8/30/16

Bodok

Pernah aku lihat catatan Bapak mengenai seseorang yang kurang beliau suka. Ditulisnya seseorang itu dengan sebutan "bodok", bukan lagi 'bodoh' melainkan 'bodok'. Sekarang sebutan itu pantasnya ditujukan pada saya, si Angel Bodok.
Saya merasa lebih parah, dungu, bebal, bodok, jika dibanding dengan keledai yang jatuh di lubang kedua. Saya jatuh berkali-kali. Berkali-kali. Dituntun keegoisan hati atau keinginan pribadi, seakan-akan saya lebih dalam lagi ditarik ke sebuah pasir hidup yang menyedot kemampuan saya untuk keluar. Makin saya melawan, tarikannya semakin kuat. Lumpur hidup di dalam hati saya bukan hanya membuat penyesalan, tapi juga membuat saya makin membenci diri saya. Oh ya, hidup ini indah kok, saya melihat hidup ini indah, hanya saya si bodok yang tidak mau mengusahakan keindahannya untuk dinikmati.

8/26/16

Nyaru

Udah umur setuwir gini yah masih aja gabisa bedain mana mules yang karena menstruasi, mana mules yang pengen boker. 😿😹  Tapi kayanya banyak cewek-cewek yang ngerasain problem mules nyaru ini juga deh, ngga cuma gw doang. Iya gasih? Buktinya, temen gw si Tiyul waktu itu juga ngetwit hal ginian. Dan ada kemungkinan ciwik-ciwik diluar sana merasakan penderitan ke-saru-an ini... Anyway, emang ngga enak banget kalo lagu super nyaru ginu, bingung gitu lho pas bokernya, lo udahan apa belom LOL.. Abisan nih yah, kan mules mulu tuh, akhirnya setelah proses berpikir jernih bahwasanya itu adalah mules karena menstruasi, gw pun menyudahi ritual pembuangan.

Well, karena keram perut ga nyantai, gw ga minat ngapa-ngapain belakangan. Bahkan buat lanjut baca jadi ga selera. Posisi tidur udah kaya siput mengkerut tetep aja sakitnya ngga ilang. :"""3

Btw, semalam gw, Nami dan Yolan akhirnya nonton pertunjukan Teater Bunga Penutup Abad, reviewnya ntaran deh yah kalo Renhat dateng supaya minjem laptopnya. Laptop gw super oon soalnya. Short comment sih hmm kurang berkesan. Buat gw, yang namanya karya adaptasi, baik itu teater ataupun film, kalo aktor menyampaikan berbeda dengan fantasi pembaca, it's still acceptable, tapi kalo akting dan pembawaannya jelek, gimanapun pasti bakal terasa oleh penonton. Nah, kalo udah kaya gitu, baru tuh ga ada ampun, BPA gw kasih 2,5 of 5. Gw masih belum denger sih kenapa harus make Chelsea Islan dan Reza Rahadian untuk gelaran teater gini, toh mereka bukan orang teater. Bahkan untuk film, si pemeran Annelies itu ga minat untuk gw tonton. Sorry to say, pas meranin Merry Riana aja gw pengen keluar dari bioskop, nyesel men. Mungkin bener kata Nami, management mereka ok. Idk.

Nyampe rumah jam 11-an, mandi, terus tidur.. Yes, apapun kondisinya kalo abis pergi-pergi gitu pasti gw bakal mandi dulu biar pas tidur seger.. ✌ Gw inget sebelum gw bener-bener bangun ada gangguan dari nenek-nenek yang tidur disebelah gw..
😤😤😤😤
Jadi yah, gw ceritain dulu nih, pasca nonton Light Out, gw jadi pengecut. Gw takut tidur sendirian, gw takut gelap-gelapan tiba-tiba muncul deh tuh setan freak macem si Diana yang jadi setan di film itu. Hadeuuh.. Makanya, gw liat kamar nyokab gw kosong, lagian bokap juga lagi di Medan, gw tidur deh tuh disitu, lagian lumayan untuk hemat listrik. Lol. Canda deng, gw emang mager juga ke atas serem gila. Ketakutan gw ngga lama-lama, dua hari kemudian gw udah bisa kembali bersahabat dengan kegelapan. 😎 Ya pokoknya gw udah ga takut lagi. Tapi, jadi makin mager naik-naik ke kamar gw, kecuali untuk ngambil baju, gw ga pernah istirahat di kamar gw lagi. Nah, udah tuh latar belakang gw tidur sama nenek-nenek rempi.. Terus....yang nyebelinnya adalah. Selain rempi, dia juga super kepo melebihi batas kewajaran bahkan dititik annoying paling akut. Gw kan emang hmmm suka...ngigo yah kalo tidur. Ya mana gw sadar gw suka ketawa, marah, ngomong, kan gw lagi mimpi. Terusss...nyokab gw tuh sering banget nyenggol-nyenggol atau manggil-manggil gw pas di tengah mimpi gw itu cuma buat nanyain gw mimpi apaaaaa. Men, gw lagi asik mimpi diganggu nenek2 ini asli yah itu rasanya pengen gw ketekin emak gw. Lah kan nanggung. Malah sering juga gw jadi lupa gw mimpi apa karena diganggu kekepoan nyokab gw. 😑😑😤😤

Gw cuma lanjutin tidur dengan mimpi yang sudah terkonversi. Lenyap lah keseruan tidur gw tadi berganti mimpi lain yang srkarang kuva gw lupa gw mimpi apa. Emak gw super annoying sih sumpah. Mimpi aja di kepoin..
A

8/24/16

I need you right now!

Jadi yaa, gw tuh salah persepsi untuk tanggal pementasan teater Bunga Penutup Abad. Gw pikir tanggal 25 jatuh di hari Jumat, nyatanya hari Kamis. Jadilah gw super ngebut baca "Anak Semua Bangsa" dengan sangat tidak nikmat, super maksain 😢

Tapi ya gapapa deh, biar kelar juga target baca tahun ini. Bukunya Ahmad Tohari yg judulnya "Mata Yang Enak Dipandang" juga udah ngantri sih. 😛 Mumpung libur jadi mesti "berisi".

Anyway, karena gw salah persepsi tanggal juga makanya gw lupa hari ini ada sermon di gereja. Terus kenapa? Artinya gw bakal keluar rumah dan gw ga bisa banget keluar dengan rambut ngacir kesana kemari giniii 😩😰

I need my catokaaannnn. I can't live without my catokaaann. Huhuhu. Belom sempet beli lagi dan sekarang2 ini emang alokasi dana pribadi bukan utk beli catokan juga. Jadi mesti cari akal biar rambut ini bisa pada tempatnya omaygat.. Jadi deh tuh cari bobypin bobypin di segala penjuru lemari dan sela-sela tas 😭 Akhirnya nemu dan jepat-jepit rambut yg ngacir supaya mendingan. Huft. Urusan rambut hari ini kelar!!
Semoga mood nyokab lagi ok sampe akhir minggu ini buat diajak ke mall beli catokan 😁 Mau gimanaaa gw super ngga pede sama rambut kocar-kacir.

Btw, sermon di gereja tadi, kami nyari bahan utk materi Minggu ini. Diputuskanlah utk ngebagiin tokoh Saul. Untuk di kelas pra remaja by Ka Betty, sedangkan Remaja by me. Hadeuh. Bagiin apa ya yang relevan sama bocah-bocah itu?? No idea banget nih. Hmm.. Nanti deh persiapan kelasnya abis persiapan Teater BPA dulu. Hehehe. Semoga Saul ga rempi-rempi banget deh jalan cerita hidupnya supaya diskusi nanti juga ga garing.

Sekian dulu hari ini.
Regards,
A.

8/23/16

MELEDAK

Jadi, kemaren sore sekitar jam 4an sebelum ke Kathedral utk ketemuan sama Jilly, gw nyatok, as always. Emang sih kabel catokan udah mayan rusak gitu tapi ngga nyangka aja bakal MELEDAK!
Men, meledak di tangan gw. Itu catokan langsung gw lempar setelah nyetrum sebadan-badan dan meninggalkan luka *azek* di pergelangan tangan kanan gw. Perih sih luka bakar gitu. Ga gede, tapi mayan bikin siyok..
Lesson learned: jangan main2 sama kabel yang mulai ngaco. Aslik, sampe sekarang masih kebayang sensasi nyetrumnya. 😯

Anyway, kemaren abis dari khatedral yg mana saya telat sejam dr waktu janjian, (Sorry Jilzz..) gw dan Jilly cuss ke Galeri Nasional Indonesia. Yeay! Itu kali pertama gw main2 kesana and I'm pretty sure that I'll be back again to that supah artsy place!! Girang bgt asli nemu tempat begonoan. Angel gets more norak, more n more n more. Sorry.

Ada acara pameran lukisan gitu. Koleksi lukisannya presiden RI pertama yaitu Ir. Soekarno. Beliau kan emang rada nyeni juga tuh orangnya, jadi ya ga heran kalo koleksi lukisannya juga banyak. Judul pamerannya "1771" blabla something gw lupa, tapi yang pasti seru sih asli.

Lukisan yang paling gw suka background storynya tuh yang gambar perempuan melayu megang kembang gitu. Konon lukisan itu didapat Soekarno setelah bujuk rayu dengan presiden Meksiko... ya kalo ga salah.. :p duuh pokoknya emang daya pikat Soekarno tuh emang undeniable kali yah sampe benda yang dilindungi negara lain itu berhasil masuk Indonesia. Keren sih emang bapak gg satu itu.. Ngga begitu banyak lukisan yang dipajang mungkin juga karena keterbatasan ruang. Biar gitu, tetep lukisan lukisan yang dipasang sih bagus2.

Abis dari GNI, perut udah keroncongan kita langsung cus ke....AHAU! Wkwkwk. Manalagi deh udah malem gitu nyari babi yg enak. Lagian gw dari kemaren2an udah ngidam Ahau parah dan kemaren sih rada merasa hina juga mesen porsi komplit udah malem gitu. Diet bye bye. Lol. Gw mesen porsi komplit yg kecil, sedangkan Jilly yg gede. Lol. Pas akhir2 kita berdua kekenyangan perut mau meledak. Begitulah cerita kemaren.

Sekarang lagi ngejar kelarin baca "Anak Semua Bangsa"nya Pram nih, lumayan udah sepertiga. Jumat nanti bakal nonton teaternya di GKJ makanya mau ngejar kelar besok atau lusa pagi biar ada bayangan pas nonton teaternya nanti. Yeay!

8/22/16

RIP Ali :'(

Ali, kakaknya Omran, meninggal..
Gw baru aja baca beritanya dr twitter.
Ga sanggup :" :"
Kenapa harus mereka sih Tuhan?
Apa salah anak2 itu?
Ga sanggup banget ngeliat beritanya..
Abis kata2. Cuma jiwa yg emosi.

Bahkan kpdNya aku ga bisa ngadu apa2 lagi.

Sorry, kids.. Sorry for we cant provide what human, especially children, need to you. We're really sorry..
Sorry..
Rest in peace, baby Ali..

8/20/16

Omran

Aku baru baca berita tentang fotografer yang mendokumentasikan foto seorang anak laki-laki umur 5 tahun asal Suriah yg selamat dari bom Rusia. Anak itu mengusap kepalanya, ngga pake ngeluh, ngga pake nangis. Dia masih shocked. Dia sendirian di dalam bis tim penyelamat. Dia ngga nangis tapi itu malahan yg bener2 bikin gw nangis ga kelar2. Oh Tuhan..

Namanya Omran.
Semoga sekarang kamu baik2 aja ya nak. Gak kebayang dan ngga mau ngebayangin berapa juta anak yg udah jd korban otak manusia2 bangsat di sana yg cuma mikirin dirinya dan kepentingannya sendiri. Gimana kalo hal itu menimpa anak, cucu atau kerabat mereka. Otaknya dipake sih, tapi hatinya dikerubutin belatung kayanya.

Gw emang petty tapi mendingan otak gw dangkal daripada tangan gw jahat ngebomin orang-orang yang ngga bersalah. Siapapun yang punya rencana dan kendali dibalik peristiwa itu semua, jujur gw sih berharap hidupnya lebih susah sesusah2nya, tapi gw gamau belatung ada di hati gw, jadi gw cuma berharap perang dan pertikaian dimanapun berakhir. Omran dan anak2 polos lainnya di muka bumi ini, layak bermain, layak hidup damai.

Ya Tuhan, kalo ngeliat video itu, gw gamau lagi,gamau lagi ngeliat Omran kaya gitu, hati gw hancur bgt. Entah kenapa harus kaya gitu yg didapat anak2 kecil itu? Gimana kondisi mereka sekarang. Ga ada, ga ada hal baik dari perang. Yang ada cuma kehancuran, kesakitan dan korban-korban yang mebderita. Oh Tuhan, jangan ada lagi perang, jangan..

Aku hari ini ditegur. Bahwa masalahku banyak, tapi tiba-tiba semua itu hilang, rasa kesalku sama orang yang aku sebelin lenyap. Semua itu ga ada artinya dibanding dengan apa yang dirasain dan dialamin anak2 kaya Omran.

Aku pengen meluk Omran. Aku pengen berguna buat anak2..
Sampai saat ini, tangisan belum kelar-kelar juga ngebayangin kondisi Omran. Tapi gw sadar kok, airmata gw juga gada artinya.
Semoga tangan ini suatu saat bisa memberikan arti buat anak-anak seperti mereka..

Suatu hari kelak. Semoga.
-A

8/19/16

Penipu

Pada akhirnya memang dia tidak bisa dipercaya.
Harusnya memang aku jauh lebih mandiri.
Penyesalan bukan kawan, bukan juga lawan baginya.
Lebih buruk lagi, penyesalan tidak bermakna apapun.
Bagi orang banyak itu penyiksaan, baginya itu hanya dongeng belaka.
Hidupnya hanya baginya.
Celaka sesudahnya mana dipikirkannya.
Demikian pula ketika orang lain yang celaka karena ulahnya, bisa dipastikan dia pasti mengelaknya.
Jangan pernah salahkan dia setelah kau celaka, lebih baik anggap dia tidak ada.
Kembali hidupi ceritamu, tinggalkan ratapmu.

8/18/16

OWI, BUTET AND THE GOLD MEDALS!!

I know there are so many things that we, the young generation, could give to Indonesia. Achievement like getting gold medals after fighting in a world class competition is an example. Dan hal2 kecil sekalipun, pokoknya yg bikin bangga Indonesia patut diperhitungkan dan itu pasti banyaaakkk bgt..

Agilaakk, merinding sih pas denger lagu kebangsaan yg dikumandangin di Rio, Brazil walaupun gw baru tau pas pagi2 😑😑 cant resist the attack of this lazy sleepy head, sawry..

Berita itu gw liat pas buka IG terus postingan temen gw. Ditambah, berderet2 postingan lainnya di FB. Btw, spt biasa ada aja cocoklogi bertebaran. Seneng amat yg drama2 ini orang indonesia helah... 😑

Anyway, gw ngebayangin mungkin saking senengnya, darah sama tulang orang2 yg menyaksikan langsung disana udah meleleh kali yaahh. 😁 Waah.. cuma bisa turut bahagia deh dari sini!! Mana momentnya pas banget kan di 17 Agustus.. Aselik, itu super combo bgt..

Anw, Owi dan Butet pasti bangga banget ngedapetin medali emas, tapi buat gw, Indonesia mesti lebih bangga memiliki anak2 emas seperti mereka!! 😂👍👏

Well, I'm still waiting for my chance to contribute and to give the best of me for the glory of this country as those athletes have done..
Selamat Owi dan Butet!! You both are my inspiration and booster!! Salute..
👏👏👏👏👏👏👏👏

8/17/16

DIRGAHAYU 71 THN INDONESIA!

Hari ini, 17 Agustus 2016 tepat 71 tahun kemerdekaan bangsa ini!! Yippiee!!

Gw, seperti yg bisa diduga, cuma (dan bakal seharian ini memang) di rumah. Nonton upacara yg dilaporkan langsung dr Istana Merdeka brg nyokab. Aseliik merinding, haru walaupun cm nonton. Udah lama ngga upacara. Anyway, gw kebayang indahnya Indonesia pas bendera ditarik ke atas. Bbrp waktu lalu kan ke Dieng tuh (well, postingan ttg trip ini blm gw rilis jg doh msh proses), nah merasakan dan melihat keindahan Indonesia. Aseliii!! Makin cinta! Makin pengen berbuat sesuatu. Tunggu aku yah, Indonesia!

Oya, ntar malem final ganda campuran bultang nih, let's hope the best for the team. Semangattttt tim Indonesiaa!!!

8/13/16

Percaya ngga percaya

Satu lagi teman yang udah saya ceritakan. Tentang? Tentang sesuatu.. Krik
Entahlah, tidak seperti yang saya duga.
Saya pikir dia akan membiarkan cerita saya habis dulu baru saya mendapat masukan. Bukan masalah besar memang dia memotong setiap keluhan saya, hanya kurang nyaman jadinya. Setiap masukan yang dia berikan sangat2 menguatkan, tapi ada yang kurang lega di hati.
At the end, dia bilang saya butuh teman cerita supaya pikiran saya tidak mengada2. Tapi jadi agak kontras sih yah, seperti yang saya ceritakan, seringkali dia memotong cerita saya dan langsung memberikan feedback.
Paling tidak saya makin tahu tipikal "pendengar" seperti apa sahabat2 saya sehingga saya bisa datang di saat yang memang tepat sesuai dengan "kemampuan" mereka. 
Saya sendiri memang sangat pilih2 sebenarnya untuk bercerita. Nah, begitu melihat reaksinya tentang pengakuan saya kemarin, saya makin sadar untuk semakin berhati2 dalam bercerita. Semua bisa jadi teman, tapi tidak semua mau dan bisa jadi pendengar yang baik.
Hal yang membuat saya ingin bercerita kepadanya awalnya hanya satu; Saya muak didesak. Saya bosan ditanya2. Saya benci bersembunyi.
Paling tidak supaya dia diam, dia harus tahu. Ternyata setelah dia tahu, dia memang berhenti mendesak tetapi sesegera mungkin ramai menasehati.
Was-was. Saya sadar betul kondisinya yang sudah berkeluarga serta sangat dekat dengan ibu dan saudara2nya membuat saya was-was. Memang dia sudah berjanji untuk tidak menceritakannya pada siapapun. Hanya pengalaman pribadi saya berkata lain. Entahlah saya harus berpegang pada kemungkinan yang mana. Pada akhirnya saya pasrah. Biarkanlah kepercayaan yang saya taruh padanya menjadi jalan bagi saya untuk melihat seberapa pantasnya saya dan dia bersahabat.

8/12/16

Friendshit

What kind of friendship I have?
Lack of trust.
Talking behind.
Feels irritated a lot when she / they ask abt my work.
And so on.

Soon I left some groups since I think they need to know how annoying they are and HOW I DONT WANT TO SHARE MY STORY WITH ANYONE!

Jerk, I've told you so many many times dont ask abt that crazy thing yet you, you jerk, stupidly listen to that sotoy one who I dont really know. Well, here you get; MY ANGER.

You know what?? That (I guess) I know you enough is the number one reason why I will never let you know abt me! But, geez, you assh*le, Idk why you keep feeling that we're that close and  thinking that my friends, my family or my life are yours too? Poor you, baby.
Mine is mine. You mind yours.

7/26/16

Berhenti

Kok yah gw masih belum bisa make waktu yang ada dengan bijak gitu.
Kenapa ga bisa sedisiplin Kant gitu, padahal udah paham, udah pengalaman, kalo waktu yang terbuang percuma gabisa diambil lagi, dan ujung2nya cuma bisa menyesal bersambut keluhan.
Dan racauan ini pun harus segera dihentikan.
Terimakasih kepada pemberi selamat dan keselamatan ❤

7/25/16

Ternyata Bisa

Ternyata bisa untuk tidak mengkhawatirkannya. Secara berlebihan.
Ternyata bisa juga muak dengannya.
Bahkan menuju ingin melupakannya.
Ternyata bisa memang.
Kalau mau.
Kalau dicoba.
Ini nyata.
Aku tidak menggantungkan harapku padanya.
Tidak juga aku peduli bagaimana perasaanya.
Juga tidak tertarik dengan permulaan yang dilakukannya.
Dia bukan (si)apa-(si)apa.

7/1/16

Hidup

Tidak perlu sibuk menceramahiku.
Aku pun sudah sangat benci dengan hidupku.

6/20/16

Lama

Lama tidak bercerita disini ataupun di lembaran kertas yang sebenarnya selalu kubawa kemanapun.
Mungkin hidup terlalu asyik menorehkan ceritanya padaku di saat berjalannya waktu.
Dan sekarang, sepertinya aku tahu cara menghentikan waktu.
Ya, bagiku inilah caranya.
Diam dan menuliskan ceritaku.
Entah itu di buku-ku atau disini, media lain yang membuatku mengijinkan orang lain untuk membacanya.
Mungkin tidak akan menarik.
Ada baiknya memang dia yang sedang membacanya tidak melanjutkannya. Karena aku pun tidak berminat pada komentar orang lain akan ceritaku. Ini bukan hiburan. Semata-mata hanya tingkah untuk menghentikan waktu versi diriku.

Ini cerita pendekku di pertengahan Juni:
Bulan ini penuh dengan tawa yang menutup duka.

Terimakasih-ku bagi setiap jiwa yang telah rela membuat guratan indah hingga seninya kian memesona.
:)

6/10/16

Datang

Aku mengundang mereka untuk datang. Makan. Dan berpesta kecil bersama. Merayakan sesuatu yang menurutku sia-sia. Bertambahnya umur kembali mengingatkanku betapa percumanya hal ini.

Tapi masaku belum berakhir. Akhirnya aku harus ikut mengalami kesia-siaan itu dan berteman dengannya.

Kami makan. Tertawa. Oya, juga berdoa bersama. Sudah lama sekali aku tidak membuka mulut sembari perut bergolak.

Segala hal ini entah kapan berakhirnya.
Keluhanmu, kawan, entah kapan bisa berhenti. Aku bingung. Sekaligus sangat muak.

Sebentar, asal kau tahu, kegundahanmu tidak akan mampu mencuri keberadaanku. Pertanyakanlah, pikirkanlah, perdebatkanlah setiap hal, itu urusanmu.

Kau pergi, aku tidak rugi. Hanya maaf jika kau datang, pintu sudah terkunci. Karena aku bukan apotek apalagi yang buka 24 jam, menyediakan pelipur galaumu akan hal-hal yang sebetulnya tidak menyakitimu.

6/6/16

Celaka

Bukan hanya sekali atau dua kali atau tiga kali.
Sudah lupa berapa kali tepatnya anak ini mengalami kecelakaan.

Siang menjelang sore tadi, hujan lebat turun. Petir saling berteriak susul-menyusul. Entah apa yang mereka bicarakan.
Aku dan temanku duduk menunggu langit berhenti memamerkan keajaibannya. Ajaib bagiku dari langit bisa membuang begitu banyak air. Padahal lautlah yang menampung bentuk cairan tersebut.
Oya, ternyata teriakan para petir bukan hanya bunyi tanpa arti.
Aku membuka ponselku lalu menyambungkannya dengan koneksi wi-fi sebab kuota internet di ponselku sudah habis.
Beberapa pesan masuk. Pesan dari peer-group tentang buka puasa bersama. Ada juga peer-group yang menagih traktiran. Ada juga ucapan selamat siang dari teman. Dan yang paling membuatku menarik napas panjang adalah pesan dari ayahku yang berisi gambar Panca sedang tergeletak berikut pesan dibawahnya yang berisi kondisi si Panca pasca kecelakaan tunggal pukul 11.30 tadi.
Aku kaget. Ku pikir dia sekarat karena matanya tertutup dan luka-luka di beberapa badannya. Aku ingin menangis. Tapi ku coba untuk tenang.
Panca, adikku si bungsu.. Ingin sekali rasanya aku berada disana. Merawat lukanya. Menyuapinya. Ngobrol dan bercanda dengannya. Sayang nyatanya aku hanya bisa menatap gambar-gambar yang dikirim Bapak, berkomunikasi dengan Renhat di Bandung dan menitipkan pesan permohonan kepada Tuhan. Aku gak bisa berbuat apa-apa. Ku telpon Bapak menanyakan kondisi Panca. Bapak bilang dia sedang tidur. Lalu Bapak menceritakan kronologi kejadiannya.

Apa yang ada di pikiranmu, adikku?
Tidakkah kau lihat hati dan mata ayahmu yang menyayangimu tanpa batas?
Tidak adakah sedikit keinginanmu untuk menyayangi kami kembali?
Kemana jiwamu yang dulu adikku sayang?
Ka Angel rindu..

Ps: Terimakasih kepada petir yang telah mengadu..

6/2/16

The Folkster

Hari ini cukup menyenangkan sekaligus melelahkan. Pengalaman pertamaku dengan beberapa teman untuk melakukan pertunjukan story-telling. Mengapresiasi Sastra. Itulah yang baru kami lakukan.

Dengan kostum, make up, properti yang sederhana, saya tahu teman2 sudah memberikan usaha terbaik mereka. Saya sendiri cukup puas dengan penampilan kami. Semoga periode ini berakhir dengan menyenangkan pula.

Oya, hari ini masih tetap seorang teman baik memberikan ucapannya kepada saya. Entahlah dia akan melakukannya penuh selama bulan Juni atau hanya sampai besok. Apa maksudnya saya tidak tahu. Dia sedikit unik memang.

Menanti esok hari saya sedang malas-malasnya bertemu dengan orang-orang. Berbagai rencana, yang hanya melibatkan diri saya sendiri pastinya, sedang saya pikirkan tapi masih belum tahu apakah di harinya saya cukup "niat". Wel'll see.

6/1/16

Juni

Bulan pertengahan pertama.
Tidak terlalu bermakna.
Kecuali karena sakit Mama.
Beberapa waktu yang lalu.

Ini hari pertamanya.
Juni dan segala keriuhannya.
Akan ada puasa pertama.
Juga puasa kedua, ketiga dan seterusnya.
Tapi bukan Lebaran yang menjadi sukacita bagi beberapa orang.
Lebaran akan ada di bulan tengah yang kedua, Juli.

Juni.
Aku tidak mengharapkan apa-apa.
Hanya mungkin akan lebih merenung.
Akan bagaimana.
Mau seperti apa.

Oh,
Atau ini yang kuingat.
Aku merasakan sedikit berat..
Juga merasa waktu sangat cepat..
Kembali lagi bertanya...
Akan seperti apa.
Maunya bagaimana.

Hari pertama bulan ini,
Ada seorang sahabat yang baik hati
Memberi ucapan di pagi hari
Bagiku itu sangat berarti
Dia ada, sebagai teman, sangat aku syukuri..

Terimakasih hari pertama bulan Juni.
:)

5/31/16

1 Tahun

Genap. Artinya apa yah? Pas? Habis? Tepat?
Mungkin yang terakhir lebih cocok.
Genap setahun semenjak kejadian paling menyakitkan.
Bertubi-tubi rasanya tahun lalu.
Sekarang rasanya masih bisa kuingat.
Sakitnya masih membekas.
Pedihnya masih tertinggal.
Disini. Ingatan dan kakiku.

Setahun lalu di jam-jam ini aku menahan sakit yang luar biasa. Ditambah panas, bosan, menyesal, menyerah, juga perasaan negatif lainnya.
Hidup ga ada artinya.
Tapi nyatanya, masih berlanjut hingga sekarang.

Tahun lalu aku kesal setengah mati karena permohonan perpanjangan SIMku gagal.
Tahun lalu rasa kesalku kepada pengemudi kampungan yang ugal-ugalan memuncak.
Tahun lalu aku melimpahkan seluruh kepercayaan dan terimakasihku kepada dua saudaraku yang sangat kukasihi.
Tanpa mereka aku lebih menjijikan dari kotoran hewan.
Walaupun sekarang tidak jauh berbeda, hanya saja aku merasa menjadi kotoran yang punya tuan.

Tahun lalu rasanya tidak ingin lagi ku kenang.
Tapi entahlah tiba-tiba saja memoriku mengembalikannya.

Ada hal-hal yang mungkin ingin disampaikan sang hyang.
Hanyabhatiku sekarang lebih keras dari batu karang.
Membuat yang menyentuh sakit.
Lebih baik ditinggal, dihindarkan.

Karena ternyata hari ini, semua seakan terulang. Hanya lukanya terasa di dalam.

5/30/16

Salah

Adalah memalukan ketika diri melihat sendiri salah.
Tapi lebih lebih memalukan ketika sendiri tetap melakukannya.
Dan tidak bisa menghentikannya.
Tidak mampu menahan nafsunya.

Jiwa ini gelisah
Aku ingin putar arah
Rasanya ngeri jika dia menghampiri
Aku ingin kembali

Aku tahu ini salah
Bahkan cermin bagai penjara
Melihat ke dalamnya hanya wajah si sengsara
Bebaskan aku, sang Hyang.
Aku tak mau nelangsa akhirnya..

5/23/16

1 Batang Rokok dan 2 Pertanyaan

Sore ini, aku merasa kurang fit. Selain karena konsekuensi menjadi sebagai perempuan pada umumnya, sudah seminggu gejala batuk dan pilek mengganggu aktivitasku. Besok ada kewajiban yang harus aku ikuti. Sebuah test. Rasanya ingin segera melompati tahun ini dan bergegas ke penghujung tahun depan. Aku ingin berlayar. Aku ingin mengudara. Aku ingin menginjak bumi lain yang belum pernah kubayangkan. Tapi aku ingat, sabar harus menjadi teman dekatku saat ini.

Di samping kiri laptop ini, ada asbak berisi sebatang bekas rokok, ku pikir itu punya ibuku, karena hanya dia satu-satunya manusia bernapas jorok di rumah ini yang berani merokok di dalam rumah. Sedangkan dua manusia bernapas jorok lainnya, sedang menjauh dulu. Aku tidak punya banyak hal dalam pikiran dangkalku. Hanya saja, terlintas dua buah tanya. Yang pertama, mengapa harus dua orang jenis kelamin berbeda? Dan yag kedua, mengapa harus menjadi tiga pribadi yang berbeda Dia Yang Disembah?

Aku belum atau bahkan sepertinya tidak ingin mencoba menguraikannya. Aku sedang berusaha untuk memikirkan hal-hal sederhana. Melakukan hal-hal sederhana. Berkata begitu sederhana. Entahlah, aku sangat menyukai kesederhanaan, bagiku adalah sangat indah hal kesederhanaan, tapi sangat sulit menjadi seperti itu, setidaknya bagiku.

5/22/16

Titik

Sebuah titik dimana keinginan kadang menjadi candu kadang juga menjadi tandu.
Candu yang menyegarkan hati.
Tandu untuk mengangkat jiwa.

Titik ini tak dapat terhapus.
Dia selalu ada bahkan kadang kian membesar.
Seperti lingkaran yang tidak ku mengerti dari mana titik awalnya.
Apalagi akhirnya, tak terselesaikan, tak terkejar.
Dia pun semakin kecil terkadang.
Tidak terlihat ada di sebelah mana.
Tidak terjangkau oleh pandangan mata.

Titik menjadi membingungkan.
Titik tidak pernah terselesaikan.

Walau aku belum sampai pada akhirnya,
tapi sekarang aku membiarkan;
titik akan selalu ada
dia mula dari awal
akhir dari akhir
tak pernah tiada.

5/18/16

Tanda

Benarkah aku harus mencari tanda untuk menuju kepastian.
Benarkah aku butuh sebuah marka untuk tahu kemana harus melangkah?
Aku ingin mengembara, bukan dalam tanya bukan juga dalam angan.
Aku ingin pergi ke tempat kakiku ingin berhenti dan ingin melangkah.

Kalau memang hanya kematian yang tidak pasti, maka hidup jauh lebih tidak pasti.
Walau kita semua pasti akan mati, tapi tidak semua manusia itu hidup meski raganya disini

Manusia, dan pikirannya dan perasaannya.
Tidak cukup untuk tahu pasti kemana, kapan dan bagaimana nanti.

5/17/16

Hujan

Saat ini sedang turun hujan.
Saya sendiri jarang menulis tentang hujan.
Saya tidak terlalu suka hujan, tidak juga benci.
Tapi saya senang ada hujan ketika saya di rumah, dan sendiri.
Seperti saat ini.

Hujannya tidak deras, bukan juga sekadar rintik-rintik.
Entahlah, sensasinya membuatku ingin lebih daripada menyendiri.

Mengapa hujan turun di saat seperti ini?
Bagaimana hujan bisa tahu isi hati?
Aku senang hujan bisa mengerti.

Bicara tentang hujan, aku teringat sesuatu.
Kota hujan, kau dan aku.
Semoga ada lagi waktu kita bertemu.
Tanpa peduli waktu yang berlalu.
Hujan kala itu, aku rindu.

5/16/16

Bertahan

Selain belajar untuk tidak terlalu kaku dan juga memikirkan diri melulu, berteman dengan sekelompok orang tertentu juga mengasah kemampuan bertahan.

Bertahan agar tidak keluar lingkaran padahal ingin.
Bertahan untuk tetap disitu padahal tidak ingin.
Sama saja. Memang.
Intinya, aku sudah bosan.
Sampai dimana bisa bertahan?
Apa lagi gunanya bertahan?
Toh hidupku tetap berjalan.
Dan.
Matiku sendiri.
Dunia ini semakin membuat jemu.

5/15/16

Lalu

Kiranya pilu boleh berlalu agar sendu tidak menjadi candu.

Kacau pikiranku kian menambah benci pada orang-orang sekelilingku.

Aku ingin sendiri.
Aku ingin menepi.
Tujuanku semakin tidak pasti.
Tidak masalah, tiada yang peduli.

5/11/16

Dementor

Gw ngerasa sekeliling gw jadi dementor sih.
Berasa capeeeeeekkk sangat dengan segala wara wiri yang belakangan ini gw kerjain.

Well, gw bukannya ngeluh gw bisa jadi tempat sampah buat teman2 gw sewaktu mereka lagi pengen muntahin semua unek2nya yah. Cumaaaaa ya I need my time to flush those junk out dengan cara menarik diri, just for a moment kok..

Berentetan.

Kehectican kawinan Nenet.
Bridal shower dan kawinan Amel.
Blablabla remaja.
Ulangtahun si ini dan si itu.
Curhatan hidup serta taik2 di dalamnya.
Hmm.

Seneng masih dikasih sahabat2, tapi entah kenapa gw mesti banget solitude dan nge-compose hal2 utama tentang diri gw.
Selfish?
Semoga aja ngga, karena nantinya gw tau gw bakal nge-blend lagi sama manusia2 di sekitar gw dan kadang harus kompromi dengan mereka.
More tiring, isn't it?

Okelah, Kirky lagi nunggu untuk dilahap. Semoga ada pencerahan.
Have a good day!

4/18/16

Kawinnya Muda-Mudi

Haiii!! Sudah lamaaaa sekali ini lapak aku tinggalin. Puftpuft (ceritanya niupin debu)
So, where will I begin?

Udah banyak banyak cerita yang akhirnya bakalan cuma ketampung di memori otak nih kayanya.

Thanks God, banyakan sih yah ceritanya ga terlalu menarik, cenderung malesin malah.
So, now I come with a good story.

Salah satu sahabat gw getting married! Yeay!
Namanya Amelia Friskila Chiba. Yes, doi ada turunan Jepang emang dari bapaknya, jadi udah hybrid banget lah kecina-bangka-annya. Tapi ya tetep oriental.

Gw sayaaaangg banget sama Amel. Biarpun banyak hal yang gw sama dia beda banget, tapi ya gitu deh, yang beda ga bisa dipaksa sama pun yang sama ga bisa dibikin beda, gw dan Amel juga anggota peer-group-tanpa-nama ini tetep dikasih cara dan kemampuan dari YME untuk bisa temenan baik. Kalo diitung2 sih udah hampir jalan 9 tahun lah kita sahabatan..

Tiap nikahan temen baik gw (baru Nenet dan Amel sih) gw selalu usahain untuk ikutan dan ngeliat langsung prosesi2 sakral dan penting yang mereka lakuin.
Kaya Nenet di Desember lalu utk siraman dan akadnya gw tongkrongin, pun kemaren pas pemberkatan dan resepsi Amel, puji Tuhan gak gw lewatin.

Pemberkatan dilakukan jam 9 pagi di GKI Kebayoran Baru, Panglima Polim. Dari mulai Amel napak aisle gw banjir air mata sih, ditambah pas doi minta restu dari Maminya, duh tissue jadi penyelamat lah pokoknya..

Walalupun dari kapan tau Amel bilang pemberkatannya akan jauh, tapi gw udah ga peduli dan bertekad untuk hadir di pemberkatan, karena itu momen pentingnya sih menurut gw. Disitu lo bisa jd saksi janji mereka, which means kalo (amit2) nanti Amel berara beriri sm Bang Rendy, gw bisa dan punya hak utk ngingetin mereka tentang janji yang mereka sampein tgl 16 April kemaren. NAH!
Tapi, ya kaya doa2 baik lainnya, gw berharap pernikahan mereka cukup sekali seumur hidup, jika bukan karena KDRT, semoga mereka berdua bisa bertahan.

Yayaya, ngga munafik nih, gw pun anti bertahan dengan KDRT, karna menurut gw, itu bukan alasan dan cara untuk menghadapi masalah.

Anyway.. bukan gw doang yang nangis huhu sroort sroort, ada para kembar giak Cika dan Ipungski yang ngga kalah heboh netesnya, heheheh.
Lagian, sehari sebelum hari H sebenernya gw juga diserang kemeloan inget jaman2 dulu kala dari mulai kenal Amel sampe sekarang.. I admit that I'm kinda posessive. Hehehe. Testimony serupa (yaitu bahwa gw adalah seorang temen yang posesif) juga disampaikan di sebuah kartu manis, hadiah ulangtahun dari para giak waktu umur masih sangat belia..

Well, karna inget bakal punya waktu yang terbatas untuk main2 lain dan hidup yang bakal dimiliki Amell will be totally different from yesterday, gw jadi sedih, tapi juga seneng kok karna akhirnya Amel dikasih Tuhan untuk berlabuh di Bang Rendy..tsah..

Gw nge-posting vslide gt di IG dan Path, untuk ngasih tau ke Amel gw bener2 bersyukur punya sahabat kaya dia.. Beneran gw belajar banyaaaaaak banget dari hidup Amel terlepas dr kekeretannya doi, doi bener2 andal dalam mencari uang. Wkwkwk.

Begitulah sedikit cerita haru tentang sahabat gw yang baru aja merid. Pas persiapan, gw dan lainnya ga kalah hebring kok (padahal mah kalah jauh, ya keleus..) Maksud gw, efek dari hidup di era kekinian yang banyak kerempian ini ini lili, ada lah bridal shower, jait seragam dan pesan MUA yang cukup bikin emosi gw pun naik turun saat memersiapkan diri sebagai utusan Amel tuk menjadi Bridesmaid atau pendamping pengantin.

In the end, ya gw dan temen2 lainnya turut bahagia dengan status baru sahabat kami yang memutuskan untuk lepas lajang di masa muda ini. Selamat berbahagia Amel dan Rendy, semoga menjadi keluarga yang diberkatin dan menjadi berkat, Amin.. ;)

3/22/16

Mau

Maunya sih cuma satu.
Tapi yang satu itupun sulit untuk terucap.
Maunya sih cuma satu.
Tapi dayaku tak sanggup.

Mauku cuma satu.
Dia mau, itu mauku.

2/9/16

Buat apa?

Jika pada akhirnya ada yang disebut dengan kesudahan, mengapa harus menunggu?

Usahakan untuk tidak peduli..
Usahakan untuk tidak mencampuri..
Cari jalan untuk mengakhiri..
Cepat-cepatlah kau mati karena memang tidak ada yang peduli..

2/7/16

Sudah

Banyak sekali kata-kata penghiburan, motivasi, nasehat yang telah saya dapatkan sebagai seorang yang sedang dianggap sebagai si gagal.

Banyak sekali. Sampai rasanya saya hanya bisa berkata dalam hati kepada pikiran saya sendiri, "Sudah. Cukup."

1/31/16

Habis(habisan)

Ada yang lebih jauh dari rindu?
Ada yang lebih dekat dari doa?
Ada yang lebih membingungkan dari tanya?
Ada yang lebih mengesalkan dari diam?
Adakah cara untuk aku bisa berhenti dan menjauh?

Sudah hilang seleraku.

1/22/16

Bom Waktu

Menghilangkan mereka dari hidupku.
Bisa.
Tapi,
Lagi-lagi waktulah yang punya daya.

Melenyapkan mereka dari pikiranku.
Bisa.
Tapi,
Lagi-lagi sang waktu yang punya kuasa.

Karena waktu bermula dan berakhir dalam sunyi tiada tara.

Tapi kau tidak bisa lari dari waktu.
Kau tertawan oleh jutaan suara yang menarikmu dari segala sisi.
Agar kau pernah ada dan tak terus sembunyi.

1/20/16

Salam untuk saudariku yang terbelenggu napsu

Saudariku, kau hanya satu
Dulu kau begitu lugu
Namun sekarang kau menggagu
Tidak nampak sedang hidup
Tidak pula sedang mati

Pikirmu jika begitu kau sudah hebat
Kau biarkan dirimu dibelenggu napsu amarahmu

Pikirmu dengan kau membisu kau menang
Padahal kau kalah karena dirimu sendiri

Mana pikiranmu?
Kemana kau taruh akal sehatmu?

Pikirmu dengan menuduhku, kau terlihat benar?
Tidak, saudariku.
Sedikitpun aku tidak takut.
Sedikitpun aku tidak peduli.

Dulu kau saudariku yang menjadi panutanku

Sekarang aku ragu menganggap kau masih saudariku atau sudah menjadi abu.

1/19/16

Heran

Mengapa orang begitu takut mati padahal hidup jauh lebih menyeramkan?

Mengapa manusia begitu ingin berteman padahal tidak semua orang bisa diandalkan?

Mengapa begitu takut kehilangan padahal belum tentu dia bisa menjaga?

Mengapa ada banyak pertanyaan yang tidak terjawab dalam hidup jika pada akhirnya ada kematian yang membisukan?

1/16/16

Kosong

Apa yang lebih menyakitkan daripada kesia-siaan?
Bagiku itu adalah harapan yang disusul dengan perubahan.

Kedua hal ini saling berkesinambungan.

Jika harapanku supaya dia tidak berubah, maka sama saja aku berkaca tapi tak melihat apa-apa.

Aku. Mati.

1/8/16

Mati

Orang yg mati diam2 aja, ini yang msh hidup malah nyusah2in diri, sibuk ini itu sampe badan capek sendiri, emosi meninggi, sampe orang lain jg ikut kena caci maki. Kita disini sakit hati, mana peduli!

Nanti kalo gw mati, ga usah tanem2, apalagi heboh2 sampe tengah malem. Langsung bakar aja, abis itu yg ngelayat gausah rempi2 ya, pulang langsung bobok, besoknya kerja lg atau liburan deh. Kelar.

1/7/16

Kontra

Kau sudah melakukannya
Kau telah menyelesaikannya

Sekarang aku merasa sangat sendiri
Aku kembali harus berkawan sepi

Tidak ada lagi jalan untuk sekadar menepi
Dan memberi kata basa basi

Ada hidup yang kurasa akan berbeda
Entah kau akan dimana

Hanya aku sedikit kecewa
Ku pikir kau akan biasa saja
Kupikir kau akan benar-benar biasa saja
Karena kau yang bicara
Tak berlebihan
Sewajarnya saja
Tapi ternyata kau sama
Bicaramu kontra