6/13/17

Donor Darah di PMI Pusat, Jakarta

Hari Minggu lalu rencanya mau nemenin si Panca ke Museum Nasional untuk nonton pertunjukannya Teater Koma. Tapi karena si Panca super lelet kalo ngapa2in, telat dan gagal deh kesana. Padahal udah sampe samping Museum Nasional dan si Panca cuma gede ngomong tapi ciut kalo kemana2 sendiri, yaudah puter balik aja pulang.

Pas otw pulang, ngelewatin PMI, gue inget udah setahun deh gue gak ngedonorin. Terakhir gue inget akhir bulan Juni tahun lalu di PRJ, kaya yang gue bilang di postingan gue sebelunya ttg bulan Juni, gue pengen at least sebulan itu ada hal baik yang gue lakukan. Dari beberapa bulan lalu udah pengen donor, tapi ga kesampean. Dan karena agak sungkan juga masuk gedung ini lagi, dulu pas ngantri, buseeett kaya pasar, jadi males dan pengennya nyari yg ada event2 yg nyelenggarain donor darah aja deh. Nah, mungkin karena sekarang lagi bulan puasa, yang mau donor juga ga gitu banyak kali yah.

Anyway, untuk donor darah di PMI Pusat, cukup naik ke lantai 5, isi formulir donor darah, buat yang udah pnya kartu donor, jangan lupa dibawa yah.. Abis isi formulir donor, nanti masuk ke ruangan yang luas ke meja penyerahan formulir. Terus nunggu bentar. Selnjutnya, akan dipanggil untuk pemeriksaan darah. Setelah itu, akan menunggu lagi sekitar 2 menit. Nah, lanjut ke pemeriksaan dokter untuk mengukur tekanan darah. Eh tumben2an tekanan gue normal loh, biasanya rendah. mungkin karena abis ngomel2 ke si Panca karena kebiasaan telatnya... Nah, kalo udah periksa dokter dan semuanya baik2 aja, form nya di taro di meja donasi dan nunggu nama kita dipanggil untuk donor.

Kemarin darah yang diambil sebanyak 1 kantong aja kok (350 ml), seperti biasa. Gue sendiri kurang paham kenapa "cuma" segitu, nanti kalo donor lagi gue nanya lagi deh, (padahal bisa gugling, tapi gugling tuh suka ga meyakinkan jawabannya) soalnya kemaren petugas PMInya agak repot gitu kayanya. Ditambah, donor yang ada disamping gue cukup chatty dan udah berpengalaman juga ttg donor2an, jd gue ga enak untuk menyela obrolan 'asyik' mereka dengan pertanyaan kacang goreng gue -_-

 Walaupun, petugasnya sih ramah yah. Sempet beberapa kali alat penyedot darah (?) yang terpasang ke selang darah gue bunyi2 gitu.. Dia nanya "tadi tekanan darahnya normal gak?" gue inget banget dokternya bilang normal kok, kan makanya tuh gue juga heran tumben2an normal. Yang ga gue tau tuh hb-nya. Menurut dia, mungkin hb-nya yang rendah. Gue ga nanya juga sih ke petugas yang ngecek darah tadi.. Abisan bapak-bapak cuek gitu, jadi ya ga enak juga, toh lolos pemeriksaan juga kan gue..

Tapi, abis itu gapapa kok. Darah bapak2 donor yang disebelah gue dan darah gue dibandingin gitu sama ibu petugas PMI itu, ditunjukin ke gue, "Nih, mbak liat bedanya.." Wedehh, darah itu bapak seger banget merahnya, sementara darah gue kenapa kaya ati ampela ayam :""3

Gue tanya itu gapapa tuh darah gue pekat gitu.. Dia bilang "Gapapa kok, soalnya darah mbak lebih kental jadi agak lama utk donornya.."

Hooo, syukur deh.. Darah kental kaya gitu katanya karena kurang minum air putih, padahal ya men, gue ini adalah salah satu peminum terbanyak di rumah gue. Kalau dihitung, mungkin ada belasan kali bolak-balik minum ke dapur dalam sehari. Terus dia juga bilang karena mungkin gue suka konsumsi daging. Hmm, emang sih malemnya gue baru ngelahap beef teriyaki buatan enyak gue yang super endes plus pedes netes, tapi gue kalo makan sehari-hari prefer makan ikan loh.. Kenapa ketepatan banget pas mau donor ye lahap banget nge-daging... Duh salah banget deh makan  daging sebelum donor. Baiklah, ngga akan lagi, dan semoga inget...

Dan terakhir karena kurang olahraga. Alasan itu sih yang paling masuk akal sepertinya, secara gue ga pernah banget gerak apalagi olahraga, jadi ya wajar aja sirkulasi darah gue kurang baik.. Semoga ada niat yang mendalam untuk mulai gerak lagi. -__- Walaupun ngga yakin......

Yang bikin agak seneng selain dapet konsumsi setelah donor adalah pas gue nimbang, eh BB gue ga nyampe 55!! Yuhuuuu.. Padahal beberapa bulan lalu sempet desperado karena berat badan hampir 60 :"( Wkwkwk.

Gimana ngga, makan lagi gak terkontrol, dan olahraga lagi NOL. Diet. Diet. and diet is a must and the only option. Tapi karena tau masih belom ngelonjak ke 60, ngerasa masih aman deh. Hehehehe.

-A