6/13/17

Donor Darah di PMI Pusat, Jakarta

Hari Minggu lalu rencanya mau nemenin si Panca ke Museum Nasional untuk nonton pertunjukannya Teater Koma. Tapi karena si Panca super lelet kalo ngapa2in, telat dan gagal deh kesana. Padahal udah sampe samping Museum Nasional dan si Panca cuma gede ngomong tapi ciut kalo kemana2 sendiri, yaudah puter balik aja pulang.

Pas otw pulang, ngelewatin PMI, gue inget udah setahun deh gue gak ngedonorin. Terakhir gue inget akhir bulan Juni tahun lalu di PRJ, kaya yang gue bilang di postingan gue sebelunya ttg bulan Juni, gue pengen at least sebulan itu ada hal baik yang gue lakukan. Dari beberapa bulan lalu udah pengen donor, tapi ga kesampean. Dan karena agak sungkan juga masuk gedung ini lagi, dulu pas ngantri, buseeett kaya pasar, jadi males dan pengennya nyari yg ada event2 yg nyelenggarain donor darah aja deh. Nah, mungkin karena sekarang lagi bulan puasa, yang mau donor juga ga gitu banyak kali yah.

Anyway, untuk donor darah di PMI Pusat, cukup naik ke lantai 5, isi formulir donor darah, buat yang udah pnya kartu donor, jangan lupa dibawa yah.. Abis isi formulir donor, nanti masuk ke ruangan yang luas ke meja penyerahan formulir. Terus nunggu bentar. Selnjutnya, akan dipanggil untuk pemeriksaan darah. Setelah itu, akan menunggu lagi sekitar 2 menit. Nah, lanjut ke pemeriksaan dokter untuk mengukur tekanan darah. Eh tumben2an tekanan gue normal loh, biasanya rendah. mungkin karena abis ngomel2 ke si Panca karena kebiasaan telatnya... Nah, kalo udah periksa dokter dan semuanya baik2 aja, form nya di taro di meja donasi dan nunggu nama kita dipanggil untuk donor.

Kemarin darah yang diambil sebanyak 1 kantong aja kok (350 ml), seperti biasa. Gue sendiri kurang paham kenapa "cuma" segitu, nanti kalo donor lagi gue nanya lagi deh, (padahal bisa gugling, tapi gugling tuh suka ga meyakinkan jawabannya) soalnya kemaren petugas PMInya agak repot gitu kayanya. Ditambah, donor yang ada disamping gue cukup chatty dan udah berpengalaman juga ttg donor2an, jd gue ga enak untuk menyela obrolan 'asyik' mereka dengan pertanyaan kacang goreng gue -_-

 Walaupun, petugasnya sih ramah yah. Sempet beberapa kali alat penyedot darah (?) yang terpasang ke selang darah gue bunyi2 gitu.. Dia nanya "tadi tekanan darahnya normal gak?" gue inget banget dokternya bilang normal kok, kan makanya tuh gue juga heran tumben2an normal. Yang ga gue tau tuh hb-nya. Menurut dia, mungkin hb-nya yang rendah. Gue ga nanya juga sih ke petugas yang ngecek darah tadi.. Abisan bapak-bapak cuek gitu, jadi ya ga enak juga, toh lolos pemeriksaan juga kan gue..

Tapi, abis itu gapapa kok. Darah bapak2 donor yang disebelah gue dan darah gue dibandingin gitu sama ibu petugas PMI itu, ditunjukin ke gue, "Nih, mbak liat bedanya.." Wedehh, darah itu bapak seger banget merahnya, sementara darah gue kenapa kaya ati ampela ayam :""3

Gue tanya itu gapapa tuh darah gue pekat gitu.. Dia bilang "Gapapa kok, soalnya darah mbak lebih kental jadi agak lama utk donornya.."

Hooo, syukur deh.. Darah kental kaya gitu katanya karena kurang minum air putih, padahal ya men, gue ini adalah salah satu peminum terbanyak di rumah gue. Kalau dihitung, mungkin ada belasan kali bolak-balik minum ke dapur dalam sehari. Terus dia juga bilang karena mungkin gue suka konsumsi daging. Hmm, emang sih malemnya gue baru ngelahap beef teriyaki buatan enyak gue yang super endes plus pedes netes, tapi gue kalo makan sehari-hari prefer makan ikan loh.. Kenapa ketepatan banget pas mau donor ye lahap banget nge-daging... Duh salah banget deh makan  daging sebelum donor. Baiklah, ngga akan lagi, dan semoga inget...

Dan terakhir karena kurang olahraga. Alasan itu sih yang paling masuk akal sepertinya, secara gue ga pernah banget gerak apalagi olahraga, jadi ya wajar aja sirkulasi darah gue kurang baik.. Semoga ada niat yang mendalam untuk mulai gerak lagi. -__- Walaupun ngga yakin......

Yang bikin agak seneng selain dapet konsumsi setelah donor adalah pas gue nimbang, eh BB gue ga nyampe 55!! Yuhuuuu.. Padahal beberapa bulan lalu sempet desperado karena berat badan hampir 60 :"( Wkwkwk.

Gimana ngga, makan lagi gak terkontrol, dan olahraga lagi NOL. Diet. Diet. and diet is a must and the only option. Tapi karena tau masih belom ngelonjak ke 60, ngerasa masih aman deh. Hehehehe.

-A

6/12/17

Juni

Juni menjadi alarm pribadiku. Memulai kembali apa yang sengaja ataupun ngga sengaja aku lupakan. Kenapa Juni? Kenapa ga Januari seperti kebanyakan orang-orang yang memiliki beragam resolusi?

Simply karena Juni adalah bulan ketika aku dulu dilahirkan sih. Beberapa tahun terakhir ini pun aku berusaha untuk memperingatinya dengan memberi ruang sendiri bagi keberadaanku. Menikmati waktu sendiri, belajar untuk lebih banyak berbagi, membiarkan diri untuk dievaluasi, dan beberapa perenungan lainnya yang ga juga berkaitan dengan resolusi awal tahun karena emang tiap hari adalah peperangan pembentukan jiwa ke arah yang lebih cerah. Sering salah tujuan, misalnya ke lembah yang enak buat perosot-perosotan, atau padang savana yang memukau dan bikin enggan beranjak, tapi kalau sudah ingat puncak masih harus dijalani dengan tanjakan yang seperti tanpa akhir atau medan yang ga pernah dilalui yang bikin harus menerabas dan terkena serangga-serangga yang bikin gatal kulit. Ya mau gimana lagi, hidup adalah pilihan. Berjalan atau berhenti. Menginjakkan kaki di puncak atau hanya berputar di punggungan..

Ya, kadang hidup sih di situ-situ aja.. Ga berpindah. Ga berarah.

Tapi, Juni berbeda.

Harus berbeda.

Dia harus menjadi sebuah titik.

Menjadi titik perjumpaan antara perhentian dan kelanjutan.

Berhenti untuk berhenti.

Berjalan untuk berjalan.

Juni menjadi sebuah kesadaran.

Dia ada di tengah.

Bukan di awal untuk memulai.

Akhir di ujung ketika berakhir.

Juni memiliki tempat dan ruangnya sendiri.

Ruang untuk berhenti, cemas, takut, bersiap, berani dan bertolak.

Juni selalu memiliki ceritanya sendiri baik dalam sepi juga dalam pekik.



4/24/17

Berangan

Hatiku gaduh, tapi aneh pikiranku tenang.
Degup di dada ini terasa tak enak.
Ingin ku jauhkan langkahku setiap kali tujuanku tempat ini.
Ada rindu pada masa dimana aku tidak tau sesuatu.
Melenyapkan semua kehendak untuk menjadi beda.
Melayang-layang anganku, menjawab semua penatku sendiri.
Lelah ku menjadi seorang pengecut, tapi lebih aman jika ku pergi. 
Bukan bersembunyi. Hanya berkelana. 
Mencari objek lain yang bisa ku titipi resahku.
Tanpa harus terbeban dengan utang percaya.
Tanpa timbal balik rasa.
Hanya berceloteh tentang asa yang tiada mampu pernah ku ungkap.
Apalagi untuk ku tangkap.

Kerap ada rasa ingin kembali.
Senang membayangkan bisa bersama.
Hanya ku tahu menahan diri itu perlu.

Tawa parau dari hati.
Tangis yang terlihat bahagia dari dalam jiwa.
Aku sendiri tidak bisa mengerti ini apa.

Aku ingin menghapus kisah.
Aku ingin masuk ke dalam ruang penyimpanan memori-mu.
Tidak perlu menganggapku ada.

Tidak pernah ada waktu yang ku percaya untuk menerbangkannya.
Kesempatan untuk mengenal dan menjadi dekat, ingin semuanya ku bakar dan membuang abunya ke laut terganas.

Bila ku punya mantra pengulang waktu.
Aku tidak ingin mengenalmu..
Wahai, hatiku.

3/20/17

Berubah Lagi

Semacam mendapat "dukungan" dari Blogger.com. :)

Jadi baru kali ini lagi gue buka blogger, dan mau ngisi apa bingung. Tapi udah keburu mau ngoceh eh untung ada ide. Pas buka blogger, gue harus ikutin beberapa step pemulihan. Gue paling sebel sebenernya kaya gitu cuma ya demi keamanan akun yang super geje ini ikutin ajalah.
Nah, setelah masuk, eh ada lagi deh nih yang bikin dahi berkerut.

Lay outnya blogger kok makin rempi yah. Berubah.
Tapi lagi2. Toh blog gratisan, mau dikata apa juga ya ikutan aja.

Namanya juga hidup..

Berubah.

Blog aja berubah.

Wajar dong yah gue bisa berubah-ubah gini. Wkwk

Udah, itu doang idenya -__-

Btw gue dapet gambar kochag nih dr IG.

This suits me to the highest level
Kadang emang perlu, eh bahkan bukan kadang deng, gue perlu banget nge-sarkasin hidup gue yang penuh ke-ngga-jelasan ini. Biar terus diingetin konsekuensiatas apa yang udah diputusin. Mesti bisa terus happy-happy-in diri sendiri.

Balik lagi, namanya juga hidup.

Udah ah segitu aja ngoceh kali ini.

-A