7/10/14

Gaza dan huru hara pemilu

Sempat dulu belajar dikit tentang fotografi karena tersedia pelatihan dari ELPALA sewaktu SMA, tapi ngga terlalu serius baik dari kami, para anggota baru ataupun dari alumni kami yang mengajar. Tapi, gue kadung jatuh cinta. Manjain mata dengan berbagai macam gambar hasil tangkapan para adventurer dan adventurer yg bikin ngiler dan juga nge-follow akun2 yang berhubungan dengan dunia fotografi same akhirnya jepret2 sendiri pake kamera apapun. Tapi, ada satu objek yang bener2 gue hindari yaitu objek kemalangan; poverty, war dsb. Gak pernah tega. Gatau kenapa. Gue berprinsip kalo hal itu termasuk korbannya bukan objek jepretan. Manusia normal gak perlu harus liat darah dan orang2 kurus yang bermata sembab untuk tersentuh hatinya dan bergerak membantu. Di banyak belahan dunia, pasti ada orang yang kondisinya jauh dari kita saat ini. Di sekitar kita pun kalo kita mau buka mata, there must be a lot of people in need. Tapi terkhusus saudara2 korban perang di Gaza, gue gak sampe hati ngeliat foto dan video yang di-share orang2. Iya gue semangat waktu tau ada media yang nyalurin bantuan bagi mereka. Gue bukannya gak peduli. Tapi ya gitu, gue beranggapan daripada dijepreti lebih baik mereka dibantu toh?

Jadi inget sebuah gambar hasil tangkapan fotografer jurnalis yang udah meninggal, namanya Kevin Carter. Lo boleh searching sendiri gambar yang di tangkap ttg seorang anak kecil yang kelaparan dan seekor burung pemangsa (kalo ga salah vulture) yang sedang mengintai anak tersebut. Miris gak lo? Kejadian kaya gitu dijadiin objek untuk lomba yang lagi Carter ikutin dan hasilnya... MENANG! Gile ya manusia. Menurut gue gila loh. Gue gak ngerti dimana letak kewarasan orang2 itu utk memenangkan gambar yang super menyedihkan itu. Anyway, that's why gue berprinsip, gue ga pernah mau menjadikan hal-hal tersebut untuk jadi objek. Masih banyak hal di dunia ini yang bisa ditangkap lewat kamera lo. Si Carter sendiri juga eventually frustasi dan  bunuh diri karena dituding gak punya rasa kemanusiaan dgn menjadikan anak tsb objeknya dan malah gak dibantu. Tapi sebenernya, emang kasus itu kontroversial sih. Satu sisi emang ada persetujuan sebelumnya untuk ga bersinggungan dgn warga Sudan yg denger2 lagi konflik, ada juga yang bilang kalo masuk daerah itu bisa aja kena penyakit kalo bersentuhan fisik. Jadi, dari sponsornya melarang Carter untuk kontak fisik. 

Jadi ya gitu deh cerita tentang kisruh perang di Gaza dan segala macam penyebaran gambar2nya bikin gue pusing sendiri krn ga kuat ngeliat muka2 yang nestapa. Selain doa, gue pengen banget bisa ngasih lebih ke mereka. Dapet sih link dari Ganis untuk nyalurin bantuan. Semoga bisa nyampe ke mereka dan yg sedikit dari gue itu bisa berguna :"( Semogat  perang juga bisa berhenti. Can't they just stop the war and start to live in peace? Terkhusus para pemerintahnya. Kok seneng banget perang gitu? Gak mikirin apa gimana generasi2 yang baru traumanya kaya apa, anak2 kecil hidup dalam ketakutan, belom lagi luka2 baik batin dan fisik yang bikin mereka sakit terus?! Apa sih yang bikin mereka bertahan perang? Keuntungan apa yang mereka mau dapetin? Bukannya malah rugi yah? Kadang emang sebel banget kalo masalah nenek moyang masih dipertahanin sampe sekarang. Nilai2 kemanusiaan jadi minus karena dendam masa lalu yang gak ada untungnya dan malah bikin mereka makin maju kan! Sebel banget pusing banget. Gue aja yang disini merinding ngebayangin hidup ditengah2 ancaman kesakitan kaya gitu, apalagi mereka yah yang tiap hari denger suara senjata :"( Cukup dong Tuhan..

Ketakutan lain juga ada di negeri gue, walaupun gak semenyeramkan yang di Gaza. Jadi yah, pertama2 gue mau ngucapin selamat ke Bapak Jokowi-JK atas keunggulannya dalam hitung cepat yang menyatakan bahwa suara rakyat Indonesia memilih mereka sbg pemimpin bangsa. Semoga bapak-bapak ini boleh selalu diberkati Tuhan. Selalu diberi hikmat dan kesehatan untuk memimpin negeri yang besar ini :") Sempet deg-degan loh, sempet gak pede kalo bukan beliau berdua itu yang menang..

Lalu, apa yang seram? Yang menyeramkan adalah capres no urut 1 tidak mau mengakui hasil hitung cepat yang sudah beredar dari lembaga2 survey yang kredibilitasnya sudah diakui sejak pemilu2 sebelumnya. Kasihan.. Sangat tidak berjiwa besar. Mau dia menang atau kalah sangat menyeramkan. Kalo lo pada gugling tentang capres no.urut 1 yang marah2 pasca hasil hitung cepat, pasti langsung bermunculan kok. Iya, doi ngamuk2 ke media dan bilang kalo hasil hitung cepat belum tentu benar. Ya terserahlah.

Ditambah yang kocak adalah sebuah video beredar dimana ceritanya ada wartawan dari K*mpas TV yang masuk ke dalam rumahnya eh dia komplain ke anak buahnya karena memperbolehkan para wartawan dari K*mpas itu masuk, kocak banget deh. Doi juga menggerutu karna K*mpas dinilai ga fair kepada dirinya dengan hasil survey dari litbang K*mpas yang menyatakan kalo dirinya dan pasangan cawapresnya kalah suara. Duh pak, kelihatan betul bagaimana banget bapak pengen menang, bukan pengen memimpin bangsa ini ke arah yang lebih baik. 

Makin bersyukur bukan bapak yang jadi presiden negara ini. Kalau sampai Bapak yang memimpin, kasihan bangsa ini... Dan harapan gue yang lagi ketakutan ini adalah, supaya pendukungnya juga ngga ikutan culas dgn hasil yang ada. Semoga..