4/18/16

Kawinnya Muda-Mudi

Haiii!! Sudah lamaaaa sekali ini lapak aku tinggalin. Puftpuft (ceritanya niupin debu)
So, where will I begin?

Udah banyak banyak cerita yang akhirnya bakalan cuma ketampung di memori otak nih kayanya.

Thanks God, banyakan sih yah ceritanya ga terlalu menarik, cenderung malesin malah.
So, now I come with a good story.

Salah satu sahabat gw getting married! Yeay!
Namanya Amelia Friskila Chiba. Yes, doi ada turunan Jepang emang dari bapaknya, jadi udah hybrid banget lah kecina-bangka-annya. Tapi ya tetep oriental.

Gw sayaaaangg banget sama Amel. Biarpun banyak hal yang gw sama dia beda banget, tapi ya gitu deh, yang beda ga bisa dipaksa sama pun yang sama ga bisa dibikin beda, gw dan Amel juga anggota peer-group-tanpa-nama ini tetep dikasih cara dan kemampuan dari YME untuk bisa temenan baik. Kalo diitung2 sih udah hampir jalan 9 tahun lah kita sahabatan..

Tiap nikahan temen baik gw (baru Nenet dan Amel sih) gw selalu usahain untuk ikutan dan ngeliat langsung prosesi2 sakral dan penting yang mereka lakuin.
Kaya Nenet di Desember lalu utk siraman dan akadnya gw tongkrongin, pun kemaren pas pemberkatan dan resepsi Amel, puji Tuhan gak gw lewatin.

Pemberkatan dilakukan jam 9 pagi di GKI Kebayoran Baru, Panglima Polim. Dari mulai Amel napak aisle gw banjir air mata sih, ditambah pas doi minta restu dari Maminya, duh tissue jadi penyelamat lah pokoknya..

Walalupun dari kapan tau Amel bilang pemberkatannya akan jauh, tapi gw udah ga peduli dan bertekad untuk hadir di pemberkatan, karena itu momen pentingnya sih menurut gw. Disitu lo bisa jd saksi janji mereka, which means kalo (amit2) nanti Amel berara beriri sm Bang Rendy, gw bisa dan punya hak utk ngingetin mereka tentang janji yang mereka sampein tgl 16 April kemaren. NAH!
Tapi, ya kaya doa2 baik lainnya, gw berharap pernikahan mereka cukup sekali seumur hidup, jika bukan karena KDRT, semoga mereka berdua bisa bertahan.

Yayaya, ngga munafik nih, gw pun anti bertahan dengan KDRT, karna menurut gw, itu bukan alasan dan cara untuk menghadapi masalah.

Anyway.. bukan gw doang yang nangis huhu sroort sroort, ada para kembar giak Cika dan Ipungski yang ngga kalah heboh netesnya, heheheh.
Lagian, sehari sebelum hari H sebenernya gw juga diserang kemeloan inget jaman2 dulu kala dari mulai kenal Amel sampe sekarang.. I admit that I'm kinda posessive. Hehehe. Testimony serupa (yaitu bahwa gw adalah seorang temen yang posesif) juga disampaikan di sebuah kartu manis, hadiah ulangtahun dari para giak waktu umur masih sangat belia..

Well, karna inget bakal punya waktu yang terbatas untuk main2 lain dan hidup yang bakal dimiliki Amell will be totally different from yesterday, gw jadi sedih, tapi juga seneng kok karna akhirnya Amel dikasih Tuhan untuk berlabuh di Bang Rendy..tsah..

Gw nge-posting vslide gt di IG dan Path, untuk ngasih tau ke Amel gw bener2 bersyukur punya sahabat kaya dia.. Beneran gw belajar banyaaaaaak banget dari hidup Amel terlepas dr kekeretannya doi, doi bener2 andal dalam mencari uang. Wkwkwk.

Begitulah sedikit cerita haru tentang sahabat gw yang baru aja merid. Pas persiapan, gw dan lainnya ga kalah hebring kok (padahal mah kalah jauh, ya keleus..) Maksud gw, efek dari hidup di era kekinian yang banyak kerempian ini ini lili, ada lah bridal shower, jait seragam dan pesan MUA yang cukup bikin emosi gw pun naik turun saat memersiapkan diri sebagai utusan Amel tuk menjadi Bridesmaid atau pendamping pengantin.

In the end, ya gw dan temen2 lainnya turut bahagia dengan status baru sahabat kami yang memutuskan untuk lepas lajang di masa muda ini. Selamat berbahagia Amel dan Rendy, semoga menjadi keluarga yang diberkatin dan menjadi berkat, Amin.. ;)