11/24/15

Hi, teman lama!

Sudah lama tak bersua
Dia sengaja kubiarkan
Bahkan kutinggalkan
Tapi ternyata kurindukan

Teman lama..
Ku lihat kau tetap sama
Dengan wujud yang serupa
Andai aku bisa lupa..

Aku tidak bisa lupa

11/17/15

Beton

Pengen tadinya nulis diawali frasa "Entah kenapa..."

Semisal; Entah kenapa akhir2 ini semakin sulit menstabilkan kondisi hati..

Tapi, setelah dipikir-pikir, sebenenya ya saya tahu kenapa...

Jadi ya ga perlu lagi bertele-tele bertanya-tanya kenapa bisa kondisi saya belakangan ini makin ngga karuan dan belum juga membaik.

Pelayanan masih angot-angotan, walaupun masih ada upaya untuk nyiapin latihan lagu kedua utk perayaan Natal.

Terus kuliah ya jalan gitu aja... Yaaa gitu ajaaaa..

Lalu di keluarga? Ya pokoknya ngga ada yg greget lah.

Suam-suam kuku. Keadaan yang paling saya khawatirin terjadi sewaktu dulu lagi  panas2nya cinta Tuhan..
Sekarang....

Makin menjelang akhir tahun, makin ngga bisa dibilangin.
Makin tinggi tembok yang saya bangun dengan yang punya hidup
Betonnya makin keras karena kondisi yg panas

Seseorang pun sepertinya perlahan pergi setelah tahu betapa hancurnya aku dan masa laluku..

Dia mungkin mencari yang jauh lebih baik untuk diajak berteman.
Bukan seperti aku yang bermuka dua
Bukan seperti aku yang bersuara tanpa makna.

Aku mulai terbiasa untuk sendiri

Aku mulai berteman dengan tawar hati

Tidak mudah sakit hati

Tidak mudah juga untuk peduli

Bagiku ini hanya jam pasir

Bukan waktu yang berbeda yang akan datang

Namun kesempatan yang sama hanya berulang

Semuanya berulang, maka aku hanya bersiap untuk terbiasa...

11/15/15

Inappropriate (Joke) dari seorang dosen terburuk

Ada seorang dosen saya, sebut saja Eki. yang KATANYA S2 TRANSLATION, tapi nulis "I know" aja jadi "I now", terus "be mature, ya dear" jadi "BEING MATURE, YA DEAR".. Saya ngga ngerti lagi kampus ini standar jadi dosennya udah separah itu...

Well, masih banyak lagi hal-hal menyedihkan dari dosen ini *gw ngga terlalu peduli sebenenrnya, but she's too annoying so that I can't ignore her attitude as easy as I wish*
Ada aja kelakuannya doi yang minta dicela, hastaga..

Dan yang paling ngga gw abis pikir adalah kejadian baru-baru ini ttg ucapan doi waktu ngeledek temen sekelas gw di depan kelas.. Mungkin karena keramahannya, terkhusus pada mahasiswa laki-laki di tempat saya belajar, doi cukup dekat dan dirasa baik memang. Cuma, saking deketnya, jokesnya pun ngga disaring. Ditambah salah satu mahasiswa laki-laki yang emang seneng jadi bahan celaan (entah mental sampah dari mana ini), si dosen pun dgn enteng nyela dia dengan bilang "Ih, muka dia kok kaya korban asap yah.."

Fyi, situasi saat lawakan ngga lucu ini terjadi adalah waktu panas2nya berita bencana asap akibat hutan yang gundul oleh perusahaan2 ngga bertanggung jawab yang bahkan menelan korban jiwa di daerah Sumatera dan Kalimantan. Can you imagine?! Saat orang2 banyak yg susah hati dan sedih tiap ada term "kabut asap", ini malah sama seorang DOSEN YANG KATANYA S2 TRANSLATION dijadiin JOKES! Gw yang ngedenger ucapan doi langsung terhentak dan nyenggol Nami yang juga ada di sebelah gw, dengan muka "bitch, please..." Nami dan gw cuma bisa geleng2 kepala.

Pasca kejadian di kelas itu, gw sm temen gw, Nami, makin ngga respek sama dosen ini. Selama bberapa kali diajar sih, masih sabodo deh sama tingkah ajaib dia, but after that inappropriate joke she made, I don't really consider her as my lecturer.. Oya, gw juga kebetulan dikasih tugas role play gitu deh di kelas doi, dan lagi-lagi sama Nami gw secara sengaja menyindir dia.

Di kelas humasnya doi kan belajar gmn cara nge- back-up, klarifikasi dan lain sebagainya. Nah, kesempatan deh tuh gw sama Nami bikin talk show yang mana Nami jadi hostnya, sementara gw jadi head office artist management yang ngasih klarifikasi atas ucapan sembrono yg dikeluarin artis gw ttg kabut asap. Well, nyinyir enough, rite? Tapi, daripada unek2 gw sama Nami ngga tersalurkan, ya mending disalurin lelwat tugas yang dapet nilai aja kan.

Ngg..


Think before you say, otherwise you'll be thought as someone brainless..

10/12/15

Kembali Ke Pangkuan Yang Maha Galau.

Hati-hati saat jatuh hati. Karena kalau jatuhnya tidak tepat sasaran bisa saja akan terbanting dan selanjutnya? Ya patah. Untungnya, hati saya tidak parah patahnya. Bisa dibilang hanya retak. Hahahaha. Walaupun tepat dengan hari pertama si bulan berkunjung yang membuat makin sendunya ini dunia terlihat, tapi ssaya masih bersyukur karena hati saya tidak jatuh terlalu keras.. :)).

Sesaat setelah sang maha galau retak, logika menolongnya.
Ada banyak hal yang bisa kau kerjakan, begitu kata logika.
Impianmu untuk orang tuamu, untuk dirimu, untuk masa depanmu.
Kalau kau dengannya, mungkin impian itu tidak bisa kau capai.
Wakumu masih banyak.
Jangan terburu-buru.
Tetap fokus.
Kau terlalu sering terganggu dengan hal yang belum kau perlu.

9/28/15

(sepertinya) Harus berakhir

Bukan aku harus dipuji..
Atau bahkan sedikit dilihat
Aku tidak akan memintanya
Itu bisa ditampilkan saja aku sudah sangat bahagia
Aku hanya ingin berkarya

Sebut saja aku egois
Sebut saja aku apatis
Tidak apa
Aku tidak peduli
Selama aku bisa menjadi diriku sendiri
Aku tidak ingin dibatasi

Aku memang tidak pandai berkomunikasi
Beda memang caraku berekspresi

Hanya caramu membuat aku muak
Rasanya mulut buasmu ingin ku koyak

Kau terlihat begitu puas
Amunisi ketololanmu tidak ada habisnya

Aku memilih diam
Karena aku tidak paham
Bagaimana berbicara kepada orang awam


9/5/15

Melayani Tuhan dalam Kehancuranku

Sejak tadi malam mood sudah tidak baik. Diawali dengan pembuatan dekorasi untuk bulan keluarga bersama pembina sie. Remaja, lalu latihan pelayan seksi pemuda, aku mulai lelah dan sulit untuk bersabar. Pembina-pembina ngga ada persiapan untuk dekorasi. Semuanya nanya mau diapain lah itu kertas-kertas, balon-balon, bikin aku heran sendiri. Gatau deh, emang gue lagi kecapean juga kayanya. Jadi susah dikontrol juga kalo ngomong. Semuanya nuntut, semuanya numpuk.. hah..

Sekarang udah mendingan sih. Karena udah bisa dikeluarin juga tadi lewat air yang rasanya asin :p
Mayan lega walaupun masih dongkol. Soalnya kebawa-bawa sampe rumah dan ngerembet juga ke kak Nina. Terus keinget nanti harus pelayanan di ibadah pemuda. Belum sate emang. Jujur emang rada bosen sama renungannya yang lagi bahas kejatuhan dosa para raja-raja jadul Israel. Padahal mungkin aja sih emnag lagi diingetin supaya ngga jatuh-bangun kaya mereka dan tetep taat sama kehendak Tuhan. Tapi dasar pemalas, masih aja ditunda-tunda. Nunggu mood dikit lagi deh. Tadi udah doa minta dibantu ditenangin hatinya sm Doi, tp untuk baca, mata masih pengen ngeliat yang lain, hatinya masih pengen jejeritan dulu lewat tulisan kaya sekarang ini. Nanti sebelum pergi bakalan dengerin Doi dulu kok.

Emang beda banget pelayanan tanpa teman-teman yang sama-sama "sehati" kaya waktu di kampus dulu. Entah kenapa rasanya beda aja. Intensitas untuk saling mendoakan dan fokus pelayanan gue di gereja jadi nurun banget.. Kaya ngga ada yg nyokong gue, padahal harusnya cuma Dia penyokong entah itu di kampus atau di gereja. Well, mungkin pengaruh kondisi pribadi gue yang super acak kadut juga sih yang memepengaruhi (I can't tell you here). Yang pasti, untuk lagu-lagunya sendiri, gue tau sih, tapi pas latihan kemarin kurang ngeresap aja. Terus pas tau pembicara gue juga kurang sreg, ya makin-makin setengah hati. Semoga entar ada keajaiban yang bikin gue menikmati pelayanan sore nanti. Biarpun kondisi awut-awutan, tapi semangat ngasih yang terbaik semoga tetep ada.

:)

8/10/15

Anak

Banyak anak yang tidak tahu bagaimana sang ayah dan sang ibu berjuang.
Banyak anak yang hanya tahu meminta.
Banyak anak yang tak berpikir bagaimana bekerja.
Banyak anak yang merasa berhak marah.
Banyak anak yang suka memerintah.
Banyak anak yang terlalu memaksa.
Banyak anak yang tidak peka dengan urat tangan yang kaku bahkan terlalu payah untuk sekedar menyeka keringat.
Banyak anak yang mau untuk tidak peduli.

Lebih dari satu itu artinya banyak, bukan?
Ada saya dan seorang lagi saat ini.

7/16/15

TGIF (Thanks God I'm Free)

Sepertinya ini lebih cocok untuk disebut dengan #LatePost karena kejadiannya sudah hampir dua minggu yang lalu. Anyway, tetep mau mengucap syukur sama Yang Punya Hidup buat kesembuhan yang bisa saya rasakan. Gyps super berat, gatal dan panas itu akhirnya resmi menjadi limbah RS PGI Cikini :) Saya pun sudah bisa menggunakan kedua kaki saya sendiri untuk berjalan. Masih pincang sih karena masih kaku otot kaki kanan. Ya, wajarlah, namanya juga sebulan ngga digerakkin. Hmm, teman-teman saya juga sudah mulai tahu kejadiaannya krn saya memposting video pelepasan (kok macam kerjaan pendeta) gyps tanggal 3 Juli 2015 lalu.

Tadi malem para giak dateng ke rumah ngasih late birthday surprise yang bagi saya sendiri bener-bener surprising dan ngga pernah telat karena saya tahu mereka berusaha untuk cari tahu kok alasan sikap dingin saya sewaktu ultah kemaren (pede dikit boleh lah) :) Sekali lagi dapet dress. Yippie! Modelnya ga beda jauh dari sahabat-sahabat di gereja, cuma beda motif. Puji Tuhan nambah lagi koleksi dress unyu, wkwk. Lama-lama, biarpun terkesan feminin, tapi saya seneng memakai dress, karena lebih simple sebenernya, ngga usah pusing-pusing mix and match atasan-bawahan, tinggal pake satu stel, terus tchus deh! :) Boleh juga sih lama-lama jadi identitas..

Kami brwacana untuk liburan ke Bogor bulan depan. Saya sendiri sebenernya masih sangsi, tapi ya ikutan aja dulu deh biar sama-sama semngat. Gak tau harus gimana cerita ke para sahabat, ke orang tua, perihal itu. Begitu mrmikirkannya sedikit saja, saya sudah pusing dan uring-uringan. Tipikal mental lemah, bisa dibilang begitu. Walaupun sebenernya nanti akan berlalu, tapi saya masih belum siap dengan perubahan ekstrim yang akan saya hadapi nanti.

"Ayo dong Ngel, Tuhan kan setia buat lo!" kata-kata itu sebenernya menguatkan, tapi gak lebih kuat dari keraguan dan ketakutan saya sekarang. Rasa bersalah dan segala pikiran negatif lainnya bukan hanya seperti bayangan buat saya, tapi begitu nyata. Saya hanya bisa takut sekarang....

6/30/15

Hitam

Saya lihat yang putih itu hitam. Saya lihat yang putih sama hitamnya.

6/26/15

Jettisoning some worries and some bad lucks

Renang, jogging, jalan keliling kota sendirian.

Renang, jogging, ngalor ngidul.

Kangen banget. Seminggu lagi Jel.. Seminggu.

Seminggu lagi lo bebas dan lo bisa kaya gitu lagi. Cuma seminggu lagi. Buat penat. Buang kepahitan. Buang masa lalu. And start a new journey..

Hhh..

Btw, happy birthday, Stevo!
Akk bertalenta tingkat dewa. I know the bright future awaits you

PS: I remember your and the other boys' bday. It's me who pathetically have no courage to say any words to you guys after all bad things I've done. I miss you dede2 "gada obatnya" :')

6/20/15

Gagal belajar

Menunggu selama sebulan. Saya, sama seperti kebanyakan manusia lainnya, tidak begitu menyukai kegiatan ini. Tadinya saya akan menulis bahwa menunggu gak berarti apa-apa. Tetapi setelah saya berpikir ulang, saya bukannya sedang menunggu. Saya memang harus melakukannya. Diam di rumah selama sebulan, dengan kaki kanan berlilitkan semen putih dan rasa bosan yang seringkali klimaksnya dibayar dengan mengutuki diri sendiri atau makin membenci orang lain, samasekali tidaklah menyenangkan.

Menunggu itu bisa jadi bermakna. Menunggu merupakan proses belajar untuk sabar. Klasik ya. Ya begitulah katanya. Tapi apakah yang saya lakukan ini juga termasuk menunggu?

Bagi saya, mungkin iya, mungkin juga tidak.

Kecenderungan untuk bersikap impulsif, melakukan kegiatan baru, membakar lemak baik dengan berenang atau jogging, semua itu rindu untuk saya lakukan dan sekarang saya bukan hanya gigit jari, tapi mau gila rasanya karena tidak bisa melakukan apa yang saya senangi. Saya tidak belajar untuk sabar karena saya paham ini ada ujungnya. Jelas. Sebulan. Dan tulangmu akan kembali tersambung. Hanya sebulan. Dia mestivmenunggu paling tidak sebulan untuk itu.

Namun, dia tidak melihat ini sebagai penantian. Dia tidak menantikan kesembuhan. Dia memerlukannya. Dia tidak menunggu. Dia melaluinya.

Dia kehabisan kata-kata untuk beropini.

Mari alihkan. Mengapa dia tidak bisa menunggu? Kalau ini disebut dwngan menunggu? Bagaimana dengan Bapak? Para jobseeker? Para perawan atau perjaka? Para penyandang disabilitas? Para narapidana? Para pencari kepastian lainnya? Anak ini memang sulit untuk belajar. Terlalu banyak distraksi yang sebenarnya dibuat-buat(nya). Sulit juga untuk diajar. Dia bermasalah dalam hal logika dan kepercayaan. Maka mutlak dia bukannya akan tersesat, bukan juga terjebak. Dia stuck dan tidak bisa berjalan.

6/15/15

Jauh

Bukan judul lagunya Coklat jaman saya SD, tapi emang ini yang saya rasain. Jauh dari semuanya. Bahkan jauh dari diri saya yang sebelumnya juga.

Sudah 15 hari jadi satpam rumah. Bosannya udah ga kebayang lagi lah. Kalo mau hiperbola rasanya tuh kaya matahari hanya menjadi dongeng yang penampakannya samar-samar kulihat dari dalam kamar.

Masih perlu menunggu sekitar 2 minggu lebih untuk kembali ke dokter. Baru kali ini juga aku merasa gak sabar untuk ketemu dokter, Bukan apa-apa, aku ingin segera melepas beton putih yang memenjarakan paha bawah hingga mata kaki kananku ini. Berat, panas, bosan, ngilu.. Sejak tanggal 1 Juni lalu, aku sudah cukup merasakan sedikit penderitaan para penyandang disabilitas khususnya bagian kaki. "Begini toh rasanya" begitu ujarku sering dalam hati. Pengen ngeluh tapi ini akibat salahku juga toh. Pengen teriak, tapi aku tau ngga bakal bisa langsung sembuh. Jadi ending ditahan saja. Aku sering membunuh bosan dengan menonton. Apa saja kutonton. Pengen cerita, dan blog serta buku harian adalah yang paling nyaman sampai saat ini. Saya mesti bersabar, toh pasti kembali pulih. Apa kabar dong dengan mereka yang seumur hidup tidak bisa berjalan? Aku ga sanggup bayangin lagi, pasti mereka emang orang-orang terkuat yang dipilih Tuhan.

Aku ga suka dijenguk orang-orang yang tidak dekat denganku. Aku ingin bapak di sini, tapi Panca lebih butuh Bapak disana.

Jauh.
Rindu bukan lagi kata yang bisa mewakilkan perasaanku, karena bahkan rindu pun menjauh dariku.
Keluarga? Aku lebih banyak sendirian di rumah. Mama seperti biasa, "sibuk" sampai malam nanti. Aku ga (bakal) bisa minta dia untuk diam. Kata Ka Nina, mungkin harusnya kakinya lah yang patah supaya dia bisa diam di rumah. Aku sendiri malah menganggap percuma juga beliau di rumah. Mungkin ga ada bedanya. Aku bisa menggunakan tongkat dan kursi roda. Buat apa meminta dari orang yang tidak tulus melakukan?
Sahabat-sahabat? Mereka sibuk dengan pekerjaan mereka. Semakin hari aku merasa, sahabat ngga ada lagi. Cuma nama dan lama kenal. Aku belum berani bercerita kepada sahabat-sahabat baikku tentang masalah terberatku sejak bulan Mei lalu. Mereka lama berkawan denganku, tapi untuk bisa cerita, entah kenapa aku rasa mereka gak berhak tahu. Toh cerita sama mereka pun gak menyelesaikan masalah. Tambah masalah, iya,

Aku tahu dunia dan kehidupan baru harus segera ku hadapi. Aku tahu semuanya akan mulai terasa berat ketika saya sehat nanti. Saya harus memaksa diri saya siap. 6 tahun terakhir sudah cukuplah untuk belajar, sekarang waktunya untuk meninggalkan jauh semua hal yang rasanya indah tapi ujungnya pahit ini.

Tuhan? Saya tahu Dia selalu dekat sekalipun saya menjauh. Sebelum terlambat, saya selalu berharap bahwa Dia selalu dekat juga dengan keluarga dan sahabat2 saya.

Tanah dan langit tidak lebih jauh dibanding perpisahan yang merupakan kematian kecil.

6/11/15

Tanpa Kata

Ada hubungan yang kembali terjalin tanpa harus ada kata yang terucap. Sederhana. Sangat sederhana. Hanya perlu hati yang mengampuni.

Orang bilang memaafkan sangat sulit. Tapi dia bersyukur ingatannya tidak begitu baik sehingga untuk merasakan sakit hati lagi akan sulit khususnya bagi orang yang sangat dia kasihi.

Bukan hubungan yang mudah memang jika sudah terlalu kenal. Lucu yah. Tapi seringkali memang begitu. Dia sendiri adalah orang yang suka berkonflik. Hanya, malas berlama-lama. Kalau tidak suka, lebih baik tidak bicara. Biar tidak sama-sama susah. Tapi, sekali lagi, itu akan sulit bagi orang yang dia kasihi. Dia akan merasa sangat tersiksa.

Dia lari dari masalah. Dia pengecut. Dia cukup bersyukur ada orang-orang baik yang berhati besar untuk mengerti dia. Entah sampai kapan.

6/8/15

Broken

Ada yang sakit
Bukan berarti akan mati
Hanya fungsinya tidak berjalan
Namun tetap ada yang menopang

Begitulah ketika ada yang sakit
Yang lain menjaga
Ada juga yang terobati
Ada yang bekerja lebih kuat

Patah
Bukan karena benturan yang kuat
Tapi bebannya terlampau berat
Sakit yang hebat tak hilang sesaat

Tapi patah
Tak berarti tak berguna
Hanya butuh waktu agak lama
Sampai pulih ke bentuk semula

Patah
Kadang hanya dialami satu jiwa
Bukan berarti yang lain tidak sakit
Karena rasa berarti segala

5/31/15

Bapak

Aku selalu bingung harus bagaimana mendeskripsikan sosok favoritku ini.

Beliau pernah bertanya "Apa yang akan kau bilang ke orang tentang Bapak?"
Bapak sangat khawatir beliau tidak memberi teladan yang baik bagi anak-anaknya. Padahal, jauh dan sangat mendalam, semua karakter Bapak ingin sekali kutiru, walaupun aku pasti ngga sanggup sebaik bapak. Ngga akan pernah sanggup. .Sampai-sampai, beribu kata tidak akan cukup untuk menceritakan bagaimana bangga dan bahagianya aku punya ayah seperti Bapak.

Bapak, khususnya dimasa remajaku, sering jauh dari rumah karena tugasnya. Namun jika Bapak sedang dirumah, beliau selalu berusaha memiliki waktu dan percakapan yang berkualitas dengan anak-anaknya walaupun kami, anak-anaknya malah sering punya kegiatan lain atau dengan sengaja.

Terkhusus untuk kami bertiga, Ka Nina, aku dan Renhat mungkin punya waktu lebih banyak dengan Bapak karena masa kecil kami tidak pernah ditinggal Bapak. Bapak selalu memboyong kami sekeluarga kalau pindah bekerja sekalipun itu keluar kota. Bapak dan Mama memang bukan pasangan yang kompak. Sering mereka berbeda pendapat karena memang perbedaan karakter mereka bagai langit dan bumi. Bagiku, Bapak selalu menjadi perlindungan yang paling aman dari amukan dan pukulan Mama. Aku ingat betul hanya sekali Bapak memukulku dengan tangannya. Itupun karena aku kurang ajar memang. Bapak bilang sehabis itu tangannya panas sekali seperti disiram api tapi yang paling pedih adalah hatinya karena menyesal setelah memukulku.

Mungkin bagi kebanyakan anak perempuan, kelembutan didapat dari sosok ibu mereka, tapi keluarga kami berbeda. Belajar tentang kesabaran, kelembutan, kerendahan hati lebih banyak aku serap dari Bapak.

Bapak sering memangku kepalaku dan membersihkan telingaku dengan cotton bud, aku senang betul bahkan sampai tertidur jika sedang dibersihkan telinganya. Sedangkan Mama? Hmm, seringkali dulu kalau habis tidur siang, entah kenapa jari-jariku terasa perih. Ternyata karena kuku yang sudah botak dipotong dengan silet oleh Mama. Entah apa yang membuatnya malas memotong kuku kami dengan gunting kuku. Jika sudah begitu, pertengkaran mulut pun tidak terelakkan. Aku akan menangis meraung dan lari ke Bapak. Lalu, Bapak akan menenangkanku dan berpura-pura memarahi Mama. Bapak janji kalau kuku-kukuku sudah panjang nanti, beliau yang akan memotongnya.

Tidak banyak yang kupelajari di dunia ini, tapi kebanyakan dari pelajaran itu aku dapat dari Bapak.
Aku selalu bangga akan Bapak walaupun sayangnya aku ga pernah bisa membanggakan beliau.
Aku sering gagal dan membuat Bapak kecewa. Mungkin secara logika sederhana, seharusnya aku bisa meniru Bapak dan keberhasilannya, bukan malah terus gagal dalam berbagai hal.

Bapak pernah bilang, "Kalau tidak bisa membahagiakan orangtua, paling tidak jangan membuat mereka menangis..." Walaupun awalnya kata-kata tersebut tidak ditujukan kepadaku (waktu itu kami sedang bercakap-cakap tentang masalah keluarga besar kami), tapi sekarang aku sangat terpukul dengan maksud ucapan itu. Aku tidak bisa menghapus air mata Bapak karena kesalahan-kesalahanku. Aku juga ga layak untuk bilang maaf, walaupun aku sudah sangat menyesal. Bahkan untuk menjawab telepon masuk dari beliau aku malu karena aku tahu keringat dan air mata Bapak telah kusia-siakan.

Bapak ga pernah gagal. Bapak selalu menjadi sosok yang aku (dan saudara-saudaraku) banggakan.
Kalau ada orang lain bertanya apa yag kupelajari atau kudapat dari ayahku, aku akan bilang "Banyak sekali. Hidupku akan gagal tanpa Bapak."

Terimakasih, Among.

5/28/15

Seorang pencerita

Bercerita saja, aku akan mendengarkannya
Apapun itu, katakan saja
Aku akan mendengarkannya
Tidak peduli apa itu ilusi atau kenyataan

Berceritalah, aku siap menyimaknya
Aku tidak memaksamu untuk jujur
Aku tidak punya punya hak untuk mendapat kebenarannya
Cerita saja, aku ingin mendengar suaramu

Berceritalah, kau tidak perlu malu
Ceritamu selalu menarik bagiku
Tidak masalah jika itu bohong
Tidak masalah kau sedang menipuku

Berceritalah, suatu hari mungkin ceritamu berbeda
Aku tidak akan marah
Aku bukan penuntut
Aku pun tidak sempurna

Berceritalah, jujur bagiku adalah sebuah seni yang indah
Namun dusta juga bukan sebuah masalah
Aku ini hanya penikmat cerita
Heningmu membuat aku sesak

Berceritalah, jangan takut
Aku juga pernah berdusta
Aku bukan pembenci kejujuran
Yang aku tahu hanya perlu bersabar

Barangkali dia seorang yang tertutup
Apa yang dia tutupi?
Harga diri?
Karena perut terkadang lebih mendesak

Aku bukan hakim yang siap mengadili
Aku hanya gelap yang ada di belakang
Aku menunggu ceritamu yang lain
Berceritalah, kisahmu yang buruk, yang baik, hidupmu, dosamu
Ceritakan padaku.

5/24/15

Kelas Remaja Pagi Tadi

Di kelas Remaja tadi materinya berbentuk games. 

Ada 3 games yang kami (pembina) sediakan untuk dimainkan, yaiyalah dimainin, masa cuma diliatin, jadi garing dong. Kaya tulisan ini *Kriukkrenchoskrak*

3 Games tersebut adalah;
-Permainan Tebak Kata
-Permainan Maju Mundur Cantik
-Permainana Rumor Atau Fakta.

Walaupun yang dateng ga banyak, tapi cukup cair sih suasana kelas tadi.

Waktu saya memberikan contoh untuk permainan Rumor atau Fakta dengan sebuah pernyataan "Di rmah Ka Angel ada 3 piala renang", si Elizer nyeletuk "itu mitos kak"

-_______-
"LEGENDA aja boleh ga dek?

Gitu deh. Adik-adik tuh sebenernya walaupun bandel-bandel bisa juga kok nyantai. Mungkin emang gue nya yang belajar lebih luwes ke mereka. Entah sampai kapan bisa bertahan di kelas remaja. Dengan masalah yang harus saya hadapi belakangan ini dan ayah saya belum tahu juga, maka bisa dipastikan abu-abunya kehidupan saya mendatang.

Well, let's not talk about it now, I'm so tired.

Ada juga momen waktu saya minta tiap kelompok untuk menyebutkan masing-masing pernyataan mereka dengan diawali sebuah "tagline" yg saya sebut dengan "password" "Rumor atau Fakta" yang mereka pelesetin dengan "Luwak White Coffee" 

-______-

Mungkin saya yang emang terlalu maksa..

Btw, mungkin ngga bakal kebayang sih sama yang baca tentang kejadian yang saya tulis. *toh emang bukan untuk dimengerti :p

Intinya, hari ini di kelas remaja menyenangkan sekali. Habis itu, pembina lanjut rapat di lapo Buaran yang dilanjutkan dengan rapat cantik di Dunkin. 

Belum banyak yang saya lakukan. Bahkan belum apa-apa. Tapi membayangkan saya harus mundur demi tanggung jawab yang lain, sedih dan berat sekali rasanya. Yah mau gimana. Kesempatan sudah saya sia-siakan, sekarang waktunya menanggung konsekuensi. 


5/13/15

Teman seperjalanan

Namanya Nami, tidak perlu saya sebutkan nama lengkapnya.

Dia ku kenal saat pertama kali masuk kampus kenamaan itu. Ternyata kami satu jurusan dan selanjutnya hari-hari di kampus pun ketemunya ya sama-sama dia juga. Cuma, karena saya tipikal yg gak betah-an, jadi untuk beberapa kelas di semester-semester "menua", saya bertualang dan mengambil yang beda dari kelas2 awal semester yang udah kompak banget sebenernya anak-anaknya. Kelas C selalu bikin hari-hari orang yang di dalemnya selalu ceria. :) Baik itu dengan gosip, tawa, nge-impersonate- orang yg bullyable, ngomongin dosen dan lain sebagainya.. Sampai sebagian besar dari kami lulus pun (yg berarti saya dan Nami doang yang tersisa) kelas ini masih kompak di grup WhatsApp, dan bahkan ngasih surprise ke anggotanya.. Teman-teman kelas C tuh, duh memorable banget deh. Mungkin juga karena kebanyakan dari isinya adalah anak2 jebolan SNMPTN yg cuma berjumlah 15 orang that I couldnt remember well, tp yang seinget saya ada; saya, Nami, Avie, Fenia, Yolan, Mita, hmm Fajar (If I'm not mistaken) dan lainnya. Atmosfer "duh bloon banget nih jadi anak baru" jugalah yang bikin kami2 pas maba SNMPTN mikir gimana caranya harus beradaptasi dengan  ratusan anak2 yg udah lebih dahulu banyak tahu ttg info seputar kehidupan kampus karena selain kami ber-15, yang lain adalah jebolan SIMAK atau tes terdahulu. 15 VS ratusan... Hahahahha *sounds drama sih emang

Anyway, balik lagi ke Nami, seperti yang saya ceritakan sebelumnya, kami sendiri kenal bukan di acara jurusan, melainkan acara universitas yang mahasiswanya berasal dari jurusan dan fakultas yang berbeda. Cuma Nami yang kondisinya benar-benar sama dengan saya saat itu. Orientasi Belajar Mahasiswa adalah nama kegiatannya. OBM merupakan kegiatan perdana para mahasiswa baru yang wajib diikuti. Hmm, istilah untuk adaptasi sistem belajar di masing2 jurusan dan fakultas nantinya gitu deh.

Waktu itu kami emang belum terlalu dekat karena masih sama-sama linglung, ditambah saya anaknya ga gitu pede. Toh kegiatan OBM cuma berlangsung sekitar 2 minggu dan setiap hari setelah kegiatan saya langsung pulang ke kontrakan karena harus mengerjakan tugas-tugas jurusan.

Setelah kegiatan jurusan berlangsung, baru deh kenal Nami lebih dekat. Anaknya periang, seperti kebanyakan teman-teman di Sastra Inggris. Ini tipikal anak sastra jaman saya deh sepertinya...

Banyak hal menarik di balik jilbab yang menutup fisiknya. Dengan badan sekalnya, mungkin sedikit yang percaya bahwa Nami adalah seorang karateka. Wihh.. Jago kaann.. Bnayak hal-hal menarik deh dari Nami..

Bahkan sampai di masa terakhir kami di kampus pun, aku baru tahu juga kalo Nami itu hybrid, hahhaha, dia keturunan Aceh-Sunda, pantes kok ke-hardcore-annya gada Sunda-sundanya gitu, tau-taunya logat doang yang nyunda pisan, sdangkan kalo urusan karakter, Nami tuh Aceh banget lah. :P

Dia sering kami "utus" untuk menjadi ketua jurusan karena sifatnya yang supel dan super lincah. Semua urusan jadi terlihat lebih mudah karena ketenangan sikap Nami. She is reliable, tough, super and smart...leader . All in one banget dah pokoknya.

Well, kalo kalian kenal saya yang gampang panik dan gampang goyahnya, puji Tuhan bangetlah ada orang seperti Nami. Ah ya one more thing I adore from her is the way she convert difficult situation into something funny. She is a great joker.. I need that sense of humor. Bisa menertawakan diri sendiri kata orang sih tanda-tanda orang yang menikmati hidup dan hebat. Dan kehebatan Nami bener-bener jadi bagian ucapan syukur saya saat ini.

Seperti juga yang terjadi hari Senin sore lalu (11 May 2015), kami janjian ketemu di John Fresh Margonda. Di situ saya merasa sangat aman, sangat lega, sangat tenang sekaligus sangat bingung. Dalam pelukan sahabat saya terkasih itu, semuanya tumpah ruah. Belum ada yang tahu ttg yang baru saja saya dan Nami alami dan ngga akan ada yang tahu rasanya apa yang saya pikirkan selain Nami. Karena cuma kami berdua yang mengalaminya.

Saat itu saya paham betul apa arti seorang sahabat. Bukan karena bertahun-tahun kami bersama dan tertawa, bukan juga karena dekatnya jarak rumah ataupun kesamaan rumah ibadah. Nami is totally different from me....totally different.. yet we're facing the same situation this time and she is the only one I can really trust.

Saya tetap merasa berdosa dan selamanya akan terus merasa berdosa karena saya sudah menyeret ke lubang gelap ini. Walaupun Nami bilang ini bukan salah saya dan sudah jalannya begini, saya tetap tidak bisa menghindar dari rasa bersalah saya.

Tapi selain merasa bersalah, ada perasaan bersyukur di hati ini. Don't get me wrong.. Gatau kenapa, mungkin karena saya ada sahabat yang menguatkan. Saya ga tau kalo gada Nami bareng saya saat ini. Beberapa kali saja jujur saya sempat gelap mata dan bingung harus apa. Tapi Tuhan masih sayang sm saya. Dia biarin Nami ikut terseret bersama saya. Seakan Nami adalah batu utk saya bisa bertahan agar tidak terbawa arus terlalu jauh. Nami lebih kuat dibanding saya. JAUH LEBIH KUAT. Saya tahu bahwa saya akan terus belajar banyak hal dari perempuan hebat ini.

Kami memulai bersama dan ternyata berakhir bersama juga. Hmm, walaupun kata Nami yg mencoba menghibur, kami ga berakhir, kami memulai yang baru lagi. Semoga kaya yang dibilang Nami juga, ketika ini terlewat, suatu hari ketika kami bertemu kembali, kami bisa menertawakan diri kami lagi. Hah.


Perjalanan baru akan kami mulai kembali. Tidak tahu kemana akan berlabuh, hanya lalui saja lautan kehidupan ini, mungkin nanti akan menepi sejenak untuk menikmati daratan dan melihat kejauhan hasil perjalanan yang telah kami tempuh. Tapi kami tidak akan kembali lagi kesana karena masih banyak pulau-pulau indah sekaligus menyeraman yang menanti untuk disinggahi dan kemudian pulau terakhir yang akan ditempati. Hanya, perjalanan ini harus diteruskan.

Thank God for sending Nami. God bless her, God bless our future..


-A

5/11/15

Halo, apa kabar bayangan?

Bayangan memang selalu mengikuti di kala terang.
Tapi menghilang saat gelap. 
Dimana dia? Bagaimana rasanya menjadi bayangan?
Apakah dia tidak sedih ketika harus meninggalkan sang tuan?

Sekarang..

Aku baru paham betapa sulitnya menjadi bayangan.
Harus berpisah karena yang sama lebih besar dan berkuasa datang.
Dia tidak punya kesempatan untuk bertahan.
Bayangan dipaksa untuk menghilang

Bayangan hanya ingin bersama
Kalau bisa selamanya
Tapi bayangan terhalang 
Dia tersingkir

Dimana bayangan?
Tidak perlu dia yang mengikutiku..
Kalau bayangan tidak bisa bersamaku
Aku ingin menjadi bayangan saja

4/28/15

Didekasikan untuk #MaryJane

Sedih.. sesedih-sedihnya tiap ingat kisah yang menimpamu, Mary Jane.
Tapi sedihku tak akan berarti apa-apa bagi hidupmu.
Maaf atas perbuatan negaraku yang mencabut hidupmu dengan sia-sia. Maaf tak memberikanmu keadilan yang seadil-adilnya. Maaf aku tidak bisa berbuat apa-apa sebagai sesama manusia.
Paling cepat dua jam lagi kau akan meninggalkan kami. Aku tahu ada Bapa di sorga pasti sedang menantimu. Tetapi, andaikan saja Bapa di sorga mengijinkan sedikit keajaiban terjadi, aku ingin itu adalah pembatalan eksekusimu. Bukan yang lain.

Hatiku hancur mengetahui kisahmu.
Ada yang bilang aku dan teman-teman yang membelamu hanya bisa berkoar. Terserah mereka.
Aku percaya kamu hanyalah korban dari perbuatan keji para keparat. Kau begitu luar biasa. Tuhan ijinkan semua ini terjadi pada perempuan hebat seperti kamu.
Kamu kasihi kedua anakmu dan rela pergi ke negeri antah berantah untuk mereka, kan?
Kamu tidak takut dihukum mati karena memang kamu tidak melakukannya. Ck, kau begitu luar biasa. Mengapa rang-orang baik sepertimu harus bernasib sesial ini...Pahit benar.

Kau tahu Mary Jane? Kamu mengingatkanku pada sosok Juruselamat yang juga mati untuk penjahat seperti aku. Kamu adalah korban atas ketidakadilan. Kamu adalah korban dari kejahatan. Kamu adalah korban dari ketimpangan sosial. Kamu tidak selayaknya mendapatkan ini. Kiranya damai Allah menyertaimu. Tidur dalam tenang ya, Mary Jane. Seperti namamu, Mary yg berarti suci dan Jane seorang pembawa kabar baik. Kamu perempuan tidak berdosa yang menjadi saksi atas perbuatan baik. Hidupmu menjadi kekuatan bagiku secara pribadi untuk teruS berjuang dalam hidup, dan mengasihi tanpa batas. Maaf atas perbuatan negaraku terhadap hidupmu, saudaraku. Maaf. Terimakasih untuk kesaksian hidupmu. Tuhan mengasihimu...

4/15/15

Adalah cinta yang menimbulkan perang

Sederhana

Kalau saja bisa seperti itu..
Dalam merasa..
Dalam berpikir..

Dalam mencinta..

Tapi yang sering terjadi malah rumit
Cinta tak pernah sederhana

Perang antara logika dan praduga tak terelakkan

Nalar berjuang memenangkan waktu
Tapi ego berlaksa tak mau mengalah

Terkurung dalam ruang gaib tak kasat mata
Entah siapa yang mampu membebaskannya
Kesempatan hanya mampu dinanti

Ternyata dia kembar siam, maka memilih bukan senjata yang baik
Karena pilihan itu seperti pedang bermata dua

Perang tiada pernah sederhana

Korban selalu ada bahkan pihak yang menang pun mengalaminya.

Harus ada yang mati. Merelakan pilihannya. Untuk menang atau sekadar bertahan.

Cinta tak pernah sederhana.


-A

4/1/15

Bocah-bocah bogel nan montok

Jadi yah, di pra-remaja dikasih lagi kesempatan untuk ngebully mimpin 4 orang bocah kelas 1 SMP yang doyannya masih main dan tawa-tawa tanpa beban. Diketawain pun mereka masih no-heart-feeling. Mereka adalah Santo, Andreas, Tobias dan Barita. Tinggal si Andreas aja nih yang tampangnya masih belom gue kenal. Kalo sama Santo bahkan udah sparring badminton dan gue boncengin sampe pulang kerumah. Gemeshin banget anaknya, masih bulet, bogel dan enak buat diceng-cengin. Ahahah. Paling ngga, lewat suara-suara dan bawel-bawelnya mereka, rindu untuk Panca kecil agak terobatin. Santo itu left-handed, gue seneng ngeliat anak yang spesial, I know that every child is special, maksud gue, Santo dengan keahlian serve di lapangan bulutangkis bikin gue makin ngefans, ahahhaha. Kalo Barita pertama kali ketemu anaknya cuek dan jutek, hahahah, tapiiii gue mesti tetep sok asik dan senyum garing cantik demi ngedapetin hatinya <3 Ouch. Toh, dia mau kok ikutan KK. YEAY! Kalo Tobhias juga masih bocah banget, Mamanya masih taking care a lot menurut gue, ahaha, masih bocah sih yah, coba aja nih gedean dikit dan kenal cewek udah ngga mau deh tuh di antar-jemput. Hm.. Semoga bisa cepet atur jadwal dengan bocah-bocah bulat super menggemaskan itu deh. God bless!

3/27/15

Hilang

Aku memang tidak mencari
Tapi itu kata yang paling tepat rasanya
Bagaimana aku bisa menerima
Perlahan-lahan kau menghilang

Apa alasan aku tetap ramah
Seakan kita pernah kenal
Seperti kita pernah tahu banyak
Padahal tidak seberapa

Kita kembali menjadi orang asing
Jangankan untuk menyapa
Malah aku berharap aku lupa
Walaupun tidak mungkin

Aku benci berspekulasi
Aku marah pada kebisuan
Tidak ada yang menjawab
Pertanyaannya sudah beranak pinak

Hilang
Cukup sudah waktu untuk berangan
Aku biarkan untuk tidak terlihat
Aku lepaskan supaya cukup diingat

Selamat jalan, keberanian..

3/24/15

Budaya, Hutan Pohon dan Hutan Beton

Sabtu lalu saya mengunjungi museum yang terletak di salah satu tempat wisata terkenal Jakarta. Kalau tidak karena terpaksa, saya gamau kesana mengingat seorang rekan dari ayah pernah bercerita betapa busuknya pembangunan tempat wisata itu oleh anggota keluarga jalan kayu "wangi" yang sangat tersohor (kebusukannya) di negeri ini. 

Anyway, sembari duduk di bawah pohon rindang menunggu teman2 saya selesai mensurvey tempat tersebut, seorang ibu disamping saya bercerita bahwa beliau sedang mengajak kerabat2nya dari Cina untuk napak tilas di Indonesia, tanah kelahirannya. 55 tahun lalu mereka pergi ke Cina untuk menetap disana. Sekarang sudah rindu katanya. Maka, mereka menyempatkan diri berkunjung kembali ke Kalimantan Selatan dan Jakarta. Ibu yang bercerita tadi tidak ikut masuk ke dalam museum karena sudah terlampau lelah. Perjalanan ke pelosok Kalimantan Selatan kemarin hari sangat menguras tenaga karena jalan yang sangat rusak. Beliau bilang kerusakan tersebut karena banyaknya kendaraan2 besar proyek yang lewat tanpa adanya perawatan jalan. 

Ada dua hal yang ribut di pikiran saya. Pertama, saya merasa terpukau dengan keluarga ibu ini yang sebegitu niatnya mengunjungi kembali tanah kelahiran mereka, bumi Indonesia. Padahal, bisa saja mereka pergi ke tempat yang lebih prestis ketimbang Indonesia yang tanahnya mulai rusak tergerus pembangunan. Tapi toh mereka terlihat sangat semangat dan menikmati perjalanan tersebut walaupun kondisi tanah yang mungkin dulu sangat subur ini sekarang hampir mati akibat pembangunan yang malah destruktif. Kecintaan pada tanah Air tidak luntur dari hati mereka. Berbeda dengan saya (dan mungkin kebanyakan generasi saya) yang mulai kurang peduli dengan kampung halaman. Mungkin memang butuh jarak untuk bisa menumbuhkan rasa rindu. Karena seringkali apa yang kita miliki tidak kita hargai. Atau karena alasan saya yang kedua, budaya yang ada di hadapan saya adalah budaya senang2. Seperti yang sering2 ini terjadi di sekitar keluarga saya. Pesta demi pesta yang berkedok adat seringkali dimanipulasi hanya untuk pemborosan dan ajang pamer. Rela jauh pulang ke kampung halaman untuk merayakan pesta ulangtahun marga yang sebenarnya tidak terlalu penting. Jika demikian yang dinamakan menjaga adat dan budaya tanpa ada pendekatan dan kepedulian terhadap saudara-saudara yang mungkin untuk makan saja susah, mengapa jadinya adat sepertinya semakin menjauhkan bukan mendekatkan? Mungkin memang sudah begitu adanya,  manusia selalu berusaha terlihat ada dan yang tidak ada bukan dicari tapi disesatkan dalam wacana ke-sok tahu-an para penjilat keluarga. Ini yang membuat saya kurang menyukai budaya di masa ini. Bermanfaat tidak, bikin "enek" iya. 

Bagaimanapun, saya akui Indonesia memang indah. Begitu pula dengan Batak. Yang saya sesalkan hanyalah para praktisi sembrono yang tidak menjalankan budaya dengan hati yang tulus. Saya tetap percaya ajaran Batak memiliki kelayakan untuk dipelajari dan diteruskan. Saya senang dengan adanya penerusan marga yang menjaga relasi walaupun diteruskan secara patriarkal karena begitu sistemnya, namun tetap, untuk dapat mengasihi tidak memandang garis keturunan toh? Sistem yang dibuat manusia tidak sepenuhnya benar. 

Yang kedua adalah mengenai kondisi tanah di pelosok yang semakin parah kerusakannya. Kondisi ini juga baru saja dilihat langsung oleh mata ayah saya yang sedang mengunjungi kampung halamannya. Melalui statusnya, beliau bercerita ttg kerusakan alam di pemukiman sekitar danau Toba akibat pekerjaan sebuah pabrik. Yang ironis adalah banyak yang tahu bahwa pemilik PT tsb menebarkan beasiswa yang menjadi rebutan teman2 di kampus. Begitu mulia namanya bagi para akademisi pemburu beasiswa namun begitu hina di mata para penduduk yang mungkin saja merupakan kerabat para mahasiswa tersebut. Sungguh menyakitkan jika setelah mendapat beasiswa tersebut, lalu bersekolah, kemudian lulus, para mahasiswa tersebut malah kurang peduli untuk membangun tanah yang telah dirusak oleh penyandang beasiswa mereka tersebut. Tapi mau bagaimana lagi,memang begitulah yang sering terjadi. Kebanyakan mereka (mantan mahasiswa) masuk ke perusahaan serupa dan selanjutnya membangun berbagai moda transportasi berat yang semakin merusak lahan kehidupan penduduk perkampungan. Entahlah. Memang bukan salah mereka. Toh mereka pun hanya ingin melanjutkan kehidupan dan mengaplikasikan ilmu mereka. Saya hanya berharap lingkaran (si) setan ini tidak berlanjut apabila masih ada (mantan) mahasiswa yang benar2 kritis dan peduli akan nasib orang2 di perkampungan, yang hanya berusaha sekadar bertahan hidup dengan mengandalkan hutan pohon, bukan malah sibuk membangun lebih banyak lagi hutan beton yg dipersembahkan bagi para pemilik harta dan modal.

3/3/15

(HARUS!) Pakai uang sendiri!

Dulu waktu masih SMP full dibiayain orang tua kalau bepergian. Ya retreat lah, ya study tour lah, ya hang out lah..Tapi mulai SMA, sejak mutusin untuk ikutan kegiatan pecinta alam, aku berusaha menabung dari uang jajan untuk ikutan trip-trip naik gunung, rafting, navigasi, so on and so forth.. Yahhh, walaupun masih belum uang sendiri, tapi aku berusaha banget ngga minta mentah-mentah dari bonyok. Apalagi waktu itu nyokab belum berpenghasilan kaya sekarang. Bokap doang yang jadi tulang punggung keluarga. Jadi kebayang dong gimana stressnya bokap ane waktu itu. Sekarang sebenarnya masih tetap stres apalagi bokap udah ngga kerja dan gue BELUM LULUS-LULUS. OK, you can blame on me :"3

Anyway, tentang uang sendiri, aku nulis ini karena ngeliat postingan-postingan di IG berisi gambar-gambar petualangan para IG-ers baik di dalam dan luar negeri. Kangen banget bisa nge-trip jauh, jalan sampai kaki rasanya mau copot dan nikmatin pemandangan alam yang ngga bisa ditemui di Jakarta. Suasananya, udaranya, sensasi nahan eek karena airnya jorok. For me, it's so much better to poop on the mountain dibandingkan di rumah penduduk yang sanitasinya, maaf-maaf, suka ngga bersih.. Pantat berasa gatel-gatel sepanjang perjalanan. Norak banget dong yah kalo harus buang air di luar kamar mandi padahal ada kamar mandi di rumah itu. Anyway, I miss those moments tho..

Sekarang mesti nahan-nahan keinginan untuk "bersenang-senang" dahulu karena uang jajan pun terbatas. Aku juga tahu diri untuk ngga nyusahin Mama yang jadi tulang punggung utama. Aku bertekad bulat, kemanapun nanti aku pergi, aku mesti pakai uang sendiri. Oya, uang pertama hasil keringat sendiri tuh ga jauh-jauh dari hobby lhooo. Tau ngga apaa?? Taraaaaa.. Dari hasil lomba nyanyi! Walaupun itu duit ngga pernah cair sampe sekarang (yep, gue korban korupsi) tapi paling ngga, mulai dari pengalaman seneng bisa mendapatkan uang dari semangat sendiri, berkat lainnya pun ngga jauh-jauh dari hal nyanyi. Jadi juri di acara lomba vocal-group, lomba nyanyi di kampus, nyanyi dibayar dan lain-lain. Walaupun ngga gede-gede banget dan datengnya ngga sering-sering banget karena belum jadi job tetap, ya paling ngga, saya tau yang namanya "kerja" dengan senang tuh rasanya kaya apa. I'm waiting. I'm still waiting for that chance. Kesempatan untuk bisa lagi "kerja" tanpa (me)rasa berat. Sampai sejauh ini belum terpikir sih untuk menjadikan nyanyi sebagai profesi. Banyak orang yang bisa dan jago nyanyi lebih lebih lebih dari aku, jadi aku sendiri tetap masih menjadikannya sebagai hobby ketimbang pekerjaan. Panggilanku sampai saat ini masih berhubungan dengan NGO.

Aku berharap kalau suatu hari nanti ada kesempatan untuk menginjakkan kaki di kota ataupun daerah lain, itu semua kunikmati seperti Bapak yang merasakannya dengan hasil keringatnya sendiri. Bahkan keluar negeri tanpa biaya sendiri tapi karena ada yang membiayai. Yeay!

Tidak. Aku tidak ingin menyusahkan oranguaku lagi. Orang tuaku sudah cukup berjuang untuk menyekolahkan dan membiayai hidupku sampai saat ini. Setelah aku lulus nanti, walaupun Bapak menjanjikan (*tepatnya mengiming-imingiku) berlibur keluar kota, aku tetap berprinsip untuk "bersenang-senang" tanpa menyusahkan orangtuaku. Bahkan, kalau Tuhan mengizinkan, aku membawa mereka (orangtuaku) untuk melihat karya agungnya dengan hasil keringatku sendiri. Dalam Nama Tuhan Yesus. Amin.

-A

3/2/15

Sebuah jawaban doa

Minggu pagi itu, 22 Februari 2015. Aku ingat betul dalam doaku setelah membaca renungan, aku bilang begini kepada Tuhan "Tuhan, gimana pun caranya, yang penting aku ga boong Tuhan, yang penting gak make alasan yang dibuat-buat, tolong batalkan pertemuanku dengan mereka hari ini, aku males banget keluar rumah jauh-jauh, aku lagi pengen di rumah aja, sama Bapak, Renhat, Hans, Ka Nina, dan Mama. Aku pengen di rumah aja sama keluargaku. Tapi aku udah janji sih sama mereka walaupun sejujurnya males banget. Tapi, aku ga mau bohong, Tuhan." Sebentar aku tersentak, ada suatu perasaan bersalah ketika apa yang kupinta terdengar begitu memaksa. Lalu aku melanjutkan doaku, "Tapi, kemanapun langkahku hari ini, jadi atau ngga aku ketemuan, aku berserah, Bapa.. Jadilah seturut kehendak-Mu, bukan mauku. Amin"

Demikian doaku kepada Sang Khalik untuk mengawali hari itu. Aku harus ikut kelas pembinaan Remaja. Semangat untuk bertemu dengan adik-adik itu masih menyala, belum ada rasa jenuh yang menghampiri. Entahlah. Semoga sampai kapanpun ngga ada. Tapi, setelahnya, aku memiliki janji dengan dua sahabat kuliahku. Aku tidak mau menyebut nama mereka. "Kalo lo berdua ngebaca postingan ini, maaf banget ya Net, Ta gue ga jujur sama lo waktu itu kalau gue lagi males banget. Tapi, mau gimana lagi, gue iya-iya aja pas diajakin ketemuan. Kalo gue bilang "ngga" pasti lo berdua bilang "ah elah sibuk banget lo, sombong banget lo" dan sejenisnya. Ya pokoknya maju kena mundur kena deh. Wkwkwk."

Anyway, seribet itulah doa saya, tapi sesimple ini Tuhan menjawab...

Pukul 11 datang Pesan WhatsApp group....(ah gausah disebut deh yah nama groupnya :p) di HP dari seorang teman yang mengabarkan kami batal bertemu karena teman saya yang satu lagi diundang makan siang oleh calon mertuanya. YIHAAHAHAHAHAAHHA *segirang itu loh saya*. "Ta, Net, sekali lagi maaf banget yaahhh.."

Tapi, karena masih di tengah kelas Remaja, saya hanya berespon "Oh, okay" Ngga mungkin dong pake ketawa panjang, hehehe. Spontan sih saya dalam hati bilang "Puji Tuhan, puji Tuhan, makasih Yesus.." Begitu beberapa saat dan berulang-ulang.. Btw, penasaran kenapa batal, saya pun kembali menghubungi mereka dan menanyakan perihal reschedule. Mungkin setelahnya mood saya untuk bertemu mereka sudah melejit.

Kemudian saya tertegun, intervensi Allah dalam rencana manusia, sebegitu mudahnya kah?
Ya, mungkin saja sih, karena Dia kan Allah. Tapi, benarkah ini jawaban atas doa saya?

Manusia itu rumit yah.. Saat permintaannya sulit untuk dikabulkan, dia bertanya mengapa tidak terjawab atau apa ada alternaif yang lain dari keinginan saya.. Belum lagi cenderung terburu-buru sekali dalam berkonklusi. (Humm.. contohnya sih saya, hehehe) Tapi, saat permintaannya terlihat begitu mudah dan cepat saja dijawab, kembali lagi dia menanyakan apakah semesta turut berkonspirasi atau tidak. Wakakaka. Rumit padahal sudah sebegitu simpel kasusnya. Terkabul dan tidak terkabul.

Well, pada akhirnya saya menyadari, bahwa tiap jawaban doa punya maksudnya sendiri. Walau kadang ada keinginan hati yang mungkin sudah disampaikan berkali-kali dan tidak jua dijawab, namun setiap kali berdoa di situlah terdapat pengakuan saya akan adanya kuasa yang lebih besar di luar logika saya dan di situ pula lah iman saya diuji untuk bertekun dalam kehendak-Nya. Kalau keinginan yang saya bawa dalam doa terjawab, bukan berarti dalam doa berikutnya saya menjadikan doa itu menjadi perintah. Tapi, ketika keinginan saya terjawab, saya harus makin takut dan berserah untuk setiap keajaiban yang berikutnya akan menghampiri hidup saya.

Selamat berdoa, teman-teman!
-A

2/25/15

Our Creator

OUR CREATOR
By Samuel Simanjuntak

Someone created us
We are made of
a face
two sets of hands and
two sets of legs
Double those numbers

The Creator gave us this lessons
It was the perfect image to the world
Even if it’s disgusting to other creations
The Creator justly did so
They were split
With the new image

Because 2 faces
4 sets of legs
4 sets of arms
Is too strong for the creator
Split to find the other
If it fails


Pembina(an) Remaja

Saya sudah pernah cerita belum yah sebelumya kalau saya sekarang sedang aktif bergabung dengan pembina seksi remaja di gereja saya. Awalnya, saya hanya ingin survey untuk persiapan mengajar di sekolahnya si Nenet, sahabat saya (SMA Garuda Cendekia, Kemang) tapi, setelah bergumul dan berpikir matang-matang, saya menolak tawaran mengajar di SMA itu dan malah 'kecantol' di pelayanan pembinaan remaja gereja :D

Kok malah milih yang gak berbayar dibandingkan yang berbayar? Sebenarnya bukan perkara bayaran. Toh, upah pelayanan dengan hati yang sungguh-sungguh besar di sorga, kan? :p Bergabung dengan pembinaan remaja juga ngga gampang. Emang sih gak pake wawancara atau tes-tes lainnya, karena emang pelayanan ya modal hati yang taat dan komitmen, tapi itu malah lebih sulit.

Tahun lalu saya masih belum egitu pasti, tapi terhitung Januari 2015 (dalam nama Yesus) saya resmi bergabung dengan kakak-kakak pembina lainnya.

Rapat-Sermon-Rapat-Sermon-Makan-Makan-Bercanda-Bercanda-Bercanda
Yap, bergabung dengan kakak-kakak ini harus punya jiwa muda dan segar. Gak boleh kaku dan terlalu serius-serius banget. Hmm, bukan berarti kami gak bisa serius. Tapi, kbayang dong kalau di kantor udah puyeng, di rumah udah rebek, eh di gereja dan pelayanan malah makin tertekan... Gak bakal asyikk kan, makanya, ketika kami ngobrol dan rapat dan ngobrol dan ngobrol :p gak boleh baper-baper* banget kalau kata anak kekinian. (*bawa perasaan)

Aku sendiri gak gitu susah sih untuk bisa mingle dngan mereka, toh orang-orangnya udah kenal duluan sebelumnya. Masalah kepribadian, memang lumayan suit karena kebanyakan perempuan dan susah untuk berhenti mengeluarkan suara, hahahaha. Tapi, ya ini media belajara bersabar buat saya. Hahahaha. Overall, saya cukup semangat untuk mendampingi adik-adik ini dalam masa tumbuh kembang mereka. Lumayan juga cyin untuk persiapan empat sampai lima tahun mendatang :p

Berbagai target dan program (Tanggung jawab!!!)
Anyway, kami sudah rapat awal tahun dan menyusun berbagai acara untuk tahun 2015. Agak takut sih sebenernya karena aku sdang skripsian dan mesti selesai tahun ini juga, sementara program acara Remaja ternyata agak padat. Tapi, Puji Tuhan lewat saat teduh (terkhusus pagi tadi dari Ulangan 20:1) selalu menguatkanku. Tenang, Ngel, yang berperang bukan kamu, tapi Tuhan. Tenang, Ngel, jangan fokus sama masalah, tapi fokus sama yang "menyelesaikan" masalah. Amin. Semoga rencana-rencana tahun ini bisa berjalan dengan baik walaupun mata jasmani agak sulit untuk percaya.


Divisi Mading
Nah, setelah rapat itu, aku dan seorang kakak pembina bernama Kak Betty Simanjuntak mendapat bagian koordinator tim mading. Majalah dinding seksi remaja akan dirilis lagi! Yeay! Dulu, waktu aku remaja pun aku mendapt bagian mading. Sebenarnya ga bisa menggambar (padahal pengen banget bisa gambar)dan tulisan tangan ga gitu menarik, tapi aku senang menuangkan ide-ide untuk membuat rubrik atau menarik minat orang untuk sekadar mampir, melihat dan membaca. Untung-untung kalau bisa jadi berkat. Nah, nanti sore aku akan bertemu dengan kak Betty dan adik-adik yang berminat untuk bergabung untuk mengisi mading. Sekarang masih mikir apa kira-kira rubrik yang akan kami muat di mading perdana tahun ini. Udah ada yang kepikiran sih beberapa, tapi masih belom matang. Semoga nanti ide-ide bisa mengalir dan bisa menarik minat baca orang-orang :D

Have a good day!
-A

2/24/15

"Belajar Dari Habibie"

Baru saja mewek sehabis menonton di YouTube cuplikan Mata Najwa episode "Belajar Dari Habibie" dimana Glenn Fredly menyanyikan lagu "Malaikat Juga Tahu" karya Dee Lestari. Syahdu banget :"(
Ditambah lagi, sebuah epilog yang dibacakan Najwa di akhir episode bener-bener memotivasi sekali, begini bunyinya:

"Dunia bermakna hanya terjadi
Jika tujuan hidup bukan tentang diri sendiri
Habibie salah satu contoh teladan
Menyiapkan Indonesia untuk masa depan
Merintis jalan berisi separuh mimpi
Indonesia yang berdikari dalam tekhnologi
Anak muda, lekaslah menyiapkan diri
Menyongsong hidup sebagai karya bukan perlombaan ego diri
Kita perlu belajar dari Habibie
Dihargai di negeri jauh namun memilih membangun negerinya sendiri
Bukan kepintaran dan penampilan yang mendefinisikan kita
Melainkan perbedaan yang kita buat untuk hidup sesama
Sepenggal sejarah kepemimpinan Habibie
Selalu punya makna untuk setiap generasi
Mencintai Indonesia apa adanya, berkiprah dengan segala yang kita bisa."
Mata Najwa, episode "Belajar dari Habibie" (10 September 2014)

Ayo Angel, kaupun bisa berkarya untuk negeri ini! Kau dinantikan.
#Selfensurance
#GoAngel
#SemangatNyekrip

1/26/15

Tukat; A Reverse

pernah aku merasa nyaman dengan hal-hal yang menyenangkan
tapi entah kenapa pada rasa takut aku begitu setia
aku biarkan dia ada dan menjelma menjadi suatu nyawa
turut menyerap emosi dan pikiran
terkadang malah melumpuhkan
aku dibuat tidak bergeming
diam ditempat menjemukan
seperti "Waiting for Godot" mungkin itulah yang bisa mewakilinya
walaupun tak sepenuhnya
karena kata orang bijak cita-cita itu bukan hanya mimpi dalam lelap
dia juga bukan angin yang menyejukkan wajah
walau kadang bagiku bagai angin yang menyergap tengkuk
jadi seperti apa?
 --------------------------------------------------------------------------------------------------------

1/20/15

Belum sepenuhnya paham tentang kematian

Saya akan mengikuti sebuah acara diskusi buku dari salah seorang penulis favorit saya, Ayu Utami, mengenai spiritual kritis yang akan diadakan hari Sabtu tanggal 31 Januari mendatang. Seperti yang sudah saya ceritakan di postigan saya sebelumnya, saya lumayan tersihir dengan buka yang memiliki subtitle arwah dan doa ini. Mungkin karena bahasanya yang lumayan enteng, berbeda dengan buku-buku karya Mbak Ayu yang pernah saya baca seperti Manjali dan Cakrabirawa dan yang lainnya. Mbak Ayu bercerita mengenai "kepercayaan"nya akan arwah yang masih berada di sekitarnya yang tidak terlihat, namun ada keberadaanya. Saya sendiri lumayan "terbujuk" untuk kembali percaya dengan hal tersebut. Tadinya saya cuek dengan keberadaan "mereka", saya cenderung percaya akan keberadaan Roh Kudus dan teman-temannya dibanding makhluk-makhluk dengan bentuk aneh ataupun roh orang yang telah meninggal dan tak kasat mata seperti yang diceritakan Mbak Ayu. Jujur untuk dua hari pertama pasca membaca buku itu, saya mulai agak risih dengan pojok-pojok ruangan gelap di rumah saya sendiri. Antara risih dan takut sih sebenarnya. Namun nalar saya kembali mendominasi dan memilih untuk tidak menghiraukannya. Kalaupun ada, biarlah mereka, selama tidak diganggu katanya sih mereka gak akan balik mengganggu.

Mbak Ayu begitu menarik dalam "menghasut" pikiran saya, seseorang yang bisa dibilang pembacanya untuk lebih menghargai jam-jam doa saya dengan sang Khalik.. Ini bukan humblebrag, hanya saja saya memang cukup "memaksa diri" dalam menjaga hati dan pikiran saya yang sering "jatuh" ini dengan ngobrol dengan Yang Punya Hidup Saya. Anyway, yang saya tahu beliau ada sosok yang bekecimpung di dunia yang cukup "bebas" bukan sosok rohaniawan yang sering saya temui di sekitar saya. Tetapi, melalui buku ini, dia menceritakan perjalanan rohaninya yang malah menurut saya lebih jujur dibanding para munafik yang berada di sekitar gedung peribadatan. Dengan berdoa, yang dia definisikan sebagai "percakapan rohani", kita bisa menjumpai orang-orang yang tidak kita lihat baik yang hidup ataupun yang sudah tiada. Saya sendiri memakanainya seperti begini; saya bisa menyampaikan nama-nama orang yang saya kasihi, yang terbatas jarak dengan saya lewat doa saya titip nama mereka agar selalu dalam perlindunganNya, dan mengingat nama-nama orang yang telah tiada dalam perenungan yang cukup syahdu ketika bercakap-cakap dengan Tuhan lalu saya mohon kekuatan untuk mencontoh teladan mereka semasa hidup..

Saya pun sempat merasa "kosong" setelah membacanya, saya sempat ragu dengan kematian itu sendiri. Saya sempat bingung dan bertanya-tanya jika kematian menjemput, kemanakah saya pergi? Ditanam di suatu tempat? Lalu yang lainnya? Apa kelanjutannya? Kitab suci saya sendiripun tidak banyak membahasa perkara roh mati. Yang saya lumayan paham adalah akhir jaman dibandingkan mengenai roh orang mati. Anyway, keraguan itu sudah pergi juga kok. Terlepas dari kebutaan saya mengenai kematian, saya diajak untuk kembali percaya bahwa pada akhirnya, keselamatan yang saya peroleh lewat iman saya itulah yang membawa saya pada sebuah tempat yang disebut sorga. Lagipula, kalo bukan lewat iman kekristenan saya, apalagi yang bisa menjamin saya untuk selamat?

Selamat malam,
A

1/14/15

Sabar ya Among

Selingan yang menjadi keutamaan
Minggu ini begitu dingin. Intensitas hujan yang mulai tinggi membuat aku enggan untuk beranjak dari rumah. Jadilah aku sebagai penghuni rumah yang setia. Dua buku baru sebagai bekal pengusir penat juga telah habis ku lahap sebelum minggu ini berakhir. Buku pertama berjudul "I, Isaac, Take Thee Rebekah, as My Wife" karangan Ravi Zachariah dan yang satunya lagi dari Ayu Utami berjudul "Simple Miracles". Keduanya dalam bahasa Indonesia, tapi aku sedikit kecewa dengan bukunya Ravi karena terjemahannya tidak begitu bagus, jelek malahan, ditambah ternyata isinya (bagiku) benar-benar mengenai persiapan menikah -_- Well, ya bagus sih bisa untuk jaga-jaga dan mengubah pikiranku yang kadung skeptis tentang rencana pernikahan dan berkeluarga.

Hm.. Aku lebih menyukai bacaanku yang kedua. Tulisan yang kata pengarangnya bobotnya enteng tersebut sukses membuat aku akrab dengan benda-benda bernama kasur dan sofa. Berawal dari ajakan seorang teman untuk mengikuti sebuah diskusi di Salihara, aku yang memang doyan suasana Salihara dan karangan Ayu Utami pun segera menyetujuinya. Padahal, punya atau bahkan tahu mengenai bukunya pun belum. Yolan, temanku itu, bilang diskusinya akhir Januari ini. Kulihat jadwal, aku belum punya janji dengan siapa-siapa. Itupun akhir minggu. Skrips*? Waktunya libur lah :p

Aku membeli dua buku tersebut di Gramedia Matraman sewaktu menemani adikku, Reinhart, membeli kacamata baru. Tanpa membuang kesempatan, aku yang tadinya malas menemaninya akhirnya terbujuk karena diiming-imingi "bonus" dan otomatis ke-kere-an dan kehausan akan buku tersebut terbayar! Duh berkat emang ga kemana yah :)


(Di)Tanya
Sayangnya, aku terlampau asyik membaca buku-buku tersebut sampai Amongku menegurku mengenai progress si S yang makin lama membuat aku makin muak. Aku malas ditanya-tanya tentang hal itu. Ditawari bantuan pun tidak ada gunanya bagiku. Berhenti bertanya adalah cara membantu terbaik. Aku malas berbicara dengan Among setelahnya. Beliau pun seperti salah tingkah. Aku hapal betul dengan cara beliau yang kikuk dan berbisik ke kakakku untuk menceritakan kondisi yang terjadi. Kakakku yang baru bangun tidur mungkin bertanya-tanya kenapa aku diam saja dan suasana rumah begitu dingin. Inong mulai "berceloteh" mengejek aku yang belum lulus dan aku yang baru saja keluar dari kamar mandi melihat Amongku berdiri dan berpura-pura buang sampah dekat kakakku yang sedang mencuci piring.

Entah malaikat apa yang menyaksikan peristiwa tersebut sampai Tuhan dengan cepat (sepertinya) menegurku,. Caranya?


Di radio aku dengar....
Aku tadinya berada di dekat Among, duduk di sofa ruang tamu, sementara Among mengetik di seberangku, lantas aku pindah ke kamarku di lantai atas karena terlanjur kesal dengan pertanyaan yang memang sensitif bagiku. Aku pakai earphone dan menyetel radio dengan tujuan supaya ngga mendengar celotehan Inong yang luar biasa menjengkelkan. Saat itu, radio Tr*x FM dengan dua penyiarnya sedang membacakan SMS-SMS yang masuk dari listener yang sharing tentang alasan bersyukur (khususnya bersyukur jika masih memiliki orangtua). Banyak dari para pengirim bercerita bagaimana mereka (yang rata-rata ayah atau orang tuanya telah tiada) berkata "bersyukur deh buat kamu-kamu yang masih punya ortu, masih bisa kuliah, masih bisa diingetin, masih bisa ini dan itu dan bla bla bla..." Dahiku mengernyit "Kok bisa tepat sekali ya?"

Entah mungkin Tuhan tahu aku salah dengan nyuekin Among atau emang supaya aku mengerjakan (BAHKAN DISELESAIIN NGEL!) si S. Emang sih, aku masih tetap membatu aja dengan tetap mengerjakan hal lain setelah itu. Gak langsung tobat. Yeah, I'm not an responsive doer. Tapi, paling ngga aku langsung baca-baca lagi kok data untuk si S dan nge-net untuk nyari bahan.

Gengsi
Menjelang sore, aku turun untuk nonton TV sebentar dan seperti biasa Among, seorang yang bukan pendendam dan cinta damai, begitu saja beliau menyapaku, mengajakku bicara seolah tidak terjadi apa-apa walaupun responku cuma gitu-gitu aja, masih males bok! Aku pergi mandi meninggalkan beliau seorang diri di ruang keluarga (dasar si angel, tanduknya belom bisa lepas). Tapi tetap, lagu "Ayah" dari Gitgut ft. Ada Band udah terngiang-ngiang sewaktu aku mandi tadi. Aku, seorang anak yang pemarah dan gengsian ini tetap merasa menyesal telah bersikap kasar dan dingin kepada Amongku. Beliau berhak mendapat kebahagiaan lewat kelulusanku. Beliau sudah terlalu lama bekerja keras, banting tulang, menahan egonya untuk kami anak-anak dan bahkan istrinya. Hah.. Sabar ya Among.. Aku pasti lulus. Aku janji. Hanya bukan dalam waktu dekat ini. Maaf ya Among. Kau harus sedikit bersabar. Seperti yang sering Among lakukan ketika menghadapi kenakalan-kenakalan kami sebelumnya. Maaf memberimu beban yang sangat berat dan memaksamu untuk hidup berjuang lebih lama dalam doa dan harapan. Aku janji, aku akan berikan yang terbaik bagimu.

Kau mungkin tidak akan membaca tulisan ini, karena aku pun tidak ingin. Dibaca orang? Sepertinya tidak banyak juga yang baca tulisan ini, bahkan mungkin tidak ada. Jadi aku merasa aman. Kalaupun terbaca, yasudahlah, aku cuma berharap mereka tidak seperti aku, seorang pemarah, gengsian dan terlalu sering gagal.

Salam sayang,
Borumu yang jugul.