7/1/14

(Jangan Sampe) RIP Elpala

Baru aja dapet link menyedihkan dari Wawo di grup Whatsapp alumni Elpala. :"(
Pasca kasus meninggalnya seorang siswa SMA 3 setelah mengikuti kegiatan pelantikan anggota pecinta alam di Gn. Tangkuban Perahu, Dinas Pendidikan DKI Jakarta mengeluarkan aturan keras yaitu meniadakan seluruh kegiatan serupa di seluruh SMA Jakarta.
Jujur abis baca artikel tsb, gue yg udah dari kemaren emosinya lagi meletup-letup, kepancing lagi. Gue gak ngerti jalan pikiran Kepala Dinasnya. Ga ngerti apa yang jadi pertimbangan beliau dalam memutuskan hal ini. Masa' masalah satu sekolah digeneralisasi?! Bukannya gak berempati sama korban dan juga sekolah korban, tapi ini beda perkara. Ekskul serupa yang punya visi dan kegiatan yang baik, masa juga jadi 'tersangka'? Duh, saking keselnya gue nyadar banget tulisan gue jadi super acak adut gini. Yang pasti, kalo punya kesempatan ngadu ke pihak yang berwenang pengen banget deh protes utk keputusan yang jauh dari bijak kaya gitu. Kalo mau main copot, mendingan doi aja yang dicopot jabatannya karena gabisa bikin keputusan yang bijak. Merugikan pihak lain, iya!

Selama gue jadi remaja (sekarang puji Tuhan udah dewasa muda) gue banyak belajar utk jadi remaja yang berkualitas ya dari ELPALA. Men, dimana lagi bisa belajar mandiri di tengah ibukota yang nawarin segala kemudahan dan fasilitas? Dimana lagi belajar menghadapi rasa takut yang berasal dari diri sendiri ditengah tekanan untuk tampil selalu baik dan membanggakan orang lain ketimbang diri sendiri? Dimana lagi bisa menjadi kuat dan ga banyak ngeluh untuk nyampe puncak dengan kaki sendiri di saat keraguan akan diri sendiri juga sering lebih menghantui?

Gue pikir keputusan yang dihasilkan oleh beliau itu tanpa pertimbangan dan pemikiran yang masak. Asal aja bikin keputusan. Mungkin dia pikir kegiatan pecinta alam isinya kekerasan, padahal belum tahu juga apakah penyebab kematian almarhum. Terlepas dari penyebab kematian korban pun gue rasa bener2 irrelevant deh dengan keputusan tersebut. Gue harap masih ada kesempatan untuk merevisi keputusan yang jauh dari bijak itu sehingga kegiatan yang memfasilitasi anak muda yang ingin mencintai alam masih bisa dijalankan.