yg gw denger) pas Dayang Sumbi menyerahkan sukmanya. Sayang banget..

Nah hal kedua yang mengecewakan bagi gue secara pribadi adalah TATA RIAS. Kenapa gak nyantai? Lagi2 gw pun bertanya2 apa karena gw terbiasa dengan make up panggung yang lebay apa mereka yang tertalu cantik jadi gak bisa di bikin sesuai karakter? Well, gw gak tau. Tapi karena ini penilaian gw secara pribadi, gw ngeliat para pemain kurang total di make up. Gw pikir tadinya apa krn gw rabun jauh jadi make upnya gak terlalu keliatan, eh taunya pas diliat jarak semeter emang make up nya polos banget.. Yahhh lagi2 sayang banget.. mereka kerjasama sama orang teater gak yaa? Kok bisa se-biasa-itu make up nya? :/ Apa cuma fokus ke tata rias pemain pendukung macem siluman dll, heheh, karena gw liat malah make-upnya para siluman tuh better.

Yang ketiga, stage dan lightingnya men.. Sederhana banget, jauh lebih heboh kelas teater gw deh.. Hehehee. Pertama, apa emang imajinasi gw berbeda dengan manajer panggung yang ngebayangin kalo yang namanya hutan bukan berpohon putih tapi coklat dan hijau.. Putih tuh bikin kesan sederhana banget gak sih? Kalo mau ngasih kesan kahyangan atau apa ya mbok main di lampu menurut gw. Tapi lighting nya pun kurang main begitu ya mau bilang apaa.. Mungkin dana mereka udah terkuras utk latihan dan musik? Idk..

Terakhir, gw merasa sedikit menyesal 150rb tertrasnferkan ke akun ka Sari (bahasa apa ini, hehe) utk kelas 2 terbuang gitu aja utk performa yg jauh dr ekspektasi gw, sekalian aja gw mesen kelas 3 kalo untuk cuma bisa denger suara2 merdu mereka. heheheh.. Sorry bagi yang baca merasa gak enak, hehe, gw minta maaf, tapi lagi2 krn ini wilayah pribadi gw hehe:D

Setelah nonton pertunjukkan tsb, foto2, lanjut ke Epicentrum utk makan (yg ini melegakan krn kebutuhan hidup saat itu ditanggung penuh oleh para alumnni yg baik heheheh) dan lanjut karaoke..

Kenapa aku di awal bilang gak kenal maka gak liar, hmm, ada seorang kk yg keliatan kurang friendly, hiks, dan aku gak mau dong sok sksdsa. Karna doi banyak pegang kendali ngomong dan topik mereka perkara jaman mereka yaudin aku ga terlalu banyak ngomong. Wkwkwkw. Tapi tetep kok kakaknya seru2.. :D
Udahan dulu ah. Wish me luck for my last assignment! Ciao! GBU :D