7/10/14

Gaza dan huru hara pemilu

Sempat dulu belajar dikit tentang fotografi karena tersedia pelatihan dari ELPALA sewaktu SMA, tapi ngga terlalu serius baik dari kami, para anggota baru ataupun dari alumni kami yang mengajar. Tapi, gue kadung jatuh cinta. Manjain mata dengan berbagai macam gambar hasil tangkapan para adventurer dan adventurer yg bikin ngiler dan juga nge-follow akun2 yang berhubungan dengan dunia fotografi same akhirnya jepret2 sendiri pake kamera apapun. Tapi, ada satu objek yang bener2 gue hindari yaitu objek kemalangan; poverty, war dsb. Gak pernah tega. Gatau kenapa. Gue berprinsip kalo hal itu termasuk korbannya bukan objek jepretan. Manusia normal gak perlu harus liat darah dan orang2 kurus yang bermata sembab untuk tersentuh hatinya dan bergerak membantu. Di banyak belahan dunia, pasti ada orang yang kondisinya jauh dari kita saat ini. Di sekitar kita pun kalo kita mau buka mata, there must be a lot of people in need. Tapi terkhusus saudara2 korban perang di Gaza, gue gak sampe hati ngeliat foto dan video yang di-share orang2. Iya gue semangat waktu tau ada media yang nyalurin bantuan bagi mereka. Gue bukannya gak peduli. Tapi ya gitu, gue beranggapan daripada dijepreti lebih baik mereka dibantu toh?

Jadi inget sebuah gambar hasil tangkapan fotografer jurnalis yang udah meninggal, namanya Kevin Carter. Lo boleh searching sendiri gambar yang di tangkap ttg seorang anak kecil yang kelaparan dan seekor burung pemangsa (kalo ga salah vulture) yang sedang mengintai anak tersebut. Miris gak lo? Kejadian kaya gitu dijadiin objek untuk lomba yang lagi Carter ikutin dan hasilnya... MENANG! Gile ya manusia. Menurut gue gila loh. Gue gak ngerti dimana letak kewarasan orang2 itu utk memenangkan gambar yang super menyedihkan itu. Anyway, that's why gue berprinsip, gue ga pernah mau menjadikan hal-hal tersebut untuk jadi objek. Masih banyak hal di dunia ini yang bisa ditangkap lewat kamera lo. Si Carter sendiri juga eventually frustasi dan  bunuh diri karena dituding gak punya rasa kemanusiaan dgn menjadikan anak tsb objeknya dan malah gak dibantu. Tapi sebenernya, emang kasus itu kontroversial sih. Satu sisi emang ada persetujuan sebelumnya untuk ga bersinggungan dgn warga Sudan yg denger2 lagi konflik, ada juga yang bilang kalo masuk daerah itu bisa aja kena penyakit kalo bersentuhan fisik. Jadi, dari sponsornya melarang Carter untuk kontak fisik. 

Jadi ya gitu deh cerita tentang kisruh perang di Gaza dan segala macam penyebaran gambar2nya bikin gue pusing sendiri krn ga kuat ngeliat muka2 yang nestapa. Selain doa, gue pengen banget bisa ngasih lebih ke mereka. Dapet sih link dari Ganis untuk nyalurin bantuan. Semoga bisa nyampe ke mereka dan yg sedikit dari gue itu bisa berguna :"( Semogat  perang juga bisa berhenti. Can't they just stop the war and start to live in peace? Terkhusus para pemerintahnya. Kok seneng banget perang gitu? Gak mikirin apa gimana generasi2 yang baru traumanya kaya apa, anak2 kecil hidup dalam ketakutan, belom lagi luka2 baik batin dan fisik yang bikin mereka sakit terus?! Apa sih yang bikin mereka bertahan perang? Keuntungan apa yang mereka mau dapetin? Bukannya malah rugi yah? Kadang emang sebel banget kalo masalah nenek moyang masih dipertahanin sampe sekarang. Nilai2 kemanusiaan jadi minus karena dendam masa lalu yang gak ada untungnya dan malah bikin mereka makin maju kan! Sebel banget pusing banget. Gue aja yang disini merinding ngebayangin hidup ditengah2 ancaman kesakitan kaya gitu, apalagi mereka yah yang tiap hari denger suara senjata :"( Cukup dong Tuhan..

Ketakutan lain juga ada di negeri gue, walaupun gak semenyeramkan yang di Gaza. Jadi yah, pertama2 gue mau ngucapin selamat ke Bapak Jokowi-JK atas keunggulannya dalam hitung cepat yang menyatakan bahwa suara rakyat Indonesia memilih mereka sbg pemimpin bangsa. Semoga bapak-bapak ini boleh selalu diberkati Tuhan. Selalu diberi hikmat dan kesehatan untuk memimpin negeri yang besar ini :") Sempet deg-degan loh, sempet gak pede kalo bukan beliau berdua itu yang menang..

Lalu, apa yang seram? Yang menyeramkan adalah capres no urut 1 tidak mau mengakui hasil hitung cepat yang sudah beredar dari lembaga2 survey yang kredibilitasnya sudah diakui sejak pemilu2 sebelumnya. Kasihan.. Sangat tidak berjiwa besar. Mau dia menang atau kalah sangat menyeramkan. Kalo lo pada gugling tentang capres no.urut 1 yang marah2 pasca hasil hitung cepat, pasti langsung bermunculan kok. Iya, doi ngamuk2 ke media dan bilang kalo hasil hitung cepat belum tentu benar. Ya terserahlah.

Ditambah yang kocak adalah sebuah video beredar dimana ceritanya ada wartawan dari K*mpas TV yang masuk ke dalam rumahnya eh dia komplain ke anak buahnya karena memperbolehkan para wartawan dari K*mpas itu masuk, kocak banget deh. Doi juga menggerutu karna K*mpas dinilai ga fair kepada dirinya dengan hasil survey dari litbang K*mpas yang menyatakan kalo dirinya dan pasangan cawapresnya kalah suara. Duh pak, kelihatan betul bagaimana banget bapak pengen menang, bukan pengen memimpin bangsa ini ke arah yang lebih baik. 

Makin bersyukur bukan bapak yang jadi presiden negara ini. Kalau sampai Bapak yang memimpin, kasihan bangsa ini... Dan harapan gue yang lagi ketakutan ini adalah, supaya pendukungnya juga ngga ikutan culas dgn hasil yang ada. Semoga..

7/9/14

Happy Presidential Election Day, Indonesia!

Malam tadi sebelum tidur gue kembali mendoakan hari ini. Berdoa agar Tuhan berkati semua lokasi TPS supaya gak rusuh dan berjalan lancar. Ka Nina dan Bapak udah lebih bangun dan manggil2 dari bawah. Gue yang emang masih ngantuk banget cuma jawab seadanya sambil berusaha buka mata. Kemudian, waktu bangun pun gue kembali mendoakannya. Gue berserah kepada Tuhan untuk pilihan gue dan pilihan bangsa gue. Gue cuma pengen yang terbaik bagi bangsa ini. Kalau boleh pilihan gue yang menang, kalaupun ngga semoga presiden yang memimpin nantinya tetap bisa memprioritaskan rakyatnya, bukan dirinya pribadi. Tapi tetep jangan pake curang dong yaahhhh..

Bapak dan Ka Nina nyoblos duluan bareng Hans juga. Waktu pulang, Bapak langsung minta kabel data dan mau upload sebuah foto. Ternyata beliau baru aja ngambil sebuah gambar poster Capres-Cawapres yang masih terpampang ganteng di deket TPS kami. Hahahah. Gerak cepet banget deh pendukung #salam2jari yang satu ini. Doi langsung ngadu ke orang KPU atau siapaaaa gitu. Eh, beberapa saat kemudian bener deh itu spanduk udah dicopot. Beliau bilang dengan bangga dan puasnya "Udah dicopot kan?!" Gue dengan malas menjawab "Oh iya yah..?"

Selanjutnya giliran gue, Mama dan Renhat menuju TPS, Ada kejadian kocak. Si Renhat yang dipanggil setelah kami tuh yah, eh dipanggil petugas dengan "Benedik Renata" kontan gue dan Mama langsung ngakak di luar TPS. Si Renhat juga senyum-senyum sebel pas kami liatin. Namanya sebenernya Benedik Reinhart Adika Sitorus, cuma mungkin karena Adika disingkat jadi huruf "A" tok, dibaca landsung dengan "Renat A" Ngakak gue. Tau kenapa lucu bagi kami? Karna emang gue (sebagai pelopor) yang ngeledek dia di rumah dengan plesetan Renata. Ini anak bawel banget kaya inang2 yaudah gue plesetin aja namanya jadi Renata, lebih cocok. Bapak sih selalu ngomel kalo gue atau yang lain (Mama dan Ka Nina ketularan) manggil dengan sebutan itu. Eh Si Mama bisa aje lagi langsung nyanyi "Kabar Gembira untuk kita semua, Renhat jadi Renata" LOL.

Itu dia cerita tentang Pemilu Pilpres di keluarga gue yang udah bisa dipastikan pasti punya pilihan yaang sama. Harapan gue, negeri ini bisa lebih maju. Negeri ini bisa lebih makmur. Ada kesempatan yang sama untuk semua rakyat untuk hidup lebih baik. Salam Damai. Salam 2 Jari! :)
Atribut keberuntungan hari ini. Baju kampanye yang gue suka banget gambarnya terus pake kain khas NTT yg disulap jadi bando :)


7/7/14

Masa PilPres-Wapres

I was wondering how my fb, twitter, and path will be like after the presidential election of this country. Walaupun sempet eneg banget karena ramenya bukan main, link-link kampanye hitam putih abu-abu bertebaran, dan status-status panas dingin sepoi-sepoi juga bersahutan, tapi gue di masa tenang kampanye minggu ini gak menyangkal bahwa perasaan gue juga lagi campur aduk. Mungkin bakal kangen kali yah sama hingar bingar kampanye yang bener-bener beda tahun ini. Gue udah netapin pilihan gue di salah satu calon yang cuma punya sepasang rival (makanya bro sengit bet) dan gue tetep punya bayangan bisa aja sih rivalnya itu yang menang. Gue takut, deg-degan juga, ga ngebayangin juga lah gimana kalo bukan pilihan gue itu yang menang. Sedih banget pasti. Gue akui gue kemakan rumor, ramalan, dan bias dari si bukan pilihan gue itu. Dengan track record, desas-desus cara doi memperlakukan anak buah dan lain sebagainya, ya jujur gue juga jadi takut lah. Takut kalo di negeri sendiri gue malah ngerasa gak aman. Tapi tapi dengan iman, gue percaya Tuhan masih sayang Indonesia. Toh kalo pilihan gue ngga menang, gue yakin masih banyak orang baik yang berjuang untuk negeri ini. Presiden kedua yang diktatornya selangit aja bisa digulingin, pasti Indonesia yang sekarang, yang jauh lebih maju, juga bisa aman. Btw, gue baru nyadar kalo gue rada menyudutkan si bukan pilihan gue itu yah. Maapin. Gak maksud. :P

Oya, ada yang bikin gue sedih nih. Sedih banget waktu denger sodara gue bilang kalo doi golput. Gamau milih siapa-siapa. Tadi malem juga baru aja gue baca status temen yang masih bingung mau milih yang mana. Dari cara doi ngemeng sih keliatan kalo doi masih win-win solution, mana yang mendatangkan kebaikan untuk dia, itu yang dia pilih. Gue nyadar banget sih, kalopun presiden pilihan gue yang menang, gue gak bakal langsung ngerasain dampak kepemimpinan beliau, gue ga kbayang aja keuntungan apa yang bakal gue peroleh dengan gue milih doi. Karena selama ini, presiden yang mimpin pun kayanya ga punya pengaruh untuk gue. At least negeri gue gak perang, gak ricuh tu udah cukup bagi gue. Makanya sebenernya buat gue siapapun presidennya, gue rada pesimis untuk gue secara langsung ngerasain dampaknya. Nah, yang bikin gue heran, ini temen gue punya relasi sedeket apa coba sama dua pasang calon ini yah sampe segitu galaunya milih presiden, toh jelas-jelas udah ada capres yang track record dan visinya bagus dan ehem, beda (banget) sama rivalnya, kenapa mesti galau lagi yah? Terus, karena gue bermaksud bantu doi untuk melihat calon yang cakep secara halus, gue kasih link video kreatif yang isinya tentang cara milih presiden ini linknya :B gue suka banget http://www.youtube.com/watch?v=V7cOB3tejmA

Terus temen gue bilang "jel, lo niat banget sampe ngasih link gitu.."
Hahahha,  semoga aja bisa milih dengan bener deh temen gue. Lumayan, satu suara juga berharga. :D
Nah, tinggal sodara gue nih, semoga terbujuk untuk mau milih.

Btw, suara bokap udah manggil-manggil utk doa malam bareng. Ciao! Good nite! Gbu

7/5/14

Benci K*rea

Lagi2 salah ngomong. Hilang kontrol. Ini mulut gue emang mesti di selotip. Gejala batuk kayanya peringatan karna gue udah terlalu teledor kalo buka suara.

Jadi intinya, ini rongga kembali ngeluarin serangan bodoh menuju ka nina yang cuma mau nunjukin bayi2 K*rea yg lagi dia tontonin. Entah kenapa gue benci banget sama negara beserta penduduknya itu. Lebih2 (entah dari kapan) Ka Nina jadi kecanduan banget sama program2 tayangan mereka.
Kadang dia lupa waktu. Ga ngapa2in dirumah. Hmf. Padahal dulu dia rajin, bersih. Bisa diandalin. Gue capek makan ati dan menganggap kalo tidur panjangnya dia "gapapa kok kak" serta ratusan makasih dan maaf nya dia yang gue tanggapin dengan "hmmmm.. iyalah.." yang cuek dan capek.

Kalo gue ngomong kaya gini "Kecanduan lo tuh.. udahan kek" ka nina pasti langsung mengkritik balik dan bilang "Kaya lo ngga aja.." Hah. Itu kalimat andalannya dia.

Tadi itu dia bilang "liat deh nje" Sementara gue asik sm yang lain dan emang ga interested sama sekali langsung dgn nada kesel ngomong "gue gak suka sama k*rea-k*reaan kak.."
ka nina bilang "bukan k*rea nya tapi bayinya.."
gue nyahut lagi "iyaa..gue ga suka semuanya.. everything.."
terus ka nina jadi diem.. dan ga ketawa2 lagi :"""

Gue... nyesel dan selalu kejadian mulu nih kaya gini. Emosi ga tertahan, tumpah, baru deh nyesel tapiiiii...terulang lagi! Hah.
*Gaplok pipi*
maaf jadi masokis. Maaf kanin. :'(

*Ngantuk* Bye

7/3/14

Misteri paling menarik

Barusan aja (dan sebenernya masih sih) nonton Metro TV yang meliput berita kampaye terakhir Jokowi di Bandung. Tadi malam salah satu tokoh besar di Bandung meninggal ketika berorasi mendukung Jokowi.
Gue langsung merenung. Langsung inget juga beberapa hari yang lalu, waktu ngelanjutin tidur di depan TV padahal udah jam 10 pagi :p, gue mimpi di pelukan gue seorang anak meninggal, ngga tertolong karena habis dianiaya. Sedih banget. Mama ngebangunin gue. Sebenernya sebel sih lagi di tengah mimpi dibangunin. Tapi, karna kayanya gue sedih banget nangisnya, makanya Mama ngebangunin danlangsung nanya "mimpi apa peng?". Mungkin karena malemnya gue baca kisah tentang anak yang disakitin ayahnya kali yah.. Btw, itu anak cowo yang meninggal di pelukan gue umurnya kira-kira masih 5-7 tahun. Anaknya riang. Duh, jadi sedih lagi. Akhir-akhir ini emang sering mimpi gak enak. Kata Ka Nina sih karena stres. -__-
Tapi yaaahhh stres apaan, wong skripsi aja lalalalalalala..lol
Anyway, balik ke kisah Pak Jokowi dan Alm. Bpk. Nanang, gue jadi mikir pasti Pak Nanang damai banget meninggalnya karena akhir hidupnya dia bisa melakukan hal yang mulia, hal yang bijak, hal yang bermanfaat. *maap rada kampanye*

Jadi kepikiran juga tentang misteri kematian. Siapa yang tau yah kalo bisa aja 5 menit kedepan, nama kita bertambah jadi ada "almarhum" di depannya. Terus, gue jadi inget tadi pagi gue juga ngetweet soal nama :p
Isi tweet gue sbb "
Begitulah.. Sekarang tiba-tiba semua orang jadi super perhatian padahal gue ga kurang perhatian kok kayaknya :p

Tapi pas ada berita ttg Alm. Pak Nanang ya paling ngga gue jadi bersyukur nama gue nambahnya bukan Alm dulu.. Rest in Peace, Pak Nanang..
Tuhan, ijinin aku dong ngerjain hal yang baik di hidupku :") Amin

7/2/14

Masih ada harapan..

Di grup whatsapp dishare lagi link yang masih berkaitan dengan berita penutupan ekskul pecinta alam. Dan kabar baiknya adalah Ahok, tokoh favorit gue itu, menyatakan ketidaksetujuannya atas keputusan si kepala dinas keputusan kemaren. Hahahahaha! Bagus Pak Ahok!! Emang top bingitz deh om pejabat yang satu ini. Makin demen deh gue.

Beliau bilang kalo masalah ekskul semacam ini jangan diatasi seperti pemadam kebakaran, main padam aja, justru yang harus dilakukan adalah mengkajian ulang. Harus ada pembinaan juga bagi para guru-guru pendamping dll. Yea yea yea! Bereslah masalah kekahwatiran tentang riwayat ELPALA.

Oya, ngomong-ngomong, dari kemaren sebenernya gue rada kepikiran tentang guru-guru di 68 sih. Gue berharap semoga guru-guru yang emang sensi sama ELPALA di 68 ga banyak gaya deh (langsung kebersit muka-muka sok bijak itu). Ada guru yang seperti musuh di SMA gue dulu. Merasa mereka paling benar, bukannya mengajak anak-anak didiknya sebagai teman kalau kami salah dan gue masih ingat kejadian demi kejadian yang bikin masa SMA gue kok kayanya banyak sensi sama guru-guru itu.

Ada juga sih guru-guru yang bener2 ngerti kondisi murid yang udah beda zaman dr mereka, yang ga nuntut langsung murid untuk bertindak benar dan baik. Contohnya Bu Rina, guru biologi. Percaya atau ngga, gue ga pernah diajar sama guru beken ini. Gue deket selain karena doi pembina SRP (gue pun ga aktif di SRP sebenernya) ya dikenalin temen-temen gue yang anak IPA sih. Gue anak IPS, bray. Sementara beliau adalah guru tingkat dewa yang ngajar kelas XI atau XII. Tapi yagitu, gue sama temen2 lain deket sama beliau. Pembawaanya enak. Bisa jadi temen. Tegas. Oya, cenderung oposisi juga sama guru-guru yang banyak bacot. LOL.. Selain itu ada juga Wali Kelas gue yang super lemah lembut macam ibu sendiri (ibu gue aja gada lemah lembutnya, wakakak) namanya Bu Marlina :') Tiap inget beliau gue langsung kangen banget. Gue inget banget waktu pilihan-pilihan gue untuk kuliah dapet halangan dari ortu gue, beliau yang terus kasih support. Beliau sempet heran kenapa gue gamau masuk UI (dulu orang-orang pada heboh nyiapin SIMAK gue malah santai-santai) tapi waktu gue bilang alasan gue gamau masuk UI karena mau Udayana, beliau dukung dan langsung manggil gue dengan sebutan "Ares anak pantai" :))

Waktu tes di Bali pun beliau ngirim gue SMS, ngasih semangat, duh bener-bener perhatian banget sama anak muridnya yang lagi berjuang. Puji Tuhan jadinya masuk UI. :p

Dan pasti masih ada guru-guru lain yang masih berjuang untuk murid-muridnya di sekolah gue dulu, tapi mungkin guenya aja yang ngga tau. Maklum, anak ABG, jadinya maunya dimengerti terus, pandangan tentang hidup orang lain masih cetek. Jadinya yang dipikirin ya dirinya sendiri aja dulu. Itu gue. Dulu. Semoga udah belajar ga egois lagi. :))

Btw, lagi nyesel nih. Tadi sempet ngomong sama Mama dgn nada cukup tinggi karena kesel baju-baju bekas yang udah gue packed malah dibongkar-bongkar lagi. Diliat-liat lagi. Mama suka banget ngeberantakin, tapi nanti orang lain yang disuruh beresin. Nilai estetika Mamam kalo boleh jujur sih udah minus menurut gue. Tapi, biarpun gitu harusnya gue ga usah ngomel. Mama juga jadi canggung tadi. :( Ngga tau nih, apa karena mau period jadinya tensi "panjat tebing". Semoga pas balik nanti udah ademan.. Maaf, Ma..

7/1/14

(Jangan Sampe) RIP Elpala

Baru aja dapet link menyedihkan dari Wawo di grup Whatsapp alumni Elpala. :"(
Pasca kasus meninggalnya seorang siswa SMA 3 setelah mengikuti kegiatan pelantikan anggota pecinta alam di Gn. Tangkuban Perahu, Dinas Pendidikan DKI Jakarta mengeluarkan aturan keras yaitu meniadakan seluruh kegiatan serupa di seluruh SMA Jakarta.
Jujur abis baca artikel tsb, gue yg udah dari kemaren emosinya lagi meletup-letup, kepancing lagi. Gue gak ngerti jalan pikiran Kepala Dinasnya. Ga ngerti apa yang jadi pertimbangan beliau dalam memutuskan hal ini. Masa' masalah satu sekolah digeneralisasi?! Bukannya gak berempati sama korban dan juga sekolah korban, tapi ini beda perkara. Ekskul serupa yang punya visi dan kegiatan yang baik, masa juga jadi 'tersangka'? Duh, saking keselnya gue nyadar banget tulisan gue jadi super acak adut gini. Yang pasti, kalo punya kesempatan ngadu ke pihak yang berwenang pengen banget deh protes utk keputusan yang jauh dari bijak kaya gitu. Kalo mau main copot, mendingan doi aja yang dicopot jabatannya karena gabisa bikin keputusan yang bijak. Merugikan pihak lain, iya!

Selama gue jadi remaja (sekarang puji Tuhan udah dewasa muda) gue banyak belajar utk jadi remaja yang berkualitas ya dari ELPALA. Men, dimana lagi bisa belajar mandiri di tengah ibukota yang nawarin segala kemudahan dan fasilitas? Dimana lagi belajar menghadapi rasa takut yang berasal dari diri sendiri ditengah tekanan untuk tampil selalu baik dan membanggakan orang lain ketimbang diri sendiri? Dimana lagi bisa menjadi kuat dan ga banyak ngeluh untuk nyampe puncak dengan kaki sendiri di saat keraguan akan diri sendiri juga sering lebih menghantui?

Gue pikir keputusan yang dihasilkan oleh beliau itu tanpa pertimbangan dan pemikiran yang masak. Asal aja bikin keputusan. Mungkin dia pikir kegiatan pecinta alam isinya kekerasan, padahal belum tahu juga apakah penyebab kematian almarhum. Terlepas dari penyebab kematian korban pun gue rasa bener2 irrelevant deh dengan keputusan tersebut. Gue harap masih ada kesempatan untuk merevisi keputusan yang jauh dari bijak itu sehingga kegiatan yang memfasilitasi anak muda yang ingin mencintai alam masih bisa dijalankan.