10/27/14

Pedoman-pedoman hikmat

Khotbah di GDI jam 1 siang tadi perikopnya dari Pengkhotbah 12. Entah kenapa gue ngerasa terberkati beribadah di gereja itu. Meskipun gue tau kalo tiap orang pasti punya titik jenuh, tapi gue mau bersyukur dan nikmatin dulu kesempatan baru yang gue dapetin sekarang.

-----

Kemarin postingan itu gue tinggal karena bapak udah pulang and as usual beliau bakal nongkrong di kursi laptop ini cukup lama.

Nah, lanjutin yang kemarin, Pdt. Markus Simanjuntak yang berkhotbah. Khotbah beliau beberapa kali kalo kata anak2 sekarang dengan mengutip lagu dangdut yang ngehitz "sakitnya tuh di sini" sambil nunjuk dada. -__-

Beliau bilang kalo kesempatan orang tuh beda2, ada yang ngga tamat kuliah macem Bill Gates dan Mark Zuckerberg tapi bisa berhasil karena punya kesempatan utk sukses dengan tanpa kuliah.. Tapi ada juga yg dengan tiba2 sang pendeta bilang "Hai anak2ku yang ada di tempat ini, jangan kamu jadi mapala!!" dengan lantangnya dia berkata dan lepas beberapa detik saja dia menjelaskan bahwa mapala itu adalah Mahasiswa Paling Lama. Ok, makasih banget pak, duh. hm.. hkkh.. Yaudah saya kebut lagi deh yah pak. Mohon doanya. Si Ito yang duduk disampng gue nepuk2 punggung gue. Si kampret emang bocah.

Menguatkan sekaligus menegur. Itu sih ciri2 style khotbahnya di GDI. Dan yang pasti waktunya juga mayan lama ya bok. Ada kali sejam lebih utk khtbah doang. Sementaraaaaaa di gereja gue 20 menit aja kepala kayanya mulai ngerasa kurang oksigen. Gue makin pesimis sama gereja dimana nama gue terdaftar ej-key-bi-pi, selama ini khotbah yang monoton, pendeta yang tidak mau mengembangkan diri, dan lain sebagainya, maaf-maaf aja harus segini kasarnya, bikin jemaat-jemaatnya yang udah cukup "berkembang" terutama perihal pendidikan. Sedangkan pemimpin dan penatuanya makin lama makin "jompo" fisik, mental dan semangatnya. Terasa banget lah kalo performa gereja gue makin bikin gue secara pribadi ngga nyaman. Ditambah beberapa minggu lalu gue denger (karena gue ga hadir di kebaktian itu) pendeta gue secara blak-blak-an menyalahkan jemaat yang pindah ke gereja lain, bahkan katanya menyebut nama gereja tersebut,. Menurut gue, ini bener2 ngga dewasa. Instead of blaming jemaat dan gereja lain yang (lebih) berkembang, kenapa sih mereka ngga memperbaiki diri gitu, mbok yah koreksi diri manatau mereka emang perlu berkaca sama semangat gereja2 yang berkembang tsb. Bener2 ngga dewasa yah. Langsung panik, langsung nyalahin, langsung berpikiran negatif. Kasihan. Gue makin mantep utk "memperlengkapi" dan "memberi asupan" rohani yang lebih baik ke diri gue dengan nyari makanan yang lebih mumpuni di tempat lain. Toh sama2 firman Tuhan yang diberitakan. Tapi, karna ada akal pikiran, gue pun bisa melihat yang lebih berbobot yang mana. Jadi, sorry2 aja deh utk pimpinan gereja gue yang lagi panik dan perlu berkaca, gue bukannya ngga mau turut mengembangkan gereja kita, tapi bagi gue secara pribadi, gereja kesukuan bukan hal yang harus diperjuangkan lagi jika memang fungsi nya udah sangat bergeser dari pemberitaan Firman Tuhan ke pengasuhan budaya yang terlalu kolot bahkan ngga masuk akal.

Nah, terasa deh kan curhatan gue makin ngga beraturan. Itu sih "sedikit" fenomena yang terjadi di gereja gue dan kenapa gue akhirnya memilih untuk jadi jemaat yang kaya belalang hinggap. Bahkan, kemaren ada kesempatan utk jadi singer, gue nyoba2 audisi, belom tau sih gue keterima apa ngga, tapi kalopun gue nanti keterima, bisa dipastikan kontribusi gue ke gereja gue yang lama pasti akan sangat minim. Gue sebenernya lagi bergumul apakah akan jadi pembina tetap di seksi remajanya. Tapi, karena katanya wajib ikut sermon de el el, yang gue masih sangat belom bisa untuk berani komitmen, akhirnya gue putuskan utk menunggu kabar hasil audisi singer kemarin aja. Kalo audisi gue lolos, kayanya gue ga berani taking part lebih jauh utknjadi pembina. Gue lihat kapasitas gue, passion gue dan kerinduan gue, gue lebih condong ke nyanyi :(

Dan ditengah pergumulan yang belom seorang pun tau itu, Tuhan berbicara lewat Pak Markus kemarin ttg hikmat, kuasa dan kontrol hidup. Di postingan sebelumnya gue bisa dibiang takut akan masa depan. Setelah takut akan waktu yang gak bisa gue kendalikan, gue juga sedikit mikirin ttg kondisi keuangan keluarga yang makin minim disamping karena bapak jbless, gue pun sebenernya udah seharusnya bisa bantu keuangan keluarga gue, tapi yang ada gue masih jadi beban. Teman2 udah mulai ngejar posisi yang lebih tinggi di masing2 profesinya, sementara gue masih duduk ngetik keresahan gue disini. Tapi, semua pikiran2 kalut itu, lumayan terhapus dengan khotbahnya Pak Markus kemarin. Gue yakin kok Tuhan selalu ada buat gue. Tapi yaitu, emang gue yang haru lebih berhikmat. Memang seperti yang dituliskan pengkhotbah diawal bukunya bahwa segala sesuatu adalah sia2, tapi pada akhirnya pengkhotbah menuliskan kewajiban gue dan umat lainnya adalah takut akan Allah dan berpegang pada perintah2Nya (Pkh 12:!3)

Ditengah kondisi sosial yang dulunya gue dikelilingi orang2 ber'halo' tapi sekarang suddenly gue mesti berjuang sendiri, mengingatkan diri sendiri, memaksa diri sendiri, bukan hal yang gamang, cukup stres sih kalo ngerasa ditinggal sendiri. Sebenernya juga bukan sedih karena sedniri, sedih aja karena dalam pikiran gue sendiri gue berpikir bahwa mungkin mereka kecewa sama gue. Capek hidup dalam lingkaran ekspektasi orang2. Hhh..

Hari Sabtu kamarin, setelah audisi di Ambas, gue meluncur ke Salemba, ngikutin Musyawarah Besar ELPALA, disana ketemu Asa dan alumni2 lain. Asa ngga banyak berubah. Terakhir ketemu mungkin sekitar 3-4 thn yll. Dia nanya "lo belom lulus, Res?". Gue dengan muka males bilang "Ssst Sa, jangan ngomong haram..." Doi ngakak dan bilang "iya sih gue juga tahun lalu gitu" Dia berhenti dan kayanya cukup ngerti utk ngga nanyain lanjutannya ke gue. :)) Dia lulus dari ITB angkatan 2007. Jadi sebenernya 6 tahunan juga kuliahnya, tapiiiiii ITB men. wkwkwk.

Well, semoga kayaang dibilang Pak Markus deh, gue ngga jadi MAPALA yang sia2. Paling ngga, dalam proses Tuhan memebentuk gue ini, gue bisa terus inget penyertaan Allah dan makin deket sama Dia karena terasa banget kalo udah lupa sama Tuhan, gue kaya mayat hidup yag makin lama pikirannya kosong. Tuhan yang pegang kendali dalam hidup gue. Dia bukan pussycat yang bisa diajak main2 tapi takut dan sembunyi dibelakang kita kalo digertak, Dia adalah Singa dari Yehuda yang menggertak semua persoalan gue dan gue bisa aman berlindung di belakangnya. He wouldn't fight with me, He will fight for me. :') (Kol 1:16-17)

Gue yakin, boleh aja sekarang gue tertinggal dari temen2 gue, tapi rancangan Tuhan buat gue selalu jauh lebih sempurna. (Yes 55:8) Dan walaupun waktu gue kayanya dikit, mesti ngerjain skripsi, tapi gue tetep mau nyerahin segala sesuatunya utk Dia, talenta gue, waktu gue, dimanapun Tuhan mau pake gue, gue yakin pelayanan utk Tuhan yang penting hati yang menyembah kan? Dia yang pegang kuasa hidup gue, gue cuma ngandelin Dia...

Teach me how to love You more, O my Dear Lord.. I am young and I am Your servant. I'm Yours.. I love You...