10/29/14

Tiba-tiba kangen banget. Banget.

Selamat pagi! Hari ini Puji Tuhan agak produktif ya sodara. Bangun subuh, ke dapur ngeliat tumpukan piring dan sebel sama Ka Nina masih berlanjut karena piring dibiarin numpuk gitu, terus jogging 1 ,5 mil, terus Saat Teduh dan sekarang postang posting disini.

Sebenernya mau langsung beresin rumah lala lili terus lanjut nyekrip, tapi lagi pengen ngetik mumpung laptopnya abis dipake bapak dan belom di-shut down. Bahan Satenya dari Wahyu. Yohanes bertemu dengan rupa Tuhan. Judul satenya sih "kekaguman yang berubah menjadi Pujian".
Jujurly, gue lagi hambar secara pribadi. Dan kangen banget bisa kangen tiap waktu ke Tuhan. Gue tadi merenung, di tengah kondisi keluarga yang lagi unstable, emosi juga demikian dan pergumulan lainnya, Dia bukan cuma nunjukin kalo Dia Alfa dan Omega, tapi Dia selalu ada dari awal sampai akhir. Bukan saat awal dan akhir aja. Dia bukan Tuhan yang mengantarkanku di garis awal lalu menanti di garis finish, Dia berlari bersamaku dan keluargaku dan selalu mencukupkan segalanya, lalu kenapa aku mesti bersungut2? :(

Kalo gue dikasih kesempatan utk ngeliat rupanya secara langsung, gue beruntung, tapi gue bukan cuma beruntung, gue terberkati tiap waktu, karena kehadiranNya di hidup gue udah bisa bikin gue ngeliat Dia secara nyata. Bingung? Intinya, gue lagi ngerasa jatuh cinta sama Dia. Gue takut cinta gue berkurang, karena sering banget jatuh dan jauh :"( Tapi ajaibnya, entah apapun caranya, karena Dia setia dan selalu menopang, gue bisa balik lagi. Dan gue bersyukur Dia selalu setia. Lebih dari apapun. Bahkan pikiran gue sendiri yang pernah gue deklarasikan sebagai yang paling setia. :p

Kalo kemaren gue takut Bapak ngga bakal dapet kerjaan lagi, tapi gue makin tenang, toh gue ga pernah terlalu kurang dalam hidup gue. Gue jauh lebih beruntung dari puluhan ribu anak jalanan, serta anak yatim piatu baik di panti atau diluar sana. Bapak pun kemarin ngabarin kalo beliau akan ke Bali untuk menghadiri pertemuan jaringan Kristen gitu, gue juga kurang paham, bareng Mama. Tuhan masih kasih berkat ke keluarga kami. Gue ngga perlu merasa takut secara materi. Ditengah keterbatasan ekonomi keluarga ini, gue mesti tetap beryukur. Gitu kan?

And I also miss the, my lovely brothers yang berada di tiga kota berbeda and my lovely AKKs yang lagi pusing banget akademis sepertinya. Doaku untuk kalian. I miss every single moment we've spent together. :") God bless you my brothers and sisters

Have a good day!

10/27/14

Pedoman-pedoman hikmat

Khotbah di GDI jam 1 siang tadi perikopnya dari Pengkhotbah 12. Entah kenapa gue ngerasa terberkati beribadah di gereja itu. Meskipun gue tau kalo tiap orang pasti punya titik jenuh, tapi gue mau bersyukur dan nikmatin dulu kesempatan baru yang gue dapetin sekarang.

-----

Kemarin postingan itu gue tinggal karena bapak udah pulang and as usual beliau bakal nongkrong di kursi laptop ini cukup lama.

Nah, lanjutin yang kemarin, Pdt. Markus Simanjuntak yang berkhotbah. Khotbah beliau beberapa kali kalo kata anak2 sekarang dengan mengutip lagu dangdut yang ngehitz "sakitnya tuh di sini" sambil nunjuk dada. -__-

Beliau bilang kalo kesempatan orang tuh beda2, ada yang ngga tamat kuliah macem Bill Gates dan Mark Zuckerberg tapi bisa berhasil karena punya kesempatan utk sukses dengan tanpa kuliah.. Tapi ada juga yg dengan tiba2 sang pendeta bilang "Hai anak2ku yang ada di tempat ini, jangan kamu jadi mapala!!" dengan lantangnya dia berkata dan lepas beberapa detik saja dia menjelaskan bahwa mapala itu adalah Mahasiswa Paling Lama. Ok, makasih banget pak, duh. hm.. hkkh.. Yaudah saya kebut lagi deh yah pak. Mohon doanya. Si Ito yang duduk disampng gue nepuk2 punggung gue. Si kampret emang bocah.

Menguatkan sekaligus menegur. Itu sih ciri2 style khotbahnya di GDI. Dan yang pasti waktunya juga mayan lama ya bok. Ada kali sejam lebih utk khtbah doang. Sementaraaaaaa di gereja gue 20 menit aja kepala kayanya mulai ngerasa kurang oksigen. Gue makin pesimis sama gereja dimana nama gue terdaftar ej-key-bi-pi, selama ini khotbah yang monoton, pendeta yang tidak mau mengembangkan diri, dan lain sebagainya, maaf-maaf aja harus segini kasarnya, bikin jemaat-jemaatnya yang udah cukup "berkembang" terutama perihal pendidikan. Sedangkan pemimpin dan penatuanya makin lama makin "jompo" fisik, mental dan semangatnya. Terasa banget lah kalo performa gereja gue makin bikin gue secara pribadi ngga nyaman. Ditambah beberapa minggu lalu gue denger (karena gue ga hadir di kebaktian itu) pendeta gue secara blak-blak-an menyalahkan jemaat yang pindah ke gereja lain, bahkan katanya menyebut nama gereja tersebut,. Menurut gue, ini bener2 ngga dewasa. Instead of blaming jemaat dan gereja lain yang (lebih) berkembang, kenapa sih mereka ngga memperbaiki diri gitu, mbok yah koreksi diri manatau mereka emang perlu berkaca sama semangat gereja2 yang berkembang tsb. Bener2 ngga dewasa yah. Langsung panik, langsung nyalahin, langsung berpikiran negatif. Kasihan. Gue makin mantep utk "memperlengkapi" dan "memberi asupan" rohani yang lebih baik ke diri gue dengan nyari makanan yang lebih mumpuni di tempat lain. Toh sama2 firman Tuhan yang diberitakan. Tapi, karna ada akal pikiran, gue pun bisa melihat yang lebih berbobot yang mana. Jadi, sorry2 aja deh utk pimpinan gereja gue yang lagi panik dan perlu berkaca, gue bukannya ngga mau turut mengembangkan gereja kita, tapi bagi gue secara pribadi, gereja kesukuan bukan hal yang harus diperjuangkan lagi jika memang fungsi nya udah sangat bergeser dari pemberitaan Firman Tuhan ke pengasuhan budaya yang terlalu kolot bahkan ngga masuk akal.

Nah, terasa deh kan curhatan gue makin ngga beraturan. Itu sih "sedikit" fenomena yang terjadi di gereja gue dan kenapa gue akhirnya memilih untuk jadi jemaat yang kaya belalang hinggap. Bahkan, kemaren ada kesempatan utk jadi singer, gue nyoba2 audisi, belom tau sih gue keterima apa ngga, tapi kalopun gue nanti keterima, bisa dipastikan kontribusi gue ke gereja gue yang lama pasti akan sangat minim. Gue sebenernya lagi bergumul apakah akan jadi pembina tetap di seksi remajanya. Tapi, karena katanya wajib ikut sermon de el el, yang gue masih sangat belom bisa untuk berani komitmen, akhirnya gue putuskan utk menunggu kabar hasil audisi singer kemarin aja. Kalo audisi gue lolos, kayanya gue ga berani taking part lebih jauh utknjadi pembina. Gue lihat kapasitas gue, passion gue dan kerinduan gue, gue lebih condong ke nyanyi :(

Dan ditengah pergumulan yang belom seorang pun tau itu, Tuhan berbicara lewat Pak Markus kemarin ttg hikmat, kuasa dan kontrol hidup. Di postingan sebelumnya gue bisa dibiang takut akan masa depan. Setelah takut akan waktu yang gak bisa gue kendalikan, gue juga sedikit mikirin ttg kondisi keuangan keluarga yang makin minim disamping karena bapak jbless, gue pun sebenernya udah seharusnya bisa bantu keuangan keluarga gue, tapi yang ada gue masih jadi beban. Teman2 udah mulai ngejar posisi yang lebih tinggi di masing2 profesinya, sementara gue masih duduk ngetik keresahan gue disini. Tapi, semua pikiran2 kalut itu, lumayan terhapus dengan khotbahnya Pak Markus kemarin. Gue yakin kok Tuhan selalu ada buat gue. Tapi yaitu, emang gue yang haru lebih berhikmat. Memang seperti yang dituliskan pengkhotbah diawal bukunya bahwa segala sesuatu adalah sia2, tapi pada akhirnya pengkhotbah menuliskan kewajiban gue dan umat lainnya adalah takut akan Allah dan berpegang pada perintah2Nya (Pkh 12:!3)

Ditengah kondisi sosial yang dulunya gue dikelilingi orang2 ber'halo' tapi sekarang suddenly gue mesti berjuang sendiri, mengingatkan diri sendiri, memaksa diri sendiri, bukan hal yang gamang, cukup stres sih kalo ngerasa ditinggal sendiri. Sebenernya juga bukan sedih karena sedniri, sedih aja karena dalam pikiran gue sendiri gue berpikir bahwa mungkin mereka kecewa sama gue. Capek hidup dalam lingkaran ekspektasi orang2. Hhh..

Hari Sabtu kamarin, setelah audisi di Ambas, gue meluncur ke Salemba, ngikutin Musyawarah Besar ELPALA, disana ketemu Asa dan alumni2 lain. Asa ngga banyak berubah. Terakhir ketemu mungkin sekitar 3-4 thn yll. Dia nanya "lo belom lulus, Res?". Gue dengan muka males bilang "Ssst Sa, jangan ngomong haram..." Doi ngakak dan bilang "iya sih gue juga tahun lalu gitu" Dia berhenti dan kayanya cukup ngerti utk ngga nanyain lanjutannya ke gue. :)) Dia lulus dari ITB angkatan 2007. Jadi sebenernya 6 tahunan juga kuliahnya, tapiiiiii ITB men. wkwkwk.

Well, semoga kayaang dibilang Pak Markus deh, gue ngga jadi MAPALA yang sia2. Paling ngga, dalam proses Tuhan memebentuk gue ini, gue bisa terus inget penyertaan Allah dan makin deket sama Dia karena terasa banget kalo udah lupa sama Tuhan, gue kaya mayat hidup yag makin lama pikirannya kosong. Tuhan yang pegang kendali dalam hidup gue. Dia bukan pussycat yang bisa diajak main2 tapi takut dan sembunyi dibelakang kita kalo digertak, Dia adalah Singa dari Yehuda yang menggertak semua persoalan gue dan gue bisa aman berlindung di belakangnya. He wouldn't fight with me, He will fight for me. :') (Kol 1:16-17)

Gue yakin, boleh aja sekarang gue tertinggal dari temen2 gue, tapi rancangan Tuhan buat gue selalu jauh lebih sempurna. (Yes 55:8) Dan walaupun waktu gue kayanya dikit, mesti ngerjain skripsi, tapi gue tetep mau nyerahin segala sesuatunya utk Dia, talenta gue, waktu gue, dimanapun Tuhan mau pake gue, gue yakin pelayanan utk Tuhan yang penting hati yang menyembah kan? Dia yang pegang kuasa hidup gue, gue cuma ngandelin Dia...

Teach me how to love You more, O my Dear Lord.. I am young and I am Your servant. I'm Yours.. I love You...

10/24/14

Gila.

Makin sakit nih politik-politikan di Indonesia. Gue sambilan over-hearing berita dari ruang TV. Katanya kursi Gubernur DKI gak serta merta diduduki Ahok karena adanya peraturan lalalalilili dan perda lalalalilili. Duh, gue yang gak paham politik ini cuma bisa kesel sendiri ngeliat betapa banyaknya manusia yang haus, lapar, rakus banget sama kekuasaan :"( Makin banget keliatan orang-orang yang baik secara kemauan sendiri atau karena disetir sama pihak yang lebih powerful. Men, kurang bagus apa citra Ahok selama ini? Kurang bersih apa sih dia? Kenapa orang masih ragu? Toh udah terbukti. Cuma orang2 yang hati dan otaknya kotor yang gak setuju Ahok naik jadi Gubernur DKI Jakarta. Cuma orang2 jahat yang ga setuju...

Tapi, kasus diatas pun bikin gue kembali lagi bertanya ke diri gue, "njel, hidup lo buat apa? dengan berbagai tantangan dunia, or let's say bukan tantangan tapi kenikmatan dunia, lo berjuang untuk apa di dunia yang katanya sementara ini?"

Nggg, segelintir memori ttg KNM 2013 yang gue ikutin tahun lalu kembali menggelitik. 6 hari dicekokin dengan visi hidup dan berbagai hal nasionalis lainnya ternyata lunturnya cepet banget men. Hehehehe. Gue masih terus bergumul. Gue masih terus bertanya. Gue masih sering ragu. Gue masih sering demotivated. Gue masih suka benci hidup di Indonesia and even I wish that I could live in somewhere else... Intisari dari KNM sih yang masih nge-"glotok" di otak sama hati ya hidup dalam visi Allah, memuliakan namaNya, dan nggak keluar dari rencana agung-Nya. Well tapi itu semua masih berbentuk "teori" karena implementasinya masih dikit banget yang gue lakukan. Goal terdekat gue aja untuk lulus dari UI masih susah banget.

Hhhh.. btw, capek sih masih berkutat dengan pikran2 dangkal gue yang itu-itu aja. Ngel, you have to push yourself! Paksain!! DO IT...!!!!

Hmm, bahwa hidup itu adalah sia-sia mungkin ada benernya. Atau bisa dibilang juga, bahwa apa yang lo miliki di dunia ini bener-bener ngga ada artinya. Random banget gak sih gue bisa bilang gitu. Actually, karena sering bosennya gue dengan rutinitas gue, gue jadi sering bengong (lebih seneng pake kata 'bengong' dari pada 'mikir', wkwkwk, karna kayanya kalo "mikir" berat banget) Well, gue sering bengong kosong gitu dan ehem, balik lagi nanya2 ttg arti hidup. Ngeliat hidup gue akhir-akhir ini. Apa yang udah gue lakukan dan ketakutan-ketakutan gue ttg masa depan. Dan hari ini, hmm, mulai dari kemarin sih, mikirin ttg kesia-siaan hidup yang ujung2nya karena manusia mesti ngadepin maut.

Diawali dengan postingan path seorang temen yang lagi berduka karena sahabatnya meninggal, pas gue liat fotonya, hmm, anaknya cantik, testimoni orang2 pun bilang kalo dia merupakan orang yang ramah, baik. Baru lulus juga loh. Gue gak kepo lebih lanjut meninggalnya karena apa. Terus, tadi pagi, di berita juga rame dengan kematian seorang anak perempuan yang punya keahlian belasan bahasa berbeda. Anak ini juga merupakan delegasi Indonesia untuk suatu pertemuan internasional. Anaknya brilian lah pokoknya dan masih sangat muda.

Gue.... bertanya.. Gue yang gak punya apa-apa.. belom ngapa-ngapain... yang ngga bisa banyak ini... kapan matinya? Gimana.. kapan.. dimana.. entahlah...

Kematian gue nanti bakal punya makna yang sama dengan kedua orang diatas ngga yah?

Semua manusia pasti, pasti, pasti akan kesana. Banyak atau sedikit yang mereka lakukan. Besar atau kecil jabatan mereka.

Akhirnya, kalau hidup tidak untuk berjuang dan ikut kehendakNya, lalu apa itu hidup?

"Mati itu mudah. Kehidupan yang mempersulitnya" -Annie Lennox

10/23/14

Dia

Memiliki 5 orang saudara tidak serta merta mengajarkannya untuk menjadi teladan yang baik bagi 5 manusia yang keluar dari rahimnya. Mungkin 5 manusia yang keluar dari rahimnya hanya dianggap sebagai makhluk bebas yang hanya sementara dia kenal dan temui. 5 orang yang keluar dari rahimnya tidak pernah diperhatikannya sedemikian rupa. Dia hanya peduli akan dirinya sendiri. Apa yang menjadi kesenangannya akan terus dia lakukan.

Dia tidak peduli. Dan tidak akan pernah.

Dia tidak mengenal penderitaan sebab sedari kecilnya dia berkecukupan, bahkan berlebihan.
Dia tidak kenal mencari. Dia hanya mampu dimengerti.

Dia tidak kenal gagal karena berusaha pun dia payah.

Entah siapa dia. Mungkin dirinya sendiri pun tak tahu.

10/9/14

"I believe in hate at first sight"

Picture taken from Instagram; sarcasm_only

LOL! I got that sarcasm sentence from the acc of sarcasm_only on IG! emang bener2 deh sarcasm is one of my favorite languages!
I'm not a nice person and  a good pretender. I express what I feel. I might hate you. I might don't like the way you act without any reason. Why so? Hm.. Because I just don't. People might think that I'm a negative thinker, well I don't mind it anyway. Gue sempet kepikiran untuk jadi orang yang bisa menyenangkan (bagi) banyak orang, tapi ternyata makin tua (tua bukan dewasa, capek ah kalo harus sok2 pake kata dewasa, standar dewasa orang2 toh beda2 kan....rrr.. anyway..) makin gue sadarin kalo hidup tuh luar biasa kompleks dan juga luar biasa simple. Yeah, life is a paradox! Biarpun gue gasuka dengan berbagai macam ilmu perbintangan atau yang nge-hits dibilang horoscope pula fortune-teller, pun ilmu tentang kepribadian (since I believe that everybody is unique and changing, why? kalo dia ga berubah maybe he's a walking dead :p) AAAANNYYYWAAAAYYY.. Jangan terganggu dengan jalan pikiran gue yang super ngasal ini yahh.. Ini kan blog pribadi gue. LOL

Balik lagi, biarpun gue ga suka dengan horoscope-horoscopean, ada yang bilang kalo kelabilan atau personality gue yang kaya koin dua sisi ini akibat bintang gue yang gemini. Gue ga terima sepenuhnya. Yes, gue ga terlalu suka waktu orang (sok) ngedescribe diri gue.  Sok kenal. Hey dude, are u sure you know me that well? Bahkan kadang gue kaya hidup di badan orang atau minjem otak orang lain. Huahahah. Nah, rempong kan. Gue kadang ga yakin sampe kapan gue gak terlalu kenal apa mau gue dan alasan2 dari tindakan gue sebelumnya. Bukannya gamau mikir, tapi karena pikiran gue suka berubah2. Bahaya? Asyik kok kadang. Ga bosen. Tapi ya gitu, agak bingung, tapi lagi... karena rutinitas kan menyebalkan, jadi jadi jadiiii, menjadi orang yang beda2 kadang bikin lo amazed juga loh. 

Kelabilan kaya gitu lumayan sering terjadi. Apalagi kalo ketemu atau kenal orang baru. Gue pengen sih yah bisa langsung nyaman sama orang, langsung klop, tapiiiiiiii, liat manusianya dulu sih. Ada yang bacotnya gede kosong banget kaya kenalan di pesparawi kemaren, ya bye bye sih yah. Nyanyi kaga, suara ilang, berenti bacot ngga mau. Sayangnya gue males tangan gue lecet, pengennya sih langsung gue bekep mulutnya. Wakakaka. 

Ribet ngga sih harus bertopeng2 ria sementara perasaaan lo lagi amburagul bahrewey? Iya sih ada yang bilang kita juga mesti jaga perasaan. Tapi.. capek.. Hahaha. Makanya kenal banyak orang pun sebenernya ga asik2 banget. Jadi orang yang menyenangkan ga selamanya bikin seneng. Jadi orang yang menyebalkan pun ngga selamanya nyebelin. Huahaha. Life is simply complex. 
Eventually gue mutusin untuk jadi diri gue apa adanya. Gue mungkin ngga berteman dengan banyak orang. Tapi, (untungnya) gue masih punya sahabat beberapa biji, yang tanpa gue harus bilang maaf bisa gue bacotin ini itu secara naik-turun. Wakaka..

Well, cukup dulu deh sarkas pagi ini. Semoga hidup bisa kompromi sama sikap gue yang labil ini. Gak ngarep dimengerti sih, paling ngga, jangan ngeribetin aja. Lah gitu.. Wahaha. Yaudah CIAOBELLA!

10/7/14

PSMKK UI (Paduan Suara Mahasiswa Kristen-Katholik Universitas Indonesia)

Seperti judulnya (jadi ini tulisan deskriptif nih njel?!) Ya gak gitu2 banget sih.. Toh, di tulisan2 sebelumnya ketauan banget lah kalo gue free styler abis. Wkwkwk. Anyway, agak narasi juga sih. Gue pengen ceritain terbentuknya PSMKK UI ini.

Well, kaya di postingan sebelumnya, gue ikutan lomba PESPARAWI Mahasiswa Nasional XIII di TMII tgl 28 September-3 Oktober 2014 yll. Fyi, dengan penuh kelegaan gue gajadi conductor loh. It's Mas Adji eventually.. Kecewa? NOO! Baru kali ini gue ngerasa lega ketika ada suatu "pembatalan". God wanted me to do something else. Not as a conductor but as a singer. God really knows that I can't do it FOR NOW (maybe later when I am ready enough..). Tadinya mau bagi dua sama mas Adji, gue nge-conduct gospel, beliau nge-conduct sacra dan folklore. Tapi pas jeng-jeng hari H, gue nyerah dan nyerahin semuanya ke Mas Adji aja :"") Aaand it's the best decision I ever made! :') (Considering that I am not a good decision maker huft)

Selama lomba, (harusnya) kami di karantina di sebuah penginapan, tapi karena bocah-bocah itu masih ada kelas yang sama sekali ga bisa ditinggalin atau dibolosin, akhirnya banyak juga yang bolak-balik penginapan. Gue yang (paling)tua ini stay selama lima hari itu di penginapan Srimanganti. Gak pulang-pulang. Gak bimbingan. Huft.

Okey deh, sekarang mau cerita dulu serpihan-serpihan cerita yang masih gue inget. 
Day 1 PESPARAWI itu adalah kategori musica-sacra. Kami menyanyikan 3 lagu dengan judul "Also hat Gott die welt geliebt" Heinrich SchΓΌtz, "Exsultate Deo" arr by Javier Busto, dan "Ave Maria" masih dari Javier Busto. Gue akuin, pelatih kami sangat concern dengan kategori yang satu ini.bisa dibilang persiapan sacra lebih dari 60 persen, sementara dua kategori lainnya dia lebih santai. Sampe-sampe di hasilnya pun bener2 nunjukin gradasi dari persiapan itu sendiri. (kami dapet 3 silver -__-) lumayan lah untuk yang perdana ikutan pesparawi, walaupun perolehan score-nya juga gak bagus2 banget. Hahaha. Btw, dengan persiapan kurang lebih 50 hari dan menggarap 7 buah lagu tuh bukan perjuangan gampang. Gue pun officially masuk tim tuh h-2. Jadi, no wonder temen2 yang udah persiapan setahun menjadi grand championnya. 

Di kategori spiritual-gospel kepercayaan diri kami mulai drop. Bayangin aja, h-10 jam baru fix segala koreo lalala. Jadi, setelah perform pun, ekspresi kami bener2 beda dengan peserta sebelumnya yang sangat puas dengan apa yang baru aja mereka tampilin. Selepas turun dari panggung, kami bener2 kicep. Hahahaha. Ngga ngarep banyak, asal jangan jadi urutan terakhir aja lah. 

Daaann.. di hari terakhir yaitu folklore. Hari itu bener2 makin tipis lah harapan kami. Men.. fix segala-galanya aja baru jam 2 pagi. Yasudahlah yaahhh.. Hahahhaha.

Biarpun bisa dibilang kami gagal untuk maksimal.. Tapi hal ang gue bener2 syukurin adalah kebersamaan yang terjalin selama kurang lebih sebulan ini khususnya 5 hari karantina di Srimanganti.

Biarpun mereka semua umurnya lebih muda dari gue, entah kenapa gue ngga ngerasa canggung sama sekali malahan makin nyambung untuk memposisikan diri. Baik ke cowo atau cewe. Karna secara gak langsung mereka me'nyuhu'kan gue. Huahahaha! I love singing that much so I don't care with whom I work with.. :) I feel okay. Kayanya bahkan gue lebih nyaman untuk temenan sama orang-orang yang lebih tua. Meenn.. temen2 gue sekarang mulai kerasa deh tuwirnya. Ngomongin nikah, punya anak, berkeluarga, climb position, dan sebagainya... sementara bagi gue itu masih kapaaaannnn banget. Maklumlah, masih itungan mahasiswa, udah mulai agak beda pola pikirnya. Bukannya ga punya visi, tapi gue bukan orang yang terlampau idealis juga sampe kehidupan yang lagi berjalan sekarang ini gak gue "hidupin". Anyway, secara gue juga (hampir jadi) pembina remaja di gereja, gue juga PKK 2 kelompok kecil di kampus, dan gue seneng sama anak kecil bikin gue lumayan awet muda dan cepet nyambung ke anak2. Terserah mau dibilang karna gue childiish atau sebagainya Yang penting gue seneng gue bisa mingle sama orang2 muda dan ngga ngerasa canggung. (iya ngel, redundant deh. Wkwkwkw)

Di malam pengumuman cuma gue, Chiyo, Itin, Deve dan Widya yang dateng. Mendengar, score demi score, urutan demi urutan posisi grup kami. Huahaha. Sbenernya malu2in banget sih UI, tapi apa mau dikata, cuma segitu yang bisa kami kasih, yaahh dibawa happy aja deh. Toh merengu juga ga bawa perubahan kan..

Di grup gue iseng dengan ngrimin mereka beberapa video pengumuman yang ngga berisi urutan UI, niatnya sih supaya mereka juga penasaran, tapi ternyata makin ngamuk tuh gegara kuota pada jebol dan dah pada ga sabar. Biarin ajah, toh kita juga perjuangan dateng ke Sasana Kriya malem2, malem minggu pula. Eh... Hahahah. Selepas malam itu, kami semua masih kontak2an di grup. Itin mengubah nama grup menjadi PSMKK UI, karna emang campurang Parg*t, Kuksa dan PO. Semoga kekeluargaan di anatara kami tetep terjaga. Gue bilang sama mereka "jangan ada yang ninggalin grup yah, next job lu pada mesti nyanyi di acara martumpol gue" Huahahaha, calonnya aja belom ada -> see?! gue aja topiknya udah begituan hapff -__- kalo kata aChrista "emang udah umurnya sih" huahahahah.

Ini beberapa foto kami selama latihan, Technical Center dan Competition days



video

Latihan koreo "Music Down..."

 Technical Center Minggu, 28 September 2014 abis yang cewe2 latihan make-up

 Sook intelek banget padahal as karantina cuma buka bentaaarr -__- with Christa Parengkuan



Acara Ibadah pembukaan PESPARAWI Mahasiswa Nasional XIII bersama teman2 dr Papua



D-DAY!
paling atas kategori Musica-Sacra
tengah kategori Spiritual Gospel ("Witness"  & "Music Down In My Soul" by Moses Hogan)
bawah Folklore ("Janger" by Avip P & "Ondel-ondel" by Joy T. Nilo)

yang ini hari terakhir dari kamera foto booth jadi rada hi-res :p

Dan banyak foto lagi yang udah kami up load via google drive :D