9/28/15

(sepertinya) Harus berakhir

Bukan aku harus dipuji..
Atau bahkan sedikit dilihat
Aku tidak akan memintanya
Itu bisa ditampilkan saja aku sudah sangat bahagia
Aku hanya ingin berkarya

Sebut saja aku egois
Sebut saja aku apatis
Tidak apa
Aku tidak peduli
Selama aku bisa menjadi diriku sendiri
Aku tidak ingin dibatasi

Aku memang tidak pandai berkomunikasi
Beda memang caraku berekspresi

Hanya caramu membuat aku muak
Rasanya mulut buasmu ingin ku koyak

Kau terlihat begitu puas
Amunisi ketololanmu tidak ada habisnya

Aku memilih diam
Karena aku tidak paham
Bagaimana berbicara kepada orang awam


9/5/15

Melayani Tuhan dalam Kehancuranku

Sejak tadi malam mood sudah tidak baik. Diawali dengan pembuatan dekorasi untuk bulan keluarga bersama pembina sie. Remaja, lalu latihan pelayan seksi pemuda, aku mulai lelah dan sulit untuk bersabar. Pembina-pembina ngga ada persiapan untuk dekorasi. Semuanya nanya mau diapain lah itu kertas-kertas, balon-balon, bikin aku heran sendiri. Gatau deh, emang gue lagi kecapean juga kayanya. Jadi susah dikontrol juga kalo ngomong. Semuanya nuntut, semuanya numpuk.. hah..

Sekarang udah mendingan sih. Karena udah bisa dikeluarin juga tadi lewat air yang rasanya asin :p
Mayan lega walaupun masih dongkol. Soalnya kebawa-bawa sampe rumah dan ngerembet juga ke kak Nina. Terus keinget nanti harus pelayanan di ibadah pemuda. Belum sate emang. Jujur emang rada bosen sama renungannya yang lagi bahas kejatuhan dosa para raja-raja jadul Israel. Padahal mungkin aja sih emnag lagi diingetin supaya ngga jatuh-bangun kaya mereka dan tetep taat sama kehendak Tuhan. Tapi dasar pemalas, masih aja ditunda-tunda. Nunggu mood dikit lagi deh. Tadi udah doa minta dibantu ditenangin hatinya sm Doi, tp untuk baca, mata masih pengen ngeliat yang lain, hatinya masih pengen jejeritan dulu lewat tulisan kaya sekarang ini. Nanti sebelum pergi bakalan dengerin Doi dulu kok.

Emang beda banget pelayanan tanpa teman-teman yang sama-sama "sehati" kaya waktu di kampus dulu. Entah kenapa rasanya beda aja. Intensitas untuk saling mendoakan dan fokus pelayanan gue di gereja jadi nurun banget.. Kaya ngga ada yg nyokong gue, padahal harusnya cuma Dia penyokong entah itu di kampus atau di gereja. Well, mungkin pengaruh kondisi pribadi gue yang super acak kadut juga sih yang memepengaruhi (I can't tell you here). Yang pasti, untuk lagu-lagunya sendiri, gue tau sih, tapi pas latihan kemarin kurang ngeresap aja. Terus pas tau pembicara gue juga kurang sreg, ya makin-makin setengah hati. Semoga entar ada keajaiban yang bikin gue menikmati pelayanan sore nanti. Biarpun kondisi awut-awutan, tapi semangat ngasih yang terbaik semoga tetep ada.

:)