11/14/14

80 km/jam

Bisa ngga sih waktu balik ke jaman maba atau SMA aja, when everything seemed so good and easy :p Duh ngel, pagi2 udah ngeluh aja, katanya mau belajar bersyukur *anaknya short-term banget* Ngga, kok, itu tadi cuma random thought, tiba2 kangen masa2 itu doang, kalo disuruh ngulang lagi I'd say no.. :)

Anyway, have seen the title? What the meaning of the maksud? Wakakaka, udah lama banget bahasa itu ga kepake :p
Jadi, postingan sebelumnya which means yang saya tulis hari Senin, bilang kalo dua hari sebelumnya saya pergi keluar dari penatnya Jakarta. Hari Sabtu ke Curug Nangka dan Hari Minggu saya ke Puncak bareng ex-pengurus PSPO! Terkhusus yg kerja bareng saya plus Dee. Biarpun Dee bukan anak buah saya, tapi karena hubungan yang cukup dekat dan udah lama juga ga quality time bareng Dee, jadi dengan sangat riang hati saya ajak Dee ber-sweet escaping :)
Awalnya sih gara2 saya nge-post foto ultahnya Josua, terus si Monic komen dan ngajak ketemuan. Setelah hari itu, saya sempat bertemu dengan Monic dan ngobrol-ngobrol, makin kuat keinginan untuk bertemu dengan mereka. Maka, via whatsapp dan media lainnya, saya menghubungi mereka (Josua, Dee, Monic dan Agnes). Seperti biasa, perubahan2 rencana dan personil yang berhalangan pasti terjadi ditambah keinginan pribadi saya yang gamau main di Jakarta-jakarta doang :p pastinya butuh angkutan pribadi dong. kurang asyik kalo ngangkot kannn.. Lagipula, waktu nanyain Putri dan minta rekomendasi tempat, dia ngasih tau sebuah resto baru di daerah Puncak Pass. Waktu melihat foto tempatnya dari google dan blog, emang bagus sih tempatnya. Saya pun berniat untuk membawa rombongan ex-pengurus PSPO kesana. Lalu setelah rencana ini itu dan Puji Tuhan akhirnya semua personil lengkap, maka Sabtu malam saya menginstruksi mereka untuk tidur cepat dan gereja pagi-pagi besok. Puji Tuhan juga nh Josua bisa bawa mobilnya. Dia bawa Kijang lama peninggalan almarhum bapaknya. Hm, dia agak takut sih untuk dibawa jauh. Tapi daripada ga bawa mobil sama sekali, ya kami pasrah aja. Heheheheh *anaknya bebal*

Saya, Dee dan Agnes bertemu terlebih dahulu tanpa diketahui Monic dan Josua karena kami mau membeli kue ulangtahun untuk mereka. Yap. Ulang tahun mereka berdua memang sudah lewat. Monic 5 Oktober dan Jos 26 Oktober, tapi kan perayaan bisa kapan aja. *ngeles* Hehehehhe
Jadilah kami (apalagi saya) kucing-kucingan dengan Josua dan Monic yang bertanya2 saya sudah dimana dan dimana meeting pointnya. Maka, setelah semua persiapan ulang tahun mereka beres, kami memberitahukan meeting pointnya. Huh hah. Panas banget loh siang itu di depan Mall Margo City.
-_-" Tapi demi kebersamaan yang gak bernilai harganya ini, kami merasa senang-senang aja :))
Here we go! Akhirnya ketemu sama Jos (yg kaget dengan kehadiran Agnes, karena emang tadinya Agnes bilang gabisa ikut, tapi Puji Tuhan bisaaaaa, dan Jos gatau kalo akhirnya Agnes ikut :p) dan Monic yang duduk disamping Jos, dan sebelum berangkat, kami melakukan perayaan kecil2an itu di mobil. :D

Kami menempuh perjalanan selama kurang lebih 2 jam. Titik2 macet arah puncak gak terelakkan. Tapi, biarpun gitu, kami menikmatinya dengan berbagai candaan, kegalauan, cekikikan terutama ceng-cengan yang membawa nama seorang senior dari FT jur.elektro angkatan 2008 :p Namanya, jangan disebut deh mendingan.. Karma bisa datang -_-

Nah, tiba di tempat yang kami tuju dan agak deg-degan dengan kondisi Kijjie, nama panggilan sayang untuk mobil super yang mengangkut kami, perut udah mulai demo. Wah, tempatnya emang bagus, tapi ga sebagus foto2nya sih. Hmm.. Mungkin karena yang ngambil foto jago dan keadaan saat itu cukup rame. Nama tempatnya adalah Nicole's Kitchen and Lounge.

Disana kami segera memesan makanan yang kami sudah tau bahwa menu disana kurang bisa diandalkan merujuk kepada beberapa review di blog-blog yang saya kunjungi. Ya, kami udah siap sih dengan resiko itu. Slogan kami adala "Yang penting resto fancy dan taking photos layaknya anak jaman kekinian" :p

Agak kecewa sama pelayanan mereka (yang ini juga udah ada di beberapa review mengenai resto ini). Seorang mbak2 menyapa kami dan membereskan meja kami bertanya "itu kue ulang tahun ya mbak?" Kami pun menjawab "iya" sambil tersenyum. Lalu, karena saya pikir pelayan ini cukup ramah, lantas saya bertanya apakah boleh meminjam piring piring2 kecil yang anehnya dia bilang "maaf, ngga bisa" IDIIIHHHH! Saya sama yang lain otomatis langsung lihat2an. Lah, buat apa lo nanya kalo ngga bisa minjemin piring doang mennn.. Basa basi doang?!! >:(( Sayangnya pelayan situ ngga pake nametag jadi ngga bisa dicatat atau diaduin deh nama mbak2nya. Setelah dia membereskan meja untuk kami dan memberikan menu, dia pun meninggalkan meja kami dan kami segera nyinyir ala inang2. Wkkwkw. Kzl!
Kami melihat2 menu, eh maksudnya memilih2 menu. Seperti yang udah kami wanti2, ga terlalu expect banyak untuk rasa atau bahkan pilihan. Standar lah. Yang istimewa dan ala mereka pun hanya nasi goreng. Menu itulah yang dipilih driver kami, Josua :p Dia bilang kayanya dengan besarnya tenaga yang terkuras, menu ecek2 ga bakal nampol. Meja kami kembali dihampiri oleh seorang pelayan perempuan, kali ini dia yang akan mencatat pesanan kami. Saya yang masih penasaran kembali menanyakan tentang piring kecil kepadanya, daaannn yang terjadi adalah "oh iya boleh mbak, nanti kami antarkan.." Wiihhhh, doi ramah banget dan dasarrr angel tukang paksaaaa.. Well, it's one of my best talents tho ;p

Sambil menunggu pesana kami diantarkan, kami mulai berkeliaran ke zona outdoor untuk melihat2 view pegunungan :) walaupun terhalang kabut serta awan, tapi kegagahan gunung masih dapat tertangkap mata :) 

 lagi nungguin Monic dan Agnes beli cemilan sembari Jos ngisi bensin :p

 Ini kue untuk birthday girl and birthday boy,kami beli di Breadtalk Margo. Sayngnya makanan kami terlalu mengenyangkan dan udah dingin cakenya jadi kurang nampol :3


 Full-team! :)
 Ala2 model Puncak dulu satu2. In frame: Monica
 Me :D
 Agnes Banurea
Dee timeee

here they are, the birthday girl and birthday boy. wishing them a very happy life forever :D

never ending photo session of the gurllsss :p

Narsis, yes we are. Kami masih punya ratusan foto lagi yang unyu2, tapi mending di keep utk konsumsi pribadi aja deh. :p Kebanyakan cyin.
Untuk makanannya sendiri, as I've told ya many timeeesss.. service dan rasa es-te-de be-ge-te. Bahkan makanan gue yang gue lupakan apa namanya ngga ada rassa apapun! Maaf Tuhan, bukannya ga bersyukur, tapi beneran hambar. :"3 Tapi saya habiskan kok, thinking of the needy and the poor made me stronger to devour all that tasteless meals. Makanannya Jos yang cuma nasgor aja 30 menit lebih bok. Duh, kalo yang ga sabaran udah mencak2 kali. Jos pun bilang kalo rasanya biasa aja. Enakan nasi goreng tektek yang lewat. Teurs yang parah juga si Monic mesen Buble Chocolate yaaangggg kemasannya asdddghgjkrdiurjh bener2 ngga niat. Kata Monic "Aku perasaan pesen Ice Buble Chocolate deh bukan es cincau :p" Here the picts of our foods...
fettucine blala mushroom yang gue bilang rasanya hambar.... -_-
btw, harganya bukan yang paling murah tapi rasanya ga berbumbu.. huft

ini punya Dee bolloignase apa gitu pake2 cheese gitu. Ini lumayan lah. kelihatan daari warna aja ga polos2 banget kaya makanan saya kan. Tapi tetep se-tan-dar wae kaya ditempat lain...

ini apa yah, gue lupa pesenannya Monic.. Hmm, ini juga mending sih, sekali lagi patokan mending adalah dibanding makanan gue -_-

Nah, ini juga yang paling kacau dari restoran itu. Kemasannya bener2 dibawah standard. Gapaham lagi kenapa ngga ditaro di gelas yg lebih classy. Padahal tempatnya udah mayan fancy... Ckckckck
Ini pesenannya Agnes ada tuna2nya gitu. Agnes gasuka tunanya malah katanya --"
Ini dia nasi goreng khas Nicole's yang lamanya naujubile kaya nungguin jodoh -_- Rasa? Josua told us that it's below standard....

Akhirnya habis juga kaan. Kalo ngga, harus tanggung jawab ke berjuta jiwa yang belom bisa makan dan kepada Tuhan.. Hmm..

Setelah makan, karena tempat waktu itu ramai, mau ngambil foto pun agak malas. Jadinya kami putuskan untuk pulang. Dan sebelum pulang ritual foto bareng pun kami sempatkan degan minta pertolongan mbak2 pelayan, ehh dapetnya yang malesin juga. Huft. 


Sesaat keluar dari parkiran, hujan rintik2 hingga lebat toba2 turun. Kami gagal ke Taman Bunga :( Dann sesuatu yang agak kami lupan pun terjadi. Sekitar menjelang maghrib ketika kami keluar dari Taman Bunga, mobil Kijjie mogok. To. Tal. Total. Aku yang duduk di depan disamping Josua sontak langsung saling bertatapan pasrah. Hahahahaha. Hujan. Mogok. Di tengah jalan. Bener2 gamau nyala loh Kijjienya. Padahal kami udah dorong. Eh ngga, pertamanya aku dulu tuh yang dorong. Sendirian... ==" Karena payung cuma satu. Lalu, ketika hujan agak berenti, Jos mencoba untuk cari pertolongan ke Pos TNI itu. Duh, ngga kebayang gmana kalo cewe2.Jos bener2 gerak cepat banget dan ga lama2 diam. Dia sibuk nelpon2in bengkel langganan.. Nelponin temen2nya yg ngerti mesin.. Tapi nihil.. :"(  Puji Tuhan saat itu mogoknya di deket kantor TNI gitu. Kemudian seorang Bapak menunjukkan bengkel kpd Josua. Setelah tau tempatnya, Josua yg ergi naik angkot beberapa menit kemudian kembali lagi ke mobil. 

Kami berempat perempuan2 tangguh mendorong Kijjie ke tukang bengkel. HUBAH!! Tiba di bengkel tsb, dan dengan upah 50 ribu akhirnya Kijjie kembali "bernapas". Puji Tuhan. Beberapa kali ketika kami tidak tahu harus ngapain, kami bersatu dalam doa. Kami sadar betul kami ngga mulai perjalanan dengan baik. Kami pun "ngecengin" seorang teman tanpa henti. Lalu ketika pulang kami pun tidak berdoa. Tuhan rindu disapa.... Sampai akhirnya Kijjie kembali menyala, kami datang kepada Tuhan, bersyukur, minta ampun dan minta penyertaan-Nya. Kami belajar untuk ngga sembarangan dalam bertindak dan bertutur. Bener2 pengalaman yang luar biasa. Gak bakal bisa kulupain. Terimakasih Tuhan untuk kebersamaan dan pengalaman rohani yang luar biasa mengajarku :") I love You, God... 
Harap2 cemas menanti bapak bengkel membereskan beberapa part.. Josua udah diomelin seisi rumah karena membawa Kijjie ke Puncak. Disitu saya benar2 merasa layak utk disalahkan tapi bingung mau bagaimana..

Menjelang hidupnya sang Kijjie kembali dan membawa kami pulang dengan selamat :") 
Meskipun hanya bisa maksimal 80 km/jam, tapi kami sangat berhutang budi dan bersyukur punya Kijjie :"3 Terimakasih Josua dan Kijjie... Terimakasih, Tuhan...