10/7/14

PSMKK UI (Paduan Suara Mahasiswa Kristen-Katholik Universitas Indonesia)

Seperti judulnya (jadi ini tulisan deskriptif nih njel?!) Ya gak gitu2 banget sih.. Toh, di tulisan2 sebelumnya ketauan banget lah kalo gue free styler abis. Wkwkwk. Anyway, agak narasi juga sih. Gue pengen ceritain terbentuknya PSMKK UI ini.

Well, kaya di postingan sebelumnya, gue ikutan lomba PESPARAWI Mahasiswa Nasional XIII di TMII tgl 28 September-3 Oktober 2014 yll. Fyi, dengan penuh kelegaan gue gajadi conductor loh. It's Mas Adji eventually.. Kecewa? NOO! Baru kali ini gue ngerasa lega ketika ada suatu "pembatalan". God wanted me to do something else. Not as a conductor but as a singer. God really knows that I can't do it FOR NOW (maybe later when I am ready enough..). Tadinya mau bagi dua sama mas Adji, gue nge-conduct gospel, beliau nge-conduct sacra dan folklore. Tapi pas jeng-jeng hari H, gue nyerah dan nyerahin semuanya ke Mas Adji aja :"") Aaand it's the best decision I ever made! :') (Considering that I am not a good decision maker huft)

Selama lomba, (harusnya) kami di karantina di sebuah penginapan, tapi karena bocah-bocah itu masih ada kelas yang sama sekali ga bisa ditinggalin atau dibolosin, akhirnya banyak juga yang bolak-balik penginapan. Gue yang (paling)tua ini stay selama lima hari itu di penginapan Srimanganti. Gak pulang-pulang. Gak bimbingan. Huft.

Okey deh, sekarang mau cerita dulu serpihan-serpihan cerita yang masih gue inget. 
Day 1 PESPARAWI itu adalah kategori musica-sacra. Kami menyanyikan 3 lagu dengan judul "Also hat Gott die welt geliebt" Heinrich SchΓΌtz, "Exsultate Deo" arr by Javier Busto, dan "Ave Maria" masih dari Javier Busto. Gue akuin, pelatih kami sangat concern dengan kategori yang satu ini.bisa dibilang persiapan sacra lebih dari 60 persen, sementara dua kategori lainnya dia lebih santai. Sampe-sampe di hasilnya pun bener2 nunjukin gradasi dari persiapan itu sendiri. (kami dapet 3 silver -__-) lumayan lah untuk yang perdana ikutan pesparawi, walaupun perolehan score-nya juga gak bagus2 banget. Hahaha. Btw, dengan persiapan kurang lebih 50 hari dan menggarap 7 buah lagu tuh bukan perjuangan gampang. Gue pun officially masuk tim tuh h-2. Jadi, no wonder temen2 yang udah persiapan setahun menjadi grand championnya. 

Di kategori spiritual-gospel kepercayaan diri kami mulai drop. Bayangin aja, h-10 jam baru fix segala koreo lalala. Jadi, setelah perform pun, ekspresi kami bener2 beda dengan peserta sebelumnya yang sangat puas dengan apa yang baru aja mereka tampilin. Selepas turun dari panggung, kami bener2 kicep. Hahahaha. Ngga ngarep banyak, asal jangan jadi urutan terakhir aja lah. 

Daaann.. di hari terakhir yaitu folklore. Hari itu bener2 makin tipis lah harapan kami. Men.. fix segala-galanya aja baru jam 2 pagi. Yasudahlah yaahhh.. Hahahhaha.

Biarpun bisa dibilang kami gagal untuk maksimal.. Tapi hal ang gue bener2 syukurin adalah kebersamaan yang terjalin selama kurang lebih sebulan ini khususnya 5 hari karantina di Srimanganti.

Biarpun mereka semua umurnya lebih muda dari gue, entah kenapa gue ngga ngerasa canggung sama sekali malahan makin nyambung untuk memposisikan diri. Baik ke cowo atau cewe. Karna secara gak langsung mereka me'nyuhu'kan gue. Huahahaha! I love singing that much so I don't care with whom I work with.. :) I feel okay. Kayanya bahkan gue lebih nyaman untuk temenan sama orang-orang yang lebih tua. Meenn.. temen2 gue sekarang mulai kerasa deh tuwirnya. Ngomongin nikah, punya anak, berkeluarga, climb position, dan sebagainya... sementara bagi gue itu masih kapaaaannnn banget. Maklumlah, masih itungan mahasiswa, udah mulai agak beda pola pikirnya. Bukannya ga punya visi, tapi gue bukan orang yang terlampau idealis juga sampe kehidupan yang lagi berjalan sekarang ini gak gue "hidupin". Anyway, secara gue juga (hampir jadi) pembina remaja di gereja, gue juga PKK 2 kelompok kecil di kampus, dan gue seneng sama anak kecil bikin gue lumayan awet muda dan cepet nyambung ke anak2. Terserah mau dibilang karna gue childiish atau sebagainya Yang penting gue seneng gue bisa mingle sama orang2 muda dan ngga ngerasa canggung. (iya ngel, redundant deh. Wkwkwkw)

Di malam pengumuman cuma gue, Chiyo, Itin, Deve dan Widya yang dateng. Mendengar, score demi score, urutan demi urutan posisi grup kami. Huahaha. Sbenernya malu2in banget sih UI, tapi apa mau dikata, cuma segitu yang bisa kami kasih, yaahh dibawa happy aja deh. Toh merengu juga ga bawa perubahan kan..

Di grup gue iseng dengan ngrimin mereka beberapa video pengumuman yang ngga berisi urutan UI, niatnya sih supaya mereka juga penasaran, tapi ternyata makin ngamuk tuh gegara kuota pada jebol dan dah pada ga sabar. Biarin ajah, toh kita juga perjuangan dateng ke Sasana Kriya malem2, malem minggu pula. Eh... Hahahah. Selepas malam itu, kami semua masih kontak2an di grup. Itin mengubah nama grup menjadi PSMKK UI, karna emang campurang Parg*t, Kuksa dan PO. Semoga kekeluargaan di anatara kami tetep terjaga. Gue bilang sama mereka "jangan ada yang ninggalin grup yah, next job lu pada mesti nyanyi di acara martumpol gue" Huahahaha, calonnya aja belom ada -> see?! gue aja topiknya udah begituan hapff -__- kalo kata aChrista "emang udah umurnya sih" huahahahah.

Ini beberapa foto kami selama latihan, Technical Center dan Competition days




Latihan koreo "Music Down..."

 Technical Center Minggu, 28 September 2014 abis yang cewe2 latihan make-up

 Sook intelek banget padahal as karantina cuma buka bentaaarr -__- with Christa Parengkuan



Acara Ibadah pembukaan PESPARAWI Mahasiswa Nasional XIII bersama teman2 dr Papua



D-DAY!
paling atas kategori Musica-Sacra
tengah kategori Spiritual Gospel ("Witness"  & "Music Down In My Soul" by Moses Hogan)
bawah Folklore ("Janger" by Avip P & "Ondel-ondel" by Joy T. Nilo)

yang ini hari terakhir dari kamera foto booth jadi rada hi-res :p

Dan banyak foto lagi yang udah kami up load via google drive :D