9/25/14

Mungkin aku sengaja

Mungkin aku sengaja tidak peduli akan kesulitan mereka dan menganggap semua (akan) baik-baik saja.
Mungkin aku sengaja menahan mereka untuk terlepas dari beban yang ku berikan 2 tahun belakangan ini.
Mungkin aku sengaja menahan senyum mereka saat ku selesai nanti.
Atau bukan lagi mungkin tapi sudah memang begitu. Aku ini si jahat. :'(

9/22/14

Tepisan

Aku kembali membuka akun Soundcl*ud dan mendengar senandung2 yang pernah kukulik bersama mereka.. Beberapa diantara mereka memang jago sangat di musik. Terutama untuk alat akustik.
Aku senang bersenandung. Sendiri. Juga diiringi. Dan lebih senang ketika mereka yang mengiringi. Tidak perlu yang sangat handal untuk bisa terbuai dalam nada dan hidup dalamnya. Cukup bersama mereka, aku sudah merasa sangat senang.

Mereka adalah anak-anak yang sangat ku kasihi. Bertemu dengan mereka melenyapkan penat dan suntukku. Bukan karena aku bisa dengan leluasa bercerita (memang aku sangat percaya dan nyaman menceritakan segala sesuatunya dengan mereka) tapi lebih karena hatiku sudh terlampau nyaman dengan mereka. Mereka yang dulu, ya dulu, sangat sering dalam tangkupan tanganku. Mereka yang dulu selalu dalam pikiranku. Sampai sekarang masih sering. Hanya, ego ini begitu jahat, nama mereka tidak hilang. Tidak akan pernah. Ego ini perlahan merenggut semua semangat dan potret senyum mereka yang ada dalam sanubariku. Singkat kata., aku rindu mereka, anak-anak kelompok kecilku...

9/19/14

Pesparawi 2014

Belakangan ini gue lagi asik sama kegiatan baru. Namanya pesparawi. Go googling tuk tahu kepanangannya. wkwkw.
APA? SKRIPSI LO GIMANA NGEL?

Ya..ya... ya... emang itu yang diributin sama orang rumah.. Diributin juga sama otak gue kok. Komitmen gue utk skripsi emang gampang banget goyah. Emang gasuka banget sama hal-hal rutin nih :(

Anyway, ajakan ikutan pesparawi ini sih dari Juwita. Mereka sebenernya udah latihan lebih dulu, daaann tau apa posisi gue di padus ini? CONDUCTOR MEEN! Merinding gak coy? Waktu itu dateng2 gue udah langsung ukur baju ajee.. otomatis ngga boleh mundur lagi deh nih... :"

Kok bisa conductor??

Emang mokat (modal nekat) banget sih gue untuk bilang "iya".. Tapi.. mau gimana lagi.. Otak lagi korslett.. Jadi, kan kaya gue bilang, mereka udah latihan dari beberapa minggu sebelumnya, nah mereka juga baru dapet kabar kalo conductor mesti dari mahasiswa juga.. Jadi deh pada kelimpungan nyari orang baru. Entah kenapa si Juwita centil ini kepikiran gue, huahaha, mungkin karena dulu gue pernah ngajarin doi nge-conduct kali yah.. Padahal itu mah basic banget. Gak kaya Mas Adji (pelatih kami di pesparawi ini) doi mah udah kelas master -____- gue aja sampe planga-plongo kalo lagi ngeliatin doi nge-conduct, udah macem balerina aja di depan sana.. Huft.

Tapi, yang menarik, Mas Adji ini bener2 "pelatih" banget deh.. Enak banget ngelatihnya. Doi kan juga katanya pelatih P*ragita tuh, paduan suara mahasiswa di kampus gue yang udah malang melintang ke berbagai negara, katanya sih emang diantara pelatih2 p*rgit, doi yang paling baik, ga pernah ngomong kasar, gak kaya pelatih lainnya. Dan emang bener, dia bener2 sabar banget ngelatih kami. Dia juga ga nganggep sepele gue yang sebenernya dibawah standar sepele :"3 He convinces me a lot to do this crazy thing! Actually, this is not my fist time to stand there over the stage and to be a conductor, yet it was not for a competition!

Mas Adji ngajarin pattern2 (yang ini sebenernya gue udah tau), dan berbagai cara nge-conduct lainnya, hal2 apa yang perlu gue perhatiin, apa gyg mesti gue lakukan saat gue gatau apa yang mesti gue lakukan. Kuncinya dia bilang, yaudah lakukan aja. Hahahahahahah!

Hmm.. kesulitan gue adalah to persuade that team to follow my willing!! Mereka masih terpengaruh Mas Adji banget. Yaiyalah.. Wong Mas Adji kalo lagi nge-conduct asyik banget gitu jadi wajar aja kalo masih kebawa stylenya mas Adji. Tapi beliau bilang nanti akan nyuci otak mereka utk ngikut gue aja. Huahahah.. Daaaaann..kesulitan kedua adalah, ya gue ngga percaya diri aja. Ya keleus abis di conduct sm Mas Adji yang super wow tiba2 di conduct gue, I know they do not expect me to do that thing better than him tapi malah sebaliknya. Hiks. Tapi sabodo, Mas Adji udah bilang kalo gue banyak latihan dan belajar, gue bakal bisa kok. Yang penting dipersiapkan dan dihadapin. MAU NGGAK MAU!

Oya, ternyata dia juga alumni FIB. Pas gue tanya angkatan berapa, doi kaga jawab katanya udah tua lah pokoknya. Eh, kata anak2 P*rgit sih angktn 87. Wew, pantesan aja kaga mau nyebut hehehehe.. tuwir juga yah. Hahaha.

Anyway, he is a good friend and teacher. Dia bener2 guru bukan cuma karena jauh lebih banyak tahu tapi karena dia MAU ngasih tahu semua ilmunya :") Bener2 dapet ilmu gratis nih coy. Semoga aja bisa diinget2 sama otak gue yg udah mulai kusut ini. Hari gini gak banyak orang kaya mas Adji, yang emang berilmu, beneran jago, tahu dan mampu yang mampu berbagi dan ngga nganggep orang lain gak berarti. So, I am really blessed that I know him and get taught by him :) Pas ngobrol beliau bener2 hangat, ngga sombong dan kaku. Ketauan banget pengen kitanya maju dan tampil oke. Asyik banget deh. Danke und GBU, Mas Adji! :)

9/14/14

Belajar peka.

Udah beberapa waktu terakhir ini gue ikutan mendampingi adik-adik pra-remaja di gereja gue. Belom berani sebagai pembia teteap karena pasti nanti tanggung jawab baru kan.. Nah, sementar benda hara itu belom gue kelar-kelarin juga, ya gue ga mau nambah tanggung jawab dulu lah. Jadi cuma bantuin kakak2 pembina aja..

Terus apa yang gue dapet? Gue pikir tadinya gue bisa ngasih sesuatu ke adik-adik itu karena gue udah lebih dahulu menikmati pembinaan baik dulu di kelas yang sama dengan mereka di gereja gue dan juga pembinaan di kampus. Gue pikir tadinya gue udah mampu. Gue udah mapan. Tau ngga apa yang terjadi. Yes! Gue BANYAK BELAJAR DARI ADIK-ADIK itu. Gue pikir banyak diantara mereka yang belom ngapa2in. Ternyata SALAH BESAR! Ternyata ada sebagian dari mereka yang udah berjuang lebih keras (bahkan jauuuhh) dibanding gue. Gak lebay. Contohnya tadi. Ada serang adik laki-alaki remaja yang cukup "chatty" di kalangannya. Sebenernya lebih ke arah gampang bergaul sih. Cuma pandangan gue ke anak ini lebih ke negatif sebelumnya, krn dulu beberapa tahun yang lalu ini anak cukup berkoar emosinya bahkan ke temen cewe, pas kemaren gue tegur pun emosi aanak ini masih naik-turun bangetlah. Tapi, tadi gue nemu sesuatu yang lain dari dia. Yang bener-bener bikin gue nganga. Dia berumur 20 thn. Harusnya udah kuliah tingkat 2. Tapi yang terjadi dia harus bekerja. Apa jawabnya waktu gue tanya "kenapa harus kerja sih dek?", dia enteng dan terbuka banget bilang "mama agak pelit sih kak" So, dia lagi hunting kampus yang bisa sesuaiin jadwal kerjaan dia dengan waktu kuliah. Katanya mau di Esa Unggul. Gue menduga kalo dipun membiayai kuliahnya sendiri nih roman-romannya. Tapi gue gak beranni nanya sampe situ karena takut terlalu kepo dan udah keburu deras air mata di hati :""O

Gue makin merasa lebih sampah dan ampas dari sebelumnya :"(
Mari sebut anak itu dengan Jeje. Jeje ternyata ga senegatif yang gue pikir sebelumnya. Dia emang tipikal yang suka ngobrol. Mungkin terkesan cari perhatian. Tapi bukannya positif selama dia mencarinya leat karya? Btw, dia percussionist. Gue sempet risih ngedenger cara dia main yang terkesan kasar dan ngga sesuai kondisi. Tapi sekarang, gue diingetin untuk lebih mendoakan adik-adik itu biar lewat talenta2 mereka, Nama Tuhan makin dipermuliakan. Ada satu anak lagi yang bikin gue tertampar. Let's call him, Pal. Hahah, cowo lagi yah. Sebenernya, ini bukan cara gue memandang orang. tapilebih karena sikap gue yang bikin gue skakmat sendiri. Gue harus lebih sering berbagi. Gue harus lebih renddah hati. Gue mesti lebih peka! Gue mesti lebih sering bersahabt dengan merek. Ayok ngel jangan jutek2. Ayok ngel jgn nethink! Sebenernya, gue udah ngantuk. Jadi cerita si Pal lanjut kapan-kapan aja yah! See ya!

9/6/14

(Volunteering) Jambore Sahabat Anak XVIII 2014

Selamat pagi!
Jam di laptop ini menunjukkan pukul 06.48. Ku sudah bangun, saat teduh, seduh teh hijau, pencitraan banget gak sih aktivitas gue pagi ini. Wahahaha. Well, gue emang lagi program diet, karena ya tau sendiri (kadang) manusia gak pernah puas dengan kondisinya. Dan problem bentuk badan bikin gue harus kerja lumayan serius untuk dapetin yang gue mau. Sekeras gue ga makan nasi dan harus rutin ke tempat yang providing jogging track. Itu kurang keras yak? :p Yaaahh, cuma segitu kemampuan gue yang bisa gue lakukan. Btw, pagi-pagi gini, sembari nungguin Ito yang hampir tiap hari jogging bareng gue, gue mau share sempapu gue (lagi) pengalaman jadi volunteer di acara Jambore Sahabat Anak 30-31 Agustus 2014 yll.

Awalnya, ada notif di FB dari Bang El Bram di grup POFIB sharing tentang oprec sebagai kakak pendamping di acara JSA. Tahun lalu, gue hampir jadi volunteer, cuma gara-gara kemalasan gue dan Kare untuk ikut briefing, akhirnya gue batalin dengan entengnya. Sekarang gue baru nyadar gue udah ngelewatin kesempatan emas dalam hidup gue. Huft. Anyway, gue pun mutusin untuk ikutan acara JSA tahun ini dan ngajak Putri untuk ikutan, considering kalo ini anak baru aja berduka karena mamanya baru meninggal, pasti butuh disibukkan acara-acara yang bikin mood naik. Nah, ternyata Putri juga mau ikutan tuh. Kami daftar via online, puji Tuhan akhirnya diterima, terus ikutan briefing di Museum Mandiri Kota Tua pas di tanggal 17 Agustus kemaren. Waktu briefing, nama Putri udah dipanggil lebih dulu, dan gueeeeee..tunggu punya tunggu gak dipanggil-panggil dan akhirnya panitian nyalurin ke sebuah kelompo yang dipimpin oleh Kak Angga yang ternyata orangnya ga tau dimana jugaa.. Hhhmm. . Jadi, ga ada yang tau tuh gimana bentuk orangnya kaya gimana. Nah, terus di kelompok itu ternyata ada yang udah kenal satu sama lain. Gue baru ngeh kalo pembagian kelompok rupanya berdasarkan komunitas yang emang udah punya volunteer. Singkat cerita, komunitas yang bernama Kabasa (Karya Anak Bangsa) yang berdomisili di Bekasi menjadi pelabuhan gue untuk berpartisipasi di acara ini.

Kami merencanakan untuk bertemu kembali hari Minggu, 24 Agt 2014. Maka, pertemuan itupun terwujud. Dengan fasilitas grup WhatsApp, gue bisa ketemu Tian "Boim" yang ketemu di stasiun, Kak Cepi & Kak Fuad yang ngejemput di stasiun, ada ka Iwan yang merupakan "inang"nya asik-adik KABASA, kak Novi yang udah nunggu di pos dan Kak Nayli yang datang2 udah bawa mie goreng santap siang. Gue gatau itu di daerah mana. Baru pertama kalinya ke stasiun Bekasi, pertama kalinya juga ke daerah itu. Bener-bener pengalaman baru :') Dari awal udah ngerasa santai-santai aja mau ditempatin dimana, bareng siapa, karena namanya juga volunteer-an, yaiyalah.

Anyway, setelah haha-hihi, lala-lili, rapat kilat pun dimulai. Ada tiga hal yang waktu itu kami bahas. Pertama, hias tenda, dekor luar plus dalam tenda kelar sampe agak mabok (karena siang bolong bok.. belum lagi panasnya). Terus udah deh tuh dibagi-bagi per-orang jobdescnya apa aja, dan peralatan yang dibawa apa aja. Lanjut kedua adalah maskot yang gak kelar. Dan ye-yel yang juga gak kelar. Kenapa gak kelar, karenaaaaaa gatau juga sih penyebab lamanya kenapa. Toh rapatnya gak alot-aot banget. Tapi entah kenapa waktu cepet aja berlalu. Sembari ngobrol santai, kami juga nungguin volunteer yang dateng di kloter sore. Ada Kak Angga dari RUMPIN, Kak Rahel dan Kak Raisa dari Depok.

Jadi, kami baru dapet kabar, kalo di dalam tenda nanti akan ada 2 komunitas; Kabasa Bekasi dari dan Sekolah kiita Rumpin Bogor. Nah, kebetulan Rumpin baru pertama kali ikutan JSA, sedangkan Kabasa udah tahun ketiganya ikutan JSA. Tapi, walaupun Kabasa udah berpengalaman, kakak-kakak dari Kabasa ngga mau meng-organize semuanya sendiri, kan kasian kalo Rumpin ngga dilibatin. Makanya, diundanglah kak Angga untuk ikut pertemuan hari itu. Kak Angga pun tiba disusul kak Rahel dan Kak Raisa yang merupakan mahasiswi S2 Psikologi UI.

Gue pulang lebih dulu karena rumah lumayan jauh dan udah dari pagi keluar rumah. Walaupun pas pulang ternyata malah main jadi anak gaul Mall Cipinang bareng Itu dan Uti :p
Di tengah jalan menuju Jatinegara, gue nawarin di grup untuk bkin yel-yel daripada mentok dan saling nunggu2an. Akhirnya, mereka semua setuju dan gue bikin deh tuh yel-yel (ntar ye linknya :p) Yel-yelnya kaya lagu gitu. Kalo pantes disebut lagi sih berarti ya jadi lagu kedua gue :p

Terus, kita langsung ke hari -H nya aja yah. Dengan berbagai persiapan yang cukup heboh. Gue berangkat bareng Putri dianter bang Jo ke Buperta Ragunan. Kabasa-Rumpin datengnya telat.. Hiks.. Padahal pas briefing kemaren pada pede banget bakal nyampe jam 6. Ternyata gue yang pesimis dateng on-time malah dateng in-time. Tapi gapapalah. Kesempatan untuk ketemu dan kenal kakak2 setenda seperjuangan pun lebh banyak. Disusul kak Rahel dan Kak Raisa terus ada Kak Nayli. Ada kak Mariska juga. Kami berlima nungguin rombongan Rumpin-Kabasa sambil nyiapin dekor tenda. Karena kak Novi yang merupakan ujung tombak per-dekoran ga bisa nyampe tepat waktu (kecapean abis wisuda). Jadilah dengan gerak cepat kami bikin hiasan2, topi dll. Akhirnya sekitar pukul 7.30 rombongan Rumpin dan Kabasa tiba. Kami segera beres-beres, regis ulang dan foto bersama. Di tenda, adik-adik sarapan, sementara kakak-kakak lanjut mengerjakan dekorasi dan berkenalan satu sama lain. Ada Kak Anna, Kak Roni, Kak Rudi, Kak Ayu-Kak Ayu berkerudung, Kak Ridha, Kak Novi non Kabasa, Kak Ignas yang menyusul, kak Novi Kabasa yang nyusul juga, kak Cepi, Kak Tian, Kak Devi, Kak Fuad, Kak Angga dan kak Virgi yang udah dateng bareng rombongan. Yaa, pas pertama-tama sih bingung nama-namanya siapa aja. Tapi lama-kelamaan dengan tekad kuat dan niat akhirnya hapal juga nama mereka. Hehehehe..

Disuruh untuk latihan video, ada anak yang bilang "lho, ini kakak yang ada di video?: setelah kenal, namanya Rindi, semacam pentolan dari Kabasa, anak permepuan berumur 13 tahun. Aku jawab "iya" dengan tersenyum. "Loh kok beda?" dia bertanya dan lanjut mengkonfirmasi ke temannya "iya kan ya beda kan.." gue cuma bisa pake ekspresi -____-" yahh mau gimana dek kalo emang muka gue videogenic gini :p Kami latihan yel-yelnya bentar. Gue sendiri kadang masih suka lupa nyanyiinnya :p Adik-adik Rumpin masih bergerombol dan ngga mau diisahin. Hahaha. Inget banget gue pas agak "maksa" mereka buat mingle, muka mereka ngelak gitu. Akhirnya gue biarin aja. Yel-yel.. Yeyl-yelnya sendiri gue buat dengan inspirasi keceriaan anak-anak :) dapetnya di berbagai tempat.. Di atas kereta lah, di jalanan lah, dimana-mana kalo lagi bengong. Sampe akhirnya ya jadi. Ntar gue post deh videonya :))

Sekarang giliran adik. GUE AKUIN GUE GAK KENAL SEMUA ADIK-ADIK ITU HUHUHU. 40 anak salam dua hari kerja keras banget bok. Apalagi kalo anaknya gak punya ciri khas gitu. DUH SUSYEAH BENER. Jadi, ya selain anak-anak yang gue dampingin, puji Tuhan adik2 rumpin yang berjumlah 7 orang bisa gue hapal dan selebihnya adikadik dari Kabasa yang suka berulah jugalah yang isa gue hapal. :"(

Ada Vika dan Winda yang jadi adik dampingan gue selama dua hari itu. Mereka asik-adik dari Kabasa yang berumur 13 tahunan. Mereka sebenernya lebih nyaman bareng temen-temennya. Gue pun ngerasa awkward pertama-tamanya untuk selalu merhatiin dan ngatur mereka. Tapi lama-kelamaan yang bikin gue terharu adalah waktu Winda yang lagi sakit, mau gue temenin ke tenda medis dan abis itu gue sering menggandeng dia takut doi jatuh pingsan atau ga kuat jalan dan..hmm.. sebenernya simple sih.. tapi entah kenapa ini cukup bikin gue terharu.. Kaya yang gue bilang, mereka kan anak-anak remaja yang lagi demen-demennya bareng terus sama temen-temen sebayanya kan, tapi pas Winda nyariin gue untuk ditemenin pipis padahal hari siang bolong, cerah ceria, dan dia bisa aja bareng temen-temennya, otomatis gue ngerasa sayap-sayap dibelakang gue berontak pengen keluar dan ngajak gue terbang.. Huahahah.. Lebay yah.. Yah bodo. Tapi perasaan ketika lo dibutuhkan pada saat lo ngeliat mereka sebenernya bisa bareng temen-temennya tapi milih untuk ditemenin sama gue tuh, undescribable lah. Mungkin ada yang bilang "ah jadi manja" "Ah nyari pas mau pipis doang." dll sabodo, whatever, mang gue pikirin, syalala dubidub, POKOKNYA GUE SENENG BANGET! Gue ngerasa momen gue deket sama anak-anak yang gue dampingin tuh mayan dapet deh walaupun dua hari doang. :)

Di hari pertama sih mereka (anak-anak) masih susah untuk semangat. Katanya sih ya karena workshop mereka emang kurang antusias. Kata kakak-kakak yang udah pernah JSA, mereka lebih semangat kalo games. Hehehe, iya sih, gue juga semangat kalo urusan games.

Di pos pertama ada pos menanam yang tenda kami datangi. Disitu, adik-adik diajarin untuk menggunakan plastik bekas botol aqua sebagai media tanam. Rada ribet adalah masih banyak yang belom bolongin aquanya karena kakak-kakaknya sendiri rada bingung uk bolongin aquanya. Terus pos selanjutnya tuh pos dongeng. Lalu pos menggambar. Selanjutnya pos menari dan terakhir pos musik angklung. Kami, kakak-kakak pendamping, mendampingi perjalanan adik-adik dari pos ke pos. Sambil menunggui mereka, kami ngobrol satu dengan yang lainnya. Setelah selesai sesi workshop, kami pun kembali ke tenda untuk istirahat dan makan siang.

Di tenda, kami kembali mempersiapkan segala keperlun untuk menghias tenda. Aku heboh dengan craft origami bunga yang aku sendiri sudah lupa cara membuatnya -_-
Padahal adik-adik di tenda dan kak Virgi semangat untuk belajar membuatnya. Yang cowo pun ada. Yah maklum, karena baru belajar membuat lewat tutorial di Youtube akhirnya aku cuma bisa mengingat-ingat sedikit saja.

Akhirnya, karena waktunya tiba untuk sore pertunjukkan, akhirnya anak-anak harus bersiap-siap menuju tenda dan beraksi. Kakak-kakak pendamping juga harus ikut. Panggung Rumpin dan Kabasa berbeda. Aku aga bngung mau melihat pertunjukan siapa. Tapi, ternyata Rumpin tidak menampilkan apa-apa, mungkin karena belum siap dan anak-anaknya cuma sedikit, 7 orang. Jadinya nontonin adik-adik Kabasa deh yang menampilkan puisi, tari dan nyanyi.

Aku tetap membawa-bawa kertas origami, ceritanya masih usaha menggunakan waktu sebaik mungkin untuk membuat "hasta karya" yang indah demi tenda Douwes Dekker tercinta <3 Acara pentas seni nya cukup menghibur, ada juga sih yang garing, tapi karena yang main anak-anak yaa.. appreciate lah :p Dan pemenangnya adalah Bimbel Jati Asih yang menampilkan operet gitu.

Kembali ke tenda, kami kembali menyusun dan menata supaya tenda kami terlihat menyenangkan dan berbeda, walaupun pada akhirnya bukan tenda ami yang menang melainkan tenda IGusti Ngurah Rai yang gue akuin emang syahdu dan apik banget! Niat banget.. Pake segala ada lampu-lampu botol. Pokoknya emang layak menang. Sedangkan grup kami mendapat juara ketiga lomba melipat kardus makanan dan lomba balap karung. Lumayanlah.. :)

Di sore hari, adik-adik mandi setelah dibagikan peralatan mandi dari panitia. Lucu deh, masing-masing dapet sabun sepotek-sepotek :)) Tapi yaaa lumayan sih untuk anak-anak udah bisalah untuk basuh-basuh. Ada adik yang nyeletuk "ah kak, saya gausah mandilah, toh mandi gak mandi saya tetep gni, bener deh kaka.." Hehehe, iya sihhh kalo boleh jujur. Tapi kan biar segeran dikit gitu. Kasian kan ntar di tenda kebauan sangit.

Setelah mandi, makan malam, dan lainnya, kami kembali menuju lapangan utuk mengikuti acara berikutnya yaitu panggung hiburan. Malam menjemput, dan kami para pendamping semakin akrab :) Kerasa kok. Gue yang bukan siapa-siapa, merasa disambut banget oleh kakak-kakak yang udah saling kenal terlebih dulu. Gak merasa jadi stranger deh. Sama sekali ngga.

Anyway, hiburan yang disediain panitia malam itu cukup berariatif. Mulai dari penampilan para pemenang pertunujukkan panggung, band dari adik-adik Surabaya yang super keren, band Rubato yang dari UI, beatbox yang juga luar biasa, sama band reggae yang gue lupa apa namanya. Yang manrik, mata gue disuguhibukan cuma semacam pesta rakyat tapi ekspresi adik-adik yang menikmati hiburan malam itu. Meeenn.. anak-anak perempuan saling angkut di punggung! Kuat-kuat banget. Bisa nahan dan seimbang gitu gue ga paham lagi gimana caranya. Ada yang jatuh, tapi abis itu ngga kapok, main gendong lagi. Hufhh

Gue dan kakak-kakak pendamping setenda nikmatin malam itu sambil goyang senam yang dipimpin Tian "Boim". Malam makin larut, kami kembali ke tenda dan bersiap untuk tidur. Ternyata, walaupun tidur beralaskan terpal tipis, tetap menjadi tempat yang menyenangkan bagi adik-adik itu menikmati waktu kebersamaan dengan teman-temanya, sampe-sampe masih aja adaa yg ketwa-tawa, sementara daya juang gue udah tinggal 1% and I badly need a rest soon.. Susah banget nyuruh mereka untuk tidur. :( Yah walaupun akhirnya pada tidur juga. Oya, yang bikin berisik ya kakak-kakak diluar tenda juga sih yang masih rumpi -__- Sekitar jam 5 atau 6 pagi gue gatau siapa yang ada di sampingkiri gue, yang pasti kakak pendamping perempuan dan berkerudung. Doi menggigil kedinginan. Emang sih, biarpun cuma di Bumi Perkemahan yang wilayah Jakarta, tapi kalo udah dikelilingi pepohonan yaaahh lumayan juga dinginnya. Sayangnya gue cuma bawa jaket sebiji dan ga bawa vlasmina atau kain tambahan lainnya.

Well, adik-adik mulai dibangunkan dan kami ikut acara senam pagi yang cukup seru lah :)
Selanjutnya, sarapan, mandi dan lanjut.... GAMES!

Di Games, seperti yang dibiang kakak-kakak sebelumnya, emang adik-adik lebih antusias. 3 Games pertama kami menang. Tapi di games ke-4 karena adik-adik yang laki-laki kuurang serius, jadi kalah. Gue akuin, mod adik-adik dan kakak-kakak rada drop sampe di games kelima pun kami kalah lagi, hmm cumaaaa ya namanya juga cuma games, gue berusaha ngmpulin mood lagi untuk nyemangatn adik-adik. Dan akhirnya, di games terakhir, kami kembali menutup games dengan kemenangan yang memuaskan! YEAY! Adik-adik tenda Douwes Dekker emang jagoan luar biasaaaa!! :)

Setelah selesai bermain, kami kemabli ke tenda, makan siang dan packing untuk bersiap pulang.. Perasaan terharu mulai menyelubung karena 2 hari bersama-sama emang menyenangkan sekali. Baik kakak-kakak dan adik-adik semuanya semangat bahkan makin semangat. HAHAHA
Tapi, waktu juga yang harus memisahkan. Setelah dipanggil satu persatu oleh panita, maka kamipun mengantarkan kepulangan adik-adik ke bus masing-masing.

Kakak-kakak pendamping masih tinggal karena ada sharing pendamping setelahnya. Sembari menunggu komunitas-komunitas lain dipulangkan, para pendamping tenda Douwes Dekker berfoto bersama di depan mural-mural yang dipajang.
Pokoknya acara dua hari itu sukses bikin mood melonjak )
Terimakasih Tuhan untuk kesempatan melayani. Terimakasih panitia JSA udah bolehin aku berpartisipasi. Semangat terus adik-adik terkasih! #JSA18