11/15/15

Inappropriate (Joke) dari seorang dosen terburuk

Ada seorang dosen saya, sebut saja Eki. yang KATANYA S2 TRANSLATION, tapi nulis "I know" aja jadi "I now", terus "be mature, ya dear" jadi "BEING MATURE, YA DEAR".. Saya ngga ngerti lagi kampus ini standar jadi dosennya udah separah itu...

Well, masih banyak lagi hal-hal menyedihkan dari dosen ini *gw ngga terlalu peduli sebenenrnya, but she's too annoying so that I can't ignore her attitude as easy as I wish*
Ada aja kelakuannya doi yang minta dicela, hastaga..

Dan yang paling ngga gw abis pikir adalah kejadian baru-baru ini ttg ucapan doi waktu ngeledek temen sekelas gw di depan kelas.. Mungkin karena keramahannya, terkhusus pada mahasiswa laki-laki di tempat saya belajar, doi cukup dekat dan dirasa baik memang. Cuma, saking deketnya, jokesnya pun ngga disaring. Ditambah salah satu mahasiswa laki-laki yang emang seneng jadi bahan celaan (entah mental sampah dari mana ini), si dosen pun dgn enteng nyela dia dengan bilang "Ih, muka dia kok kaya korban asap yah.."

Fyi, situasi saat lawakan ngga lucu ini terjadi adalah waktu panas2nya berita bencana asap akibat hutan yang gundul oleh perusahaan2 ngga bertanggung jawab yang bahkan menelan korban jiwa di daerah Sumatera dan Kalimantan. Can you imagine?! Saat orang2 banyak yg susah hati dan sedih tiap ada term "kabut asap", ini malah sama seorang DOSEN YANG KATANYA S2 TRANSLATION dijadiin JOKES! Gw yang ngedenger ucapan doi langsung terhentak dan nyenggol Nami yang juga ada di sebelah gw, dengan muka "bitch, please..." Nami dan gw cuma bisa geleng2 kepala.

Pasca kejadian di kelas itu, gw sm temen gw, Nami, makin ngga respek sama dosen ini. Selama bberapa kali diajar sih, masih sabodo deh sama tingkah ajaib dia, but after that inappropriate joke she made, I don't really consider her as my lecturer.. Oya, gw juga kebetulan dikasih tugas role play gitu deh di kelas doi, dan lagi-lagi sama Nami gw secara sengaja menyindir dia.

Di kelas humasnya doi kan belajar gmn cara nge- back-up, klarifikasi dan lain sebagainya. Nah, kesempatan deh tuh gw sama Nami bikin talk show yang mana Nami jadi hostnya, sementara gw jadi head office artist management yang ngasih klarifikasi atas ucapan sembrono yg dikeluarin artis gw ttg kabut asap. Well, nyinyir enough, rite? Tapi, daripada unek2 gw sama Nami ngga tersalurkan, ya mending disalurin lelwat tugas yang dapet nilai aja kan.

Ngg..


Think before you say, otherwise you'll be thought as someone brainless..