8/20/16

Omran

Aku baru baca berita tentang fotografer yang mendokumentasikan foto seorang anak laki-laki umur 5 tahun asal Suriah yg selamat dari bom Rusia. Anak itu mengusap kepalanya, ngga pake ngeluh, ngga pake nangis. Dia masih shocked. Dia sendirian di dalam bis tim penyelamat. Dia ngga nangis tapi itu malahan yg bener2 bikin gw nangis ga kelar2. Oh Tuhan..

Namanya Omran.
Semoga sekarang kamu baik2 aja ya nak. Gak kebayang dan ngga mau ngebayangin berapa juta anak yg udah jd korban otak manusia2 bangsat di sana yg cuma mikirin dirinya dan kepentingannya sendiri. Gimana kalo hal itu menimpa anak, cucu atau kerabat mereka. Otaknya dipake sih, tapi hatinya dikerubutin belatung kayanya.

Gw emang petty tapi mendingan otak gw dangkal daripada tangan gw jahat ngebomin orang-orang yang ngga bersalah. Siapapun yang punya rencana dan kendali dibalik peristiwa itu semua, jujur gw sih berharap hidupnya lebih susah sesusah2nya, tapi gw gamau belatung ada di hati gw, jadi gw cuma berharap perang dan pertikaian dimanapun berakhir. Omran dan anak2 polos lainnya di muka bumi ini, layak bermain, layak hidup damai.

Ya Tuhan, kalo ngeliat video itu, gw gamau lagi,gamau lagi ngeliat Omran kaya gitu, hati gw hancur bgt. Entah kenapa harus kaya gitu yg didapat anak2 kecil itu? Gimana kondisi mereka sekarang. Ga ada, ga ada hal baik dari perang. Yang ada cuma kehancuran, kesakitan dan korban-korban yang mebderita. Oh Tuhan, jangan ada lagi perang, jangan..

Aku hari ini ditegur. Bahwa masalahku banyak, tapi tiba-tiba semua itu hilang, rasa kesalku sama orang yang aku sebelin lenyap. Semua itu ga ada artinya dibanding dengan apa yang dirasain dan dialamin anak2 kaya Omran.

Aku pengen meluk Omran. Aku pengen berguna buat anak2..
Sampai saat ini, tangisan belum kelar-kelar juga ngebayangin kondisi Omran. Tapi gw sadar kok, airmata gw juga gada artinya.
Semoga tangan ini suatu saat bisa memberikan arti buat anak-anak seperti mereka..

Suatu hari kelak. Semoga.
-A