9/14/14

Belajar peka.

Udah beberapa waktu terakhir ini gue ikutan mendampingi adik-adik pra-remaja di gereja gue. Belom berani sebagai pembia teteap karena pasti nanti tanggung jawab baru kan.. Nah, sementar benda hara itu belom gue kelar-kelarin juga, ya gue ga mau nambah tanggung jawab dulu lah. Jadi cuma bantuin kakak2 pembina aja..

Terus apa yang gue dapet? Gue pikir tadinya gue bisa ngasih sesuatu ke adik-adik itu karena gue udah lebih dahulu menikmati pembinaan baik dulu di kelas yang sama dengan mereka di gereja gue dan juga pembinaan di kampus. Gue pikir tadinya gue udah mampu. Gue udah mapan. Tau ngga apa yang terjadi. Yes! Gue BANYAK BELAJAR DARI ADIK-ADIK itu. Gue pikir banyak diantara mereka yang belom ngapa2in. Ternyata SALAH BESAR! Ternyata ada sebagian dari mereka yang udah berjuang lebih keras (bahkan jauuuhh) dibanding gue. Gak lebay. Contohnya tadi. Ada serang adik laki-alaki remaja yang cukup "chatty" di kalangannya. Sebenernya lebih ke arah gampang bergaul sih. Cuma pandangan gue ke anak ini lebih ke negatif sebelumnya, krn dulu beberapa tahun yang lalu ini anak cukup berkoar emosinya bahkan ke temen cewe, pas kemaren gue tegur pun emosi aanak ini masih naik-turun bangetlah. Tapi, tadi gue nemu sesuatu yang lain dari dia. Yang bener-bener bikin gue nganga. Dia berumur 20 thn. Harusnya udah kuliah tingkat 2. Tapi yang terjadi dia harus bekerja. Apa jawabnya waktu gue tanya "kenapa harus kerja sih dek?", dia enteng dan terbuka banget bilang "mama agak pelit sih kak" So, dia lagi hunting kampus yang bisa sesuaiin jadwal kerjaan dia dengan waktu kuliah. Katanya mau di Esa Unggul. Gue menduga kalo dipun membiayai kuliahnya sendiri nih roman-romannya. Tapi gue gak beranni nanya sampe situ karena takut terlalu kepo dan udah keburu deras air mata di hati :""O

Gue makin merasa lebih sampah dan ampas dari sebelumnya :"(
Mari sebut anak itu dengan Jeje. Jeje ternyata ga senegatif yang gue pikir sebelumnya. Dia emang tipikal yang suka ngobrol. Mungkin terkesan cari perhatian. Tapi bukannya positif selama dia mencarinya leat karya? Btw, dia percussionist. Gue sempet risih ngedenger cara dia main yang terkesan kasar dan ngga sesuai kondisi. Tapi sekarang, gue diingetin untuk lebih mendoakan adik-adik itu biar lewat talenta2 mereka, Nama Tuhan makin dipermuliakan. Ada satu anak lagi yang bikin gue tertampar. Let's call him, Pal. Hahah, cowo lagi yah. Sebenernya, ini bukan cara gue memandang orang. tapilebih karena sikap gue yang bikin gue skakmat sendiri. Gue harus lebih sering berbagi. Gue harus lebih renddah hati. Gue mesti lebih peka! Gue mesti lebih sering bersahabt dengan merek. Ayok ngel jangan jutek2. Ayok ngel jgn nethink! Sebenernya, gue udah ngantuk. Jadi cerita si Pal lanjut kapan-kapan aja yah! See ya!