10/29/14

Tiba-tiba kangen banget. Banget.

Selamat pagi! Hari ini Puji Tuhan agak produktif ya sodara. Bangun subuh, ke dapur ngeliat tumpukan piring dan sebel sama Ka Nina masih berlanjut karena piring dibiarin numpuk gitu, terus jogging 1 ,5 mil, terus Saat Teduh dan sekarang postang posting disini.

Sebenernya mau langsung beresin rumah lala lili terus lanjut nyekrip, tapi lagi pengen ngetik mumpung laptopnya abis dipake bapak dan belom di-shut down. Bahan Satenya dari Wahyu. Yohanes bertemu dengan rupa Tuhan. Judul satenya sih "kekaguman yang berubah menjadi Pujian".
Jujurly, gue lagi hambar secara pribadi. Dan kangen banget bisa kangen tiap waktu ke Tuhan. Gue tadi merenung, di tengah kondisi keluarga yang lagi unstable, emosi juga demikian dan pergumulan lainnya, Dia bukan cuma nunjukin kalo Dia Alfa dan Omega, tapi Dia selalu ada dari awal sampai akhir. Bukan saat awal dan akhir aja. Dia bukan Tuhan yang mengantarkanku di garis awal lalu menanti di garis finish, Dia berlari bersamaku dan keluargaku dan selalu mencukupkan segalanya, lalu kenapa aku mesti bersungut2? :(

Kalo gue dikasih kesempatan utk ngeliat rupanya secara langsung, gue beruntung, tapi gue bukan cuma beruntung, gue terberkati tiap waktu, karena kehadiranNya di hidup gue udah bisa bikin gue ngeliat Dia secara nyata. Bingung? Intinya, gue lagi ngerasa jatuh cinta sama Dia. Gue takut cinta gue berkurang, karena sering banget jatuh dan jauh :"( Tapi ajaibnya, entah apapun caranya, karena Dia setia dan selalu menopang, gue bisa balik lagi. Dan gue bersyukur Dia selalu setia. Lebih dari apapun. Bahkan pikiran gue sendiri yang pernah gue deklarasikan sebagai yang paling setia. :p

Kalo kemaren gue takut Bapak ngga bakal dapet kerjaan lagi, tapi gue makin tenang, toh gue ga pernah terlalu kurang dalam hidup gue. Gue jauh lebih beruntung dari puluhan ribu anak jalanan, serta anak yatim piatu baik di panti atau diluar sana. Bapak pun kemarin ngabarin kalo beliau akan ke Bali untuk menghadiri pertemuan jaringan Kristen gitu, gue juga kurang paham, bareng Mama. Tuhan masih kasih berkat ke keluarga kami. Gue ngga perlu merasa takut secara materi. Ditengah keterbatasan ekonomi keluarga ini, gue mesti tetap beryukur. Gitu kan?

And I also miss the, my lovely brothers yang berada di tiga kota berbeda and my lovely AKKs yang lagi pusing banget akademis sepertinya. Doaku untuk kalian. I miss every single moment we've spent together. :") God bless you my brothers and sisters

Have a good day!